BPN Perlu Cermati Citra Negatif Politik Transaksional dari Pengumuman Calon Menteri

Kompas.com - 03/04/2019, 08:15 WIB
Calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto sempat memperkenalkan para calon menteri yang akan duduk di kabinet pemerintahannya jika terpilih pada Pilpres 2019 mendatang.  Peristiwa itu terjadi saat Prabowo berkampanye di lapangan Sidolig, Bandung, Jawa Barat, Kamis (28/3/2019). Dok. Tim media pasangan Prabowo Subianto-Sandiaga UnoCalon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto sempat memperkenalkan para calon menteri yang akan duduk di kabinet pemerintahannya jika terpilih pada Pilpres 2019 mendatang. Peristiwa itu terjadi saat Prabowo berkampanye di lapangan Sidolig, Bandung, Jawa Barat, Kamis (28/3/2019).
Penulis Devina Halim
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Pengamat politik dari Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta Adi Prayitno menilai Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo Subianto-Sandiaga Uno perlu memperhatikan efek negatif dari langkahnya mengungkapkan pembagian jatah menteri.

"Ini yang saya kira mesti dicermati efek negatifnya oleh teman-teman BPN," kata Adi saat dihubungi oleh Kompas.com, Selasa (2/4/2019).

Ia menjelaskan bahwa pembagian jatah menteri tersebut memiliki konotasi negatif di masyarakat, sebagai bentuk politik transaksional.

Padahal, Adi menuturkan pembagian tersebut dapat merupakan strategi konsolidasi partai politik dalam koalisi pendukung paslon Prabowo-Sandiaga.

Baca juga: Prabowo Perkenalkan Calon Menteri, Sandiaga Sebut Belum Ada Pembicaraan Konkret

Selain itu, tujuan lain dari berupa pengumuman pembagian menteri adalah untuk memperluas basis pendukung.

"Betul mungkin niat awalnya adalah mengkonsolidasi dan memperluas basis pemilih," ungkapnya.

"Tapi persepsi negatif yang selalu berkembang bagi orang, kelompok, dan koalisi yang terlampau mengedepankan politik transaksional itu sentimennya relatif negatif," sambung dia.

Pembagian kekuasaan tersebut dikatakannya sebagai sesuatu yang lumrah, siapapun yang menang. Hanya saja, publik yang belum terbiasa karena pembagian tersebut kerap tak muncul ke permukaan.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X