Serikat Pekerja Nasional: Dukungan KSPI untuk Prabowo-Sandi Diputuskan Sepihak

Kompas.com - 04/04/2019, 18:56 WIB
Federasi Serikat Pekerja Nasional yang berafiliasi dengan Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) menyatakan dukungan untuk Jokowi-Maruf di Posko Cemara, Kamis (4/2/2019).  KOMPAS.com/JESSI CARINA Federasi Serikat Pekerja Nasional yang berafiliasi dengan Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) menyatakan dukungan untuk Jokowi-Maruf di Posko Cemara, Kamis (4/2/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Umum Serikat Pekerja Nasional (SPN) Djoko Heriyono mengatakan, keputusan Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) mendukung pasangan calon presiden dan wakil presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto-Sandiaga Uno dibuat sepihak.

Adapun, SPN merupakan salah satu federasi buruh yang berafiliasi dengan KSPI.

"Keputusan dalam rapat itu sepihak karena tidak terlalu detil seperti apa visi misi pasangan calon pada saat itu apa, sehingga tidak ada juga ditawarkan opsi Jokowi-Amin," ujar Djoko dalam deklarasi dukungan di Posko Cemara, Jakarta, Kamis (4/2/2019).

"Ini sesuatu pemaksaan dan (keputusannya) diambil sepihak. Maka tahun ini kita harus menyatakan sikap," tambah dia.

Baca juga: Merasa Dijadikan Komoditas Politik KSPI, SPN Nyatakan Dukungan ke Jokowi-Maruf

Ketua Bidang Politik dan Hubungan Antara Lembaga Dalam Negeri DPP SPN, Puji Santoso, menjelaskan kronologi dukungan KSPI untuk Prabowo.

Deklarasi dilakukan saat Rakernas KSPI yang bertepatan dengan Hari Buruh pada 1 Mei 2018.

Ketika itu, Prabowo belum menunjuk Sandiaga Uno sebagai cawapresnya. Calon presiden Jokowi juga belum menunjuk Ma'ruf Amin.

SPN belum mengetahui visi misi dua capres ini karena belum mendaftar ke KPU.

Namun, pada acara itu, KSPI telah mengundang Prabowo dalam rakernas. Djoko mengatakan, SPN yang merasa belum pernah diajak berdiskusi jadi sulit menyatakan pendapat yang berbeda.

Baca juga: Selama Longmarch untuk Dukung Prabowo, KSPI Akan Suarakan Tuntutan Ini

"Bagaimana kami akan buat pernyataan berbeda ketika calon presiden itu sendiri sudah diundang ke kegiatan itu," kata Puji.

Setelah Jokowi-Ma'ruf dan Prabowo-Sandiaga resmi mencalonkan diri pada Pilpres 2019, SPN langsung turun ke daerah untuk menyerap aspirasi anggotanya.

Puji mengatakan, banyak anggota SPN yang ingin mendukung Jokowi-Ma'ruf. Akhirnya, lembaga itu menyatakan dukungan untuk pasangan calon nomor urut 01.

"Kami sudah rapat internal dan memutuskan untuk mengalihkan ke paslon 01," ujar dia.



Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Terkini Lainnya

Polri: 4 dari 9 Korban Kerusuhan 21-22 Mei 2019 Dipastikan Tewas karena Peluru Tajam

Polri: 4 dari 9 Korban Kerusuhan 21-22 Mei 2019 Dipastikan Tewas karena Peluru Tajam

Nasional
Jika Terpilih Masuk Pemerintahan, Kader PKB Bakal Prioritaskan 3 Agenda Ini

Jika Terpilih Masuk Pemerintahan, Kader PKB Bakal Prioritaskan 3 Agenda Ini

Nasional
Wadah Pegawai KPK Ingatkan Pansel Utamakan Rekam Jejak Calon Pimpinan

Wadah Pegawai KPK Ingatkan Pansel Utamakan Rekam Jejak Calon Pimpinan

Nasional
Tolak Permohonan Kivlan Zen, Wiranto Tegaskan Hukum Tak Bisa Diintervensi

Tolak Permohonan Kivlan Zen, Wiranto Tegaskan Hukum Tak Bisa Diintervensi

Nasional
TKN Jokowi-Ma'ruf Sebut 30 Saksi dari Tim Hukum 02 Tabrak Ketentuan Beracara di MK

TKN Jokowi-Ma'ruf Sebut 30 Saksi dari Tim Hukum 02 Tabrak Ketentuan Beracara di MK

Nasional
'Hanya Cicak di Gedung Dewan Ini yang Tak Terima Uang...'

"Hanya Cicak di Gedung Dewan Ini yang Tak Terima Uang..."

Nasional
KPU Finalisasi Draf Jawaban Baru untuk Hadapi Gugatan Prabowo

KPU Finalisasi Draf Jawaban Baru untuk Hadapi Gugatan Prabowo

Nasional
BPK Usulkan Kemhan Buat Program Wajib Militer

BPK Usulkan Kemhan Buat Program Wajib Militer

Nasional
Tim Hukum Prabowo-Sandiaga Akan Kirim 4 Truk Berisi Tambahan Alat Bukti

Tim Hukum Prabowo-Sandiaga Akan Kirim 4 Truk Berisi Tambahan Alat Bukti

Nasional
Fadli Zon: Kami Mau Cari Kebenaran, Bukan Sekadar Persolan Administratif

Fadli Zon: Kami Mau Cari Kebenaran, Bukan Sekadar Persolan Administratif

Nasional
Kejagung Terima 14 SPDP untuk 447 Tersangka Kerusuhan 22 Mei

Kejagung Terima 14 SPDP untuk 447 Tersangka Kerusuhan 22 Mei

Nasional
Menurut Pansel, Ini Salah Satu Tantangan Pimpinan KPK Selanjutnya

Menurut Pansel, Ini Salah Satu Tantangan Pimpinan KPK Selanjutnya

Nasional
Ketua DPR Minta Kemenkumham dan Komisi III Bahas Kasus Pelesiran Setya Novanto

Ketua DPR Minta Kemenkumham dan Komisi III Bahas Kasus Pelesiran Setya Novanto

Nasional
MK: Saksi Sengketa Pilpres 15 Orang, Jika Ingin Lebih Ajukan ke Hakim

MK: Saksi Sengketa Pilpres 15 Orang, Jika Ingin Lebih Ajukan ke Hakim

Nasional
Kejagung Tunjuk Lima Jaksa Tangani Kasus Dugaan Makar Sofyan Jacob

Kejagung Tunjuk Lima Jaksa Tangani Kasus Dugaan Makar Sofyan Jacob

Nasional

Close Ads X