Kalah di Sumatera, TKN Jokowi-Ma'ruf Fokus ke Provinsi yang Pemilihnya Banyak

Kompas.com - 28/03/2019, 18:47 WIB
Wakil Ketua Tim Kampanye Nasional pasangan Joko Widodo-Maruf Amin (TKN) Arsul Sani saat ditemui di ruang kerjanya, Kompleks, Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (26/3/2019). KOMPAS.com/KRISTIAN ERDIANTOWakil Ketua Tim Kampanye Nasional pasangan Joko Widodo-Maruf Amin (TKN) Arsul Sani saat ditemui di ruang kerjanya, Kompleks, Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (26/3/2019).
Penulis Jessi Carina
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Ketua Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi-Ma'ruf, Arsul Sani mengomentari hasil survei yang menyebut pasangan calon presiden dan wakil presiden nomor urut 01 itu menang di 8 wilayah, tetapi kalah di Sumatera.

Arsul mengatakan TKN memetakan wilayah berdasarkan yang paling banyak pemilihnya. Dia menambahkan Pulau Sumatera sendiri terdiri dari banyak provinsi.

"Tentu prinsipnya bahwa semua itu ingin ditingkatkan di daerah yang masih ketinggalan itu tadi dibarengi juga dengan perhitungan mana yang akan jadi prioritas. Yang jadi prioritas itu yang mana? Tentu daerah yang jumlah pemilihnya lebih besar," ujar Arsul di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Kamis (28/3/2019).

Arsul mengatakan ini bukan berarti Sumatera tidak menjadi prioritas. Namun, TKN tidak memetakan target pemenangan berdasarkan pulau per pulau.

Baca juga: Survei CSIS: Jokowi Menang di 8 Wilayah, Prabowo Hanya di Sumatera

"Tidak bisa juga semua daerah itu diupayakan TKN untuk bisa menang atau meningkat signifikan dari posisi yang ada sekarang," kata dia.

Sebelumnya, survei terbaru Centre for Strategic and International Studies (CSIS) 15-22 Maret 2019 menunjukkan, pasangan calon presiden dan wakil presiden nomor urut 01 Joko Widodo-Ma'ruf Amin unggul di delapan wilayah. Sementara rivalnya Prabowo Subianto-Sandiaga Uno hanya unggul di satu wilayah, yakni Sumatera.

Di Sumatera, Prabowo-Sandi unggul dengan meraih suara dari 49,6 persen responden, adapun Jokowi-Ma'ruf hanya 37,3 persen. Namun Prabowo-Sandi kalah dengan Jokowi di wilayah lain, termasuk di Banten dan Jawa Barat yang merupakan kantong suaranya pada Pilpres 2014.

Di dua wilayah itu, Jokowi-Ma'ruf sudah membalikkan keadaan dengan meraih 47,4 persen. Adapun Prabowo-Sandi meraih 42,1 persen.

Adapun untuk perolehan suara secara nasional, Jokowi-Ma'ruf lebih unggul dari Prabowo-Sandi. Jokowi-Ma'ruf dipilih 51,4 persen responden, sementara Prabowo-Sandi hanya dipilih oleh 33,3 persen.

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Doni Monardo: Covid-19 Berbahaya, tapi Manusia Carrier Jauh Lebih Bahaya

Doni Monardo: Covid-19 Berbahaya, tapi Manusia Carrier Jauh Lebih Bahaya

Nasional
Tokoh yang Ingin Jadi Capres Disarankan Bangun Komunikasi yang Cerdas

Tokoh yang Ingin Jadi Capres Disarankan Bangun Komunikasi yang Cerdas

Nasional
TNI Bakal Kerahkan Seluruh Matra Distribusi Vaksin Covid-19

TNI Bakal Kerahkan Seluruh Matra Distribusi Vaksin Covid-19

Nasional
Kalangan Buruh Kritik Baleg DPR Bahas RUU Cipta Kerja di Hotel

Kalangan Buruh Kritik Baleg DPR Bahas RUU Cipta Kerja di Hotel

Nasional
Video Call dengan Jokowi, Perawat Pasien Covid-19 Ini Cerita Jarang Pulang hingga Warga yang Tak Patuh

Video Call dengan Jokowi, Perawat Pasien Covid-19 Ini Cerita Jarang Pulang hingga Warga yang Tak Patuh

Nasional
Menko PMK Sebut Pemerintah Terus Cari Cara Cegah Kematian Dokter akibat Covid-19

Menko PMK Sebut Pemerintah Terus Cari Cara Cegah Kematian Dokter akibat Covid-19

Nasional
Keputusan Jokowi Dinilai Persulit Penyelidikan Pelanggaran HAM Masa Lalu

Keputusan Jokowi Dinilai Persulit Penyelidikan Pelanggaran HAM Masa Lalu

Nasional
Wakil Ketua MPR Duga Gatot Nurmantyo Ingin Calonkan Diri Jadi Presiden

Wakil Ketua MPR Duga Gatot Nurmantyo Ingin Calonkan Diri Jadi Presiden

Nasional
Menko PMK Minta Para Dokter yang Tangani Covid-19 Utamakan Keselamatan Pribadi

Menko PMK Minta Para Dokter yang Tangani Covid-19 Utamakan Keselamatan Pribadi

Nasional
Penunjukan Eks Tim Mawar Jadi Pejabat Kemenhan Dinilai Jadi Langkah Mundur

Penunjukan Eks Tim Mawar Jadi Pejabat Kemenhan Dinilai Jadi Langkah Mundur

Nasional
UPDATE 27 September: Ada 129.553 Orang Suspek Covid-19 di Indonesia

UPDATE 27 September: Ada 129.553 Orang Suspek Covid-19 di Indonesia

Nasional
Minta Keppres Eks Anggota Tim Mawar Dicabut, IKOHI Sebut Pelanggar HAM Tak Boleh Tentukan Masa Depan Bangsa

Minta Keppres Eks Anggota Tim Mawar Dicabut, IKOHI Sebut Pelanggar HAM Tak Boleh Tentukan Masa Depan Bangsa

Nasional
UPDATE 27 September: Total Pemeriksaan Spesimen Covid-19 Capai 3.207.055

UPDATE 27 September: Total Pemeriksaan Spesimen Covid-19 Capai 3.207.055

Nasional
Anggota Komisi I DPR: Hanya Jokowi yang Paling Tahu Alasan Sebenarnya Pergantian Gatot Nurmantyo

Anggota Komisi I DPR: Hanya Jokowi yang Paling Tahu Alasan Sebenarnya Pergantian Gatot Nurmantyo

Nasional
UPDATE 27 September: Sebaran 3.874 Kasus Baru di Indonesia

UPDATE 27 September: Sebaran 3.874 Kasus Baru di Indonesia

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X