TKN: Presiden Jokowi Berperan dalam Penyelesaian Konflik di Afghanistan

Kompas.com - 25/03/2019, 13:12 WIB
Juru Bicara TKN Jokowi-Maruf, Ace Hasan Syadzily, di kantor KPU, Menteng, Jakarta Pusat. Kompas.com/Fitria Chusna FarisaJuru Bicara TKN Jokowi-Maruf, Ace Hasan Syadzily, di kantor KPU, Menteng, Jakarta Pusat.

JAKARTA, KOMPAS.com - Juru Bicara Tim Kampanye Nasional pasangan Joko Widodo-Ma'ruf Amin ( TKN) Ace Hasan Syadzily membantah anggapan bahwa isu hubungan internasional, yang menjadi salah satu tema debat keempat pilpres, akan menjadi kelemahan bagi Jokowi.

Debat keempat akan digelar pada Sabtu (30/3/2019).

Ace mengatakan, selama memerintah, Presiden Jokowi mencatat berbagai prestasi. Salah satunya, kata dia, ikut berperan dalam menyelesaikan konflik di negara-negara Islam, seperti Afghanistan.

"Kepemimpinan Pak Jokowi diakui oleh dunia bahwa dengan Islam indonesia yang moderat, itu menunjukkan bahwa Indonesia memiliki peran yang sangat luar biasa bagi kehidupan internasional," ujar Ace saat ditemui di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (25/3/2019).

Baca juga: Bantah BPN Prabowo-Sandi, TKN Sebut Kepemimpinan Jokowi Diakui Internasional

Pada Januari 2018, Presiden Jokowi melakukan pertemuan bilateral Presiden Afghanistan Ashraf Ghani di Istana Presiden Agr, Kabul, Afghanistan.

Pertemuan tersebut menghasilkan sejumlah kesepakatan bahwa upaya pembangunan perdamaian di Afghanistan harus ditopang dengan pembangunan ekonomi negara itu.

Kedua hal itu harus berjalan secara beriringan.

Selain itu, dukungan Indonesia pada upaya perdamaian di Afghanistan ditunjukkan melalui kerja sama peningkatan kapasitas sumber daya manusia.

Ace menilai, upaya Presiden Jokowi tersebut menunjukkan kepemimpinan indonesia sebagai negara dengan jumlah muslim terbesar yang berwatak moderat dan menjunjung pluralisme.

Baca juga: Jokowi: Tak Tahu Apa Sebabnya, Saya Senang Sekali Hadir di Banyuwangi

"Hal itu ditunjukkan misalnya dengan peran aktif Indonesia dalam menyelesaikan berbagai konflik yang ada di negara-negara muslim. Salah satunya, misalnya, di Afghanistan," kata dia.

Sebelumnya, Direktur Materi Debat Badan Pemenangan Nasional (BPN) Sudirman Said memprediksi calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto bakal unggul di isu hubungan internasional saat debat keempat pilpres.

Pasalnya, Sudirman menilai Presiden Joko Widodo memiliki kelemahan karena sering tak hadir dalam forum-forum internasional.

"Presiden kita itu sangat sering absen di forum-forum internasional, sementara Pak Prabowo, gaya, perilaku, dan juga minatnya luar biasa di bidang itu," kata Sudirman.

KOMPAS.com/Akbar Bhayu Tamtomo Infografik: Menuju Istana 2019

Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X