Jacinda Ardern dan Semangat Kemanusiaan

Kompas.com - 29/03/2019, 22:02 WIB
PM Selandia Baru, Jacinda Ardern. AFP/MARTY MELVILLEPM Selandia Baru, Jacinda Ardern.

Dari berbagai sumber, dalam tiga tahun terakhir ini penembakan atau pembunuhan yang terjadi di Amerika didominasi oleh mereka yang menyebut diri "white supremacy" (keunggulan kaum berkulit putih". Mereka biasanya juga dikenal dengan sebut "right wing radicals").

Pada tahun 2018, dari dari 50 kasus penembakan atau pembunuhan, 38 di antaranya dilakukan oleh kelompok white nationalist. Pada umumnya penembakan atau pembunuhan itu dilakukan di rumah-rumah ibadah, seperti gereja, masjid, dan sinagog.

Bahkan pelaku penembakan umat Islam di Selandia Baru pada 2018, sebelumnya telah melakukan perjalanan dan pertemuan dengan sesama kelompok white supremacy di Eropa, sebagai bagian dari rencana mass killing (pembunuhan massal) itu dimatangkan.

Menghikmahi tragedi tersebut pesan Nabi Muhammad SAW, dalam salah satu hadis yang sempat dikutip Ardern dalam pidatonya, "Perumpamaan orang-orang beriman dalam hal kasih sayang adalah seperti satu tubuh, jika salah satu anggotanya merasa sakit, maka anggota tubuh yang lain juga merasakan sakit."

Sesungguhnya sikap welas asih itu tidak berbatas, tidak bersekat-sekat. Seperti juga dicontohkan langsung Sang Maha Rahim. Dia selalu membagi cahaya matahari kepada siapa saja, kepada setiap makhluk di bumi. Bahkan, kepada manusia yang sama sekali tidak percaya kepada-Nya!

Hikmah kearifan juga dicontohkan oleh Imam Ali, saat berjalan di salah satu gang di Kota Kufah, Irak. Ketika itu mata Imam Ali tertuju pada seorang lelaki yang sedang mengemis.

Dia sedih melihat kejadian itu, lalu berkata pada orang-orang di tempat tersebut, "Apa yang tengah aku saksikan ini?"

Salah seorang warga berkata, "Ia seorang Kristen yang sudah tua hingga tidak mampu bekerja lagi. Ia juga tidak memiliki harta untuk menjamin keluarganya. Maka dengan mengemis itu dia memenuhi kebutuhan hidupnya."

Mendengar jawaban itu, Imam Ali sedih dan berujar, "Ketika ia muda kalian pekerjakan dia, tapi setelah tua kalian tinggalkan?"

Kemudian Imam Ali mengambil sejumlah uang dari baitul mal muslimin untuk mencukupi kehidupan lelaki tua tersebut.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X