SOROT POLITIK

Hadapi Perubahan Lanskap, Jokowi Ajak Bersatu Demi Bangsa

Kompas.com - 31/03/2019, 14:21 WIB
Calon Presiden No. urut satu Jokowi bersama isteri menghadiri deklarasi Alumni Jogja Satukan Indonesia pada Sabtu, 23 Maret 2019. Dok. IstimewaCalon Presiden No. urut satu Jokowi bersama isteri menghadiri deklarasi Alumni Jogja Satukan Indonesia pada Sabtu, 23 Maret 2019.

KOMPAS.com - Calon Presiden (Capres) nomor urut 1, Joko Widodo ( Jokowi) mengatakan perubahan lanskap (landscape) ekonomi, politik dan sosial secara global dapat memberikan dampak perubahan di tanah air.

Tak hanya itu, kata Jokowi,  Indonesia juga menghadapi tantangan dan rintangan akibat perubahan dalam skala global, sehingga diperlukan persatuan bangsa untuk tetap membangun negara.

"Landscape ekonomi global sudah berubah, landscape politik global sudah berubah dan landscape sosial global sudah berubah dan itu nanti berimbas pada landscape ekonomi nasional, landscape politik nasional dan landscape sosial negara kita," kata Jokowi ketika berpidato dalam Deklarasi Alumni Jogja Satukan Indonesia, di Stadion Kridosono, Yogyakarta, Sabtu, (23/3/2019).

Dalam keterangan tertulis yang Kompas.com terima disebutkan, saat ini peta perpolitikan, ekonomi dan sosial disebut dari dulu berubah selalu berkiblat pada Amerika Serikat (barat). Namun, kini berhadapan dengan ada penantangnya yakni Tiongkok, di wilayah Timur.

Trade war atau perang dagang pun sempat beberapa kali dihembuskan oleh keduanya, yakni dengan saling melemparkan kebijakan demi memproteksi produk dalam negerinya masing-masing. 

Saat gelaran Annual Meeting International Monetary Fund-World Bank (IMF WB) di Nusa Dua, Bali pada tahun lalu, Jokowi sempat menyingung soal kondisi negara-negara maju di dunia ini, layaknya cerita dalam serial Game of Thrones.

Aliansi antara negara-negara maju mengalami keretakan sehingga banyak masalah yang datang, yang dianalogikan seperti evil winter.

"Dengan adanya kekhawatiran ancaman evil winter tersebut, akhirnya mereka sadar, tidak penting siapa yang duduki di Iron Throne, yang penting adalah kekuatan bersama untuk mengalahkan Evil Winter agar bencana global tidak terjadi, agar dunia tidak berubah menjadi tanah tandus yang porak poranda yang menyengsarakan kita semua," kata Jokowi.

Sejatinya, masalah-masalah yang muncul tersebut bisa teratasi dengan adanya kolaborasi, kerja sama antarnegara dalam wilayah seperti Asean Di saat krisis menimpa ekonomi global, negara di kawasan Asean termasuk Indonesia, bisa menunjukkan ketahanan.

Buktinya, dalam lima (5) tahun terakhir, pertumbuhan ekonomi Indonesia dapat terjaga semakin baik dari 4,88 persen pada 2014 menjadi 5,17 persen pada 2018.

Lebih lanjut, posisi Indonesia sendiri di pasar global memiliki potensi dan kekuatan yang besar. Sebut saja dari sisi geografis, Nusantara terdiri dari sekitar 17.000 pulau, dengan populasi 269 juta penduduk di 35 provinsi dari Sabang hingga Merauke dari Miangas sampai Pulau Rote.

"Apa yang ingin yang saya sampaikan, negara ini adalah negara besar, kapal besar. Tantangan dan rintangannya juga besar. Karena itu saya mengajak semuanya untuk bersatu rukun bersama membangun bangsa ini," kata Jokowi.

#IndonesiaOptimis

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kapolri Laporkan 18.935 Edukasi Publik Selama Pandemi Covid-19

Kapolri Laporkan 18.935 Edukasi Publik Selama Pandemi Covid-19

Nasional
Penularan Virus Corona Kini Terjadi di 32 Provinsi, Ini Sebarannya...

Penularan Virus Corona Kini Terjadi di 32 Provinsi, Ini Sebarannya...

Nasional
Komjen Iwan Bule Pensiun dari Polri Per 1 April Besok

Komjen Iwan Bule Pensiun dari Polri Per 1 April Besok

Nasional
Jubir Pemerintah: Sudah Terbukti Secara Ilmiah Sabun Bisa Hancurkan Virus Corona

Jubir Pemerintah: Sudah Terbukti Secara Ilmiah Sabun Bisa Hancurkan Virus Corona

Nasional
Pemerintah Sudah Distribusikan 191.000 APD ke Seluruh RS Penanganan Covid-19

Pemerintah Sudah Distribusikan 191.000 APD ke Seluruh RS Penanganan Covid-19

Nasional
Banggar DPR Dukung Perppu Stabilitas Ekonomi, Tambahan 405,1 Triliun di APBN untuk Covid-19

Banggar DPR Dukung Perppu Stabilitas Ekonomi, Tambahan 405,1 Triliun di APBN untuk Covid-19

Nasional
Yurianto: 16 Provinsi Sudah Bentuk Gugus Tugas Penanganan Covid-19

Yurianto: 16 Provinsi Sudah Bentuk Gugus Tugas Penanganan Covid-19

Nasional
Bawaslu: Idealnya Pilkada 2020 Ditunda hingga Tahun Depan

Bawaslu: Idealnya Pilkada 2020 Ditunda hingga Tahun Depan

Nasional
Pengemudi Ojol Masih Ditagih Debt Collector, Ini Kata Jokowi

Pengemudi Ojol Masih Ditagih Debt Collector, Ini Kata Jokowi

Nasional
Covid-19 di DKI Diprediksi Tembus 9.000 Kasus, Jubir Pemerintah Ingatkan soal Physical Distancing

Covid-19 di DKI Diprediksi Tembus 9.000 Kasus, Jubir Pemerintah Ingatkan soal Physical Distancing

Nasional
RUU Cipta Kerja Tetap Dibahas, Baleg DPR: Covid-19 Bukan Alasan Tidak Bekerja

RUU Cipta Kerja Tetap Dibahas, Baleg DPR: Covid-19 Bukan Alasan Tidak Bekerja

Nasional
Cegah Covid-19 di Penjara, 30.000 Napi Dewasa dan Anak Akan Dibebaskan

Cegah Covid-19 di Penjara, 30.000 Napi Dewasa dan Anak Akan Dibebaskan

Nasional
Jokowi Tambah Rp 75 Triliun untuk Beli APD hingga Upgrade RS Rujukan

Jokowi Tambah Rp 75 Triliun untuk Beli APD hingga Upgrade RS Rujukan

Nasional
Sebaran 136 Pasien Positif Covid-19 yang Meninggal di 14 Provinsi

Sebaran 136 Pasien Positif Covid-19 yang Meninggal di 14 Provinsi

Nasional
Atasi Covid-19, Jokowi Cadangkan Rp 25 Triliun untuk Logistik Sembako

Atasi Covid-19, Jokowi Cadangkan Rp 25 Triliun untuk Logistik Sembako

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X