Dukung MUI, KPU Sebut Golput Mubazir Politik

Kompas.com - 27/03/2019, 09:18 WIB
Pemerintah mengalokasikan anggaran sebesar Rp24,7 triliun dari anggaran Negara untuk membiayai pelaksanaan Pemilu tahun ini? Entah baru tahu atau sudah tahu, maka sebaiknya jangan tak memilih atau jadi golput (golongan putih). Dok Istimewa Pemerintah mengalokasikan anggaran sebesar Rp24,7 triliun dari anggaran Negara untuk membiayai pelaksanaan Pemilu tahun ini? Entah baru tahu atau sudah tahu, maka sebaiknya jangan tak memilih atau jadi golput (golongan putih).

JAKARTA, KOMPAS.com - Komisi Pemilihan Umum ( KPU) mendukung imbauan Majelis Ulama Indonesia ( MUI) agar tidak golput dalam pemilu.

"Kami apresiasi agar tingkat partisipasi ya tinggi, dan penting bagi masyarakat agar gunakan hak pilihnya. Jangan sampai menyesal setelah pemilunya selesai karena tidak gunakan hak pilihnya," kata Viryan saat dikonfirmasi, Selasa (27/3/2019) malam.

Viryan menyebut, golput atau tak memilih dalam pemilu merupakan suatu tindakan yang mubazir.

Baca juga: MUI Imbau Masyarakat Tak Golput


Masyarakat diminta untuk menggunakan hak pilihnya sebaik mungkin, sebab negara telah memfasilitasinya. Apalagi, suara pemilih menentukan kepemimpinan bangsa selama lima tahun ke depan.

"Kan sudah difasilitasi negara, kemudian masyarakat sudah didata (sebagai pemilih), surat suara sudah disiapkan, pelaksana sudah disajikan tapi (jika) nggak digunakan, kan mubazir politik," ujar Viryan.

Baca juga: Maruf Amin: Imbauan MUI agar Tidak Golput Sudah Sejak Pemilu 2014

Diberitakan sebelumnya, Ketua Bidang Hubungan Luar Negeri dan Kerja Sama Internasional MUI Muhyiddin Junaidi mengimbau masyarakat tak golput pada Pemilu 2029. Ia mengatakan MUI mengimbau masyarakat untuk menggunakan hak pilihnya.

"MUI minta agar masyarakat Indonesia, bangsa Indonesia, pertama, mereka harus menggunakan hak pilih mereka," ujar Muhyidin saat ditemui di Kantor Wakil Presiden, Jakarta, Senin (25/3/2019).

Ia pun meminta masyarakat tak terpecah belah dalam momen Pemilu 2019. Menurut Muhyidin, perbedaan pilihan dalam Pemilu 2019 merupakan keniscayaan sehingga harus disikapi dengan wajar.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X