Sekjen Demokrat Sebut AHY Tak Hadiri Kampanye Akbar Prabowo karena Tak Fit

Kompas.com - 08/04/2019, 14:25 WIB
Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) menyapa kader Partai Demokrat saat Kampanye Nasional Demokrat Town Hall Meeting se-Madura di Gedung Islamic Centre, Pamekasan, Jawa Timur, Selasa (26/3/2019). Selain melakukan Kampanye AHY juga menyempatkan bersilaturahmi dengan sejumlah tokoh Ulama Madura dan temu kader Partai Demokrat se-Madura yang dipusatkan di kabupaten tersebut. ANTARA FOTO/Saiful Bahri/hp. SAIFUL BAHRIAgus Harimurti Yudhoyono (AHY) menyapa kader Partai Demokrat saat Kampanye Nasional Demokrat Town Hall Meeting se-Madura di Gedung Islamic Centre, Pamekasan, Jawa Timur, Selasa (26/3/2019). Selain melakukan Kampanye AHY juga menyempatkan bersilaturahmi dengan sejumlah tokoh Ulama Madura dan temu kader Partai Demokrat se-Madura yang dipusatkan di kabupaten tersebut. ANTARA FOTO/Saiful Bahri/hp.
Penulis Ihsanuddin
|
Editor Krisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com - Komandan Satuan Tugas Bersama (Kogasma) Partai Demokrat, Agus Harimurti Yudhoyono, tidak hadir dalam kampanye akbar Prabowo Subianto-Sandiaga Uno di Gelora Bung Karno, Jakarta, Minggu (8/4/2019) kemarin.

Sekretaris Jenderal Partai Demokrat Hinca Panjaitan mengatakan, AHY tidak hadir dalam kampanye akbar tersebut karena dalam kondisi kurang sehat. AHY juga baru saja kembali dari Singapura untuk menjenguk ibunya Ani Yudhoyono.

"Situasinya posisi beliau kurang fit, sehingga karena tidak fit tidak jadi (ke GBK)," kata Hinca dalam jumpa pers di Kantor DPP Partai Demokrat, Jakarta, Senin (8/4/2019).

Baca juga: Prabowo Sebut AHY Kandidat Menteri, Kata Hashim Masih Dipertimbangkan

Hinca menegaskan ketidakhadiran AHY tak berhubungan dengan pesan Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudoyono, yang mengingatkan agar kampanye akbar Prabowo-Sandi tak mengedepankan politik identitas.

Menurut Hinca, pesan SBY tersebut adalah bentuk kritik yang sudah didengar dengan baik oleh Prabowo-Sandi. AHY juga, menurut dia, sudah merencanakan untuk hadir namun membatalkan niatnya di saat-saat terakhir menjelang kampanye karena kurang sehat.

"Tetapi, hari ini dia sudah fresh lagi menjalankan tugas-tugas dia sebagai Kogasma yang hari ini sarapan pagi ke solo dan ponorogo," tambah Hinca.

Meski tak dihadiri AHY, namun Hinca menegaskan bahwa elite Demokrat lainnya hadir dalam kampanye akbar Prabowo-Sandi di GBK. Di antaranya adalah Wakil Ketua Umum Partai Demokrat Syarif Hasan dan Panglima Armada Barat Kogasma Nachrawi Ramli.

"Kemarin itu kita siapkan untuk penggantinya dan kami sudah siap," ucap Hinca.

Baca juga: Menurut AHY, Bicara Jatah Menteri Melukai Perasaan Rakyat

Hanya saja karena waktu kampanye yang begitu singkat dan padatnya acara, elite Demokrat memang tidak ikut tampil berpidato diatas panggung. Hinca menambahkan, saat ini sedang dicari waktu supaya AHY bisa berkampanye bersama dengan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno.

Namun demikian apabila tidak bisa tampil bersama, maka AHY akan tetap mengampanyekan Prabowo-Sandi sambil berupaya mensosialisasikan Partai Demokrat di pemilu legislatif.

"Jadi memang tidak semua tittik harus sama-sama dalam kampanye," ujarnya.

Kompas TV Pemimpin parpol pendukung Prabowo-Sandiaga menghadiri kampanye di GBK. Khusus Partai Demokrat yang datang dalam kampanye tadi adalah Wakil Ketua Umum Syarief Hasan.<br /> Sementara itu, Komandan Kogasma Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhono tak hadir dalam kampanye hari ini (7/4).
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ketua Timsel Sebut DPR Sudah Terima Surpres Calon Anggota KPU-Bawaslu

Ketua Timsel Sebut DPR Sudah Terima Surpres Calon Anggota KPU-Bawaslu

Nasional
Kementerian KP Susun Laporan Keuangan Bidang Riset dan Pengembangan SDM

Kementerian KP Susun Laporan Keuangan Bidang Riset dan Pengembangan SDM

Nasional
Saksi Sebut Munarman Hadir dalam Baiat ISIS di Ciputat Tahun 2014

Saksi Sebut Munarman Hadir dalam Baiat ISIS di Ciputat Tahun 2014

Nasional
Pengamat: Pembangunan IKN Itu Kepentingan Elite, Dana PEN Seharusnya untuk Rakyat

Pengamat: Pembangunan IKN Itu Kepentingan Elite, Dana PEN Seharusnya untuk Rakyat

Nasional
Terbitkan SE, Kemenkes Putuskan Vaksin Primer Sinovac Hanya untuk Anak

Terbitkan SE, Kemenkes Putuskan Vaksin Primer Sinovac Hanya untuk Anak

Nasional
KPK Lakukan OTT di Langkat, Sumatera Utara

KPK Lakukan OTT di Langkat, Sumatera Utara

Nasional
UU Ibu Kota Negara Rampung dalam 43 Hari, KSP Bantah Pembahasannya Buru-buru

UU Ibu Kota Negara Rampung dalam 43 Hari, KSP Bantah Pembahasannya Buru-buru

Nasional
DPR Bakal Masuk Tahap Pertama yang Dipindahkan ke IKN, Begini Persiapannya

DPR Bakal Masuk Tahap Pertama yang Dipindahkan ke IKN, Begini Persiapannya

Nasional
Sebaran 174 Kasus Omicron Berasal dari Transmisi Lokal, Jakarta Terbanyak

Sebaran 174 Kasus Omicron Berasal dari Transmisi Lokal, Jakarta Terbanyak

Nasional
Dana PEN Akan Dikucurkan untuk Bangun IKN, Pengamat: Bisa Melukai Hati Rakyat

Dana PEN Akan Dikucurkan untuk Bangun IKN, Pengamat: Bisa Melukai Hati Rakyat

Nasional
Kemendikbud Sebut 117.939 Formasi Guru PPPK Tak Dilamar Sama Sekali

Kemendikbud Sebut 117.939 Formasi Guru PPPK Tak Dilamar Sama Sekali

Nasional
Satgas: Ada 882 Pasien Terpapar Omicron, 276 Sudah Sembuh

Satgas: Ada 882 Pasien Terpapar Omicron, 276 Sudah Sembuh

Nasional
Nadiem Klaim Perjuangkan Guru Honorer dalam Seleksi Guru PPPK

Nadiem Klaim Perjuangkan Guru Honorer dalam Seleksi Guru PPPK

Nasional
KPK Usut Dugaan Korupsi Proyek Infrasruktur di Kabupaten Buru Selatan

KPK Usut Dugaan Korupsi Proyek Infrasruktur di Kabupaten Buru Selatan

Nasional
Menkes Budi: Tidak Ada Pejabat Kemenkes Kunjungi Israel Belajar Tangani Covid-19

Menkes Budi: Tidak Ada Pejabat Kemenkes Kunjungi Israel Belajar Tangani Covid-19

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.