Mensos Serahkan Rp 4,3 Miliar untuk Korban Banjir Sentani

Kompas.com - 27/03/2019, 17:25 WIB
Sejumlah warga melihat rumah yang rusak akibat banjir bandang di Sentani, Kabupaten Jayapura, Papua, Minggu (17/3/2019). Berdasarkan data BNPB, banjir bandang yang terjadi pada Sabtu (16/3) tersebut mengakibatkan 42 tewas. ANTARA FOTO/Gusti Tanati/wpa/ama.ANTARA FOTO/Gusti Tanati Sejumlah warga melihat rumah yang rusak akibat banjir bandang di Sentani, Kabupaten Jayapura, Papua, Minggu (17/3/2019). Berdasarkan data BNPB, banjir bandang yang terjadi pada Sabtu (16/3) tersebut mengakibatkan 42 tewas. ANTARA FOTO/Gusti Tanati/wpa/ama.

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Sosial Agus Gumiwang Kartasasmita menyerahkan bantuan dan santunan Rp 4,3 miliar untuk korban banjir bandang di Sentani, Kabupaten Jayapura, Provinsi Papua.

"Kedatangan kami ke Jayapura untuk memastikan penanganan bencana khususnya yang menjadi tugas Kemensos berjalan dengan baik," kata Mensos seperti dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Rabu (27/3/2019), seperti dikutip Antara.

Ia menambahkan, Tim Kementerian Sosial bersama dinas sosial setempat dan relawan Taruna Siaga Bencana (Tagana) melakukan beberapa langkah.

Tim membantu proses evakuasi, melakukan pendataan korban, membantu pembersihan, mengelola dapur umum, pendampingan pengungsi, dan menyalurkan bantuan logistik secara bertahap. Total terdapat 80 personel Tagana yang diturunkan.

Dalam kunjungan ini, Mensos menyerahkan bantuan Rp 4.362.531.300 terdiri dari bantuan logistik tahap pertama Rp 764.255.700, tahap kedua Rp 664.518.500, tahap ketiga Rp 760.710.700, tahap keempat Rp493.046.400, dan santunan ahli waris.

Santunan ahli waris dibagi menjadi dua tahap dimana setiap ahli waris mendapat Rp 15 juta.

Santunan ahli waris Tahap I untuk 71 jiwa sebesar Rp 1.065.000.000 dan tahap II untuk 41 jiwa sebesar Rp 615.000.000.

Santunan tahap pertama siap dicairkan hari ini dan diserahkan secara simbolis oleh Mensos kepada 5 ahli waris.

Bantuan logistik terdiri dari bantuan makanan siap saji dan lauk pauk, makanan anak, tenda serbaguna keluarga, tenda gulung, velbed, kasur, peralatan keluarga dan peralatan dapur keluarga, selimut, paket sandang, serta perlengkapan Tagana.

"Bantuan berupa dapur umum pemenuhan kebutuhan makanan sehari-hari juga sudah berjalan. Ada tiga dapur umum yang dikelola Taruna Siaga Bencana (Tagana). Setiap hari mereka memasak untuk pengungsi dan relawan yang tengah bertugas di lokasi bencana," jelasnya.

Dapur umum berada di Posko Induk Gunung Merah (Kantor Bupati Jayapura), Posko STAKIN, Posko Stadion Barnabas Youwe, dan Posko GOR Toware, serta beberapa dapur umum mandiri yang dikelola warga.

Pasokan beras untuk dapur umum dapat dipenuhi dari Cadangan Beras Pemerintah (CBP) sebanyak 100 ton.

"Kemensos juga menerjunkan Tim Layanan Dukungan Psikososial (LDP) untuk mendampingi anak-anak selama di pengungsian dengan melakukan berbagai aktifitas untuk anak. Seperti bermain sulap, menari, menyanyi, menggambar, dan bercerita," katanya.

Banjir di Kabupaten Jayapura disebabkan hujan deras pada Sabtu (16/3) pukul 18.00-20.00 WIT, sehingga mengakibatkan banjir bandang di Distrik Depapre, Distrik Revenirara, Distrik Sentani, Distrik Sentani Barat, dan Distrik Waibu.

Banjir bandang menyebabkan sedikitnya 112 jiwa meninggal dunia, 94 jiwa hilang, 107 jiwa luka berat, 808 jiwa luka ringan, dan 138.819 jiwa mengungsi.

Banjir juga menyebabkan kerusakan di antaranya 211 rumah terendam dan 351 rumah rusak berat.

Kerusakan juga terpantau pada 4 jembatan, 8 drainase, 4 ruas jalan, 2 unit gereja, satu masjid, 8 sekolah, 104 ruko, dan satu pasar.



Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
SumberAntara

Close Ads X