Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 22/03/2019, 06:47 WIB
Penulis Jessi Carina
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP) hasil muktamar Jakarta, Humphrey Djemat menanggapi positif pernyataan Plt Ketum PPP Suharso Monoarfa untuk bersatu.

Namun, Humphrey berharap ajakan itu bukan hanya pernyataan normatif di depan media saja.

"Maksud saya ini jangan lip service saja. Jangan hanya manis di mulut tetapi benar-benar diimplementasikan. Jangan hanya kulitnya saja," ujar Humphrey kepada Kompas.com, Kamis (21/3/2019).

Humphrey mengatakan sejak awal dia memang ingin PPP bisa bersatu kembali. Dia mengaku mengupayakan hal itu ketika PPP dipimpin oleh Romahurmuziy. Namun, kata Humphrey, Romy (sapaan Romahurmuziy) menolak ajakan itu hingga akhirnya PPP versi muktamar Jakarta berganti ketum.

"Dari pihak saya juga sama punya niat baik untuk menyatukan PPP. Tetapi saya melihat momentumnya. Apakah pergantian Romy ke Pak Suharso merupakan satu momentum menyatukan PPP? Ya Insya Allah itu yang kita harapkan," kata Humphrey.

Namun, kata Humphrey, PPP baru bisa bersatu jika islah dilakukan secara serius. Artinya aspirasi kedua kubu harus diakomodasi. Humphrey mengatakan perselisihan mengenai dualisme kepengurusan ini sudah berlangsung begitu lama. Dia yakin menyelesaikannya tidak semudah membalikan telapak tangan.

Jika ada upaya untuk islah, format partai harus disepakati kedua belah pihak. Selain itu, tidak boleh ada intervensi dari penguasa. Dengan begitu harapannya masalah ini bisa benar-benar selesai dalam jangka panjang.

Bagaimanapun, pernyataan Suharso adalah awal yang baik dari rencana menyatukan kembali PPP. Humphrey menanti langkah nyata Suharso untuk mewujudkan itu. Dia siap bertemu Suharso untuk memulai langkah islah itu.

"Ini kan baru kepada media, sampai saat ini belum ada utusan ke saya untuk itu atau bisa juga nanti Pak Suharso diatur untuk ketemu saya, face to face langsung. Saya bersedia di mana saja, kapan saja untuk bertemu Pak Suharso," kata Humphrey.

"Kita harus punya tekad baik benar-benar untuk menyatukan PPP," tambah dia.

Ajakan bersatu dari Suharso

Sebelumnya, Pelaksana tugas (Plt) Ketua Umum PPP Suharso Monoarfa berharap Kubu PPP versi muktamar Jakarta yang saat ini dipimpin oleh Humphrey Djemat untuk bersatu. Ia menilai secara kelembagaan tidak ada dua PPP.

"Saya bilang kalau secara legal formal saya itu sudah selesai, tidak ada dua PPP itu enggak ada. Bahwa secara kultural ada yang merasa belum bergabung, saya bilang dalam keadaan begini, ayo kita gabung," kata Suharso di Musyawarah Kerja Nasional (Mukernas), Hotel Seruni, Bogor, Rabu (20/3/2019).

Suharso lantas menyinggung hubungannya dengan Ketum PPP sebelumnya versi Muktamar Jakarta, Djan Faridz. Bagi Suharso, Djan merupakan temannya. Ia mengklaim mendapat harapan dari Djan agar setidaknya PPP solid menghadapi Pemilu 2019.

Ia juga mengaku sempat berpesan kepada Djan, bahwa partai sedang menghadapi ujian.

Salah satunya masalah mantan Ketum PPP Romahurmuziy yang tersandung kasus korupsi.

"Sebagai kawan, saya tahu dia di sebelah sana, saya bilang kita sedang menghadapi prahara ini. Kembali lah ke rumah besar. Saya mengajak mereka untuk kembali ke rumahnya," kata dia.

Suharso ingin PPP semakin solid. Sebab, sebentar lagi partai akan menghadapi Pemilu 2019. Ia tak ingin lagi internal PPP berkonflik satu sama lain.

"Saya tidak sedang mengatakan kita itu oh ada yang berantem, ini bukan saatnya membicarakan itu. Yang ada buat saya konsolidasi semua. Maka saya sebagai fasilitator saya mau tarik semua, masuk. Saya mau jadi penyedot, masuk jadi satu," ujar dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

IDAI: Kanker pada Anak Tak Dapat Dicegah, tetapi Bisa Disembuhkan

IDAI: Kanker pada Anak Tak Dapat Dicegah, tetapi Bisa Disembuhkan

Nasional
KPK: Untuk Penasihat Hukum Lukas Enembe, Stop Narasi Kontraproduktif

KPK: Untuk Penasihat Hukum Lukas Enembe, Stop Narasi Kontraproduktif

Nasional
Lukas Enembe Minta Berobat ke Singapura, KPK: RSPAD Masih Memadai Sejauh Ini

Lukas Enembe Minta Berobat ke Singapura, KPK: RSPAD Masih Memadai Sejauh Ini

Nasional
KPK: Tak Ada yang Dijanjikan ke Lukas Enembe

KPK: Tak Ada yang Dijanjikan ke Lukas Enembe

Nasional
Selain Anies, Prabowo dan Gatot Nurmantyo Akan Diundang ke Rakernas Partai Ummat

Selain Anies, Prabowo dan Gatot Nurmantyo Akan Diundang ke Rakernas Partai Ummat

Nasional
IDAI Ungkap Penyebab Rendahnya Angka Harapan Hidup Anak Pengidap Kanker di Indonesia

IDAI Ungkap Penyebab Rendahnya Angka Harapan Hidup Anak Pengidap Kanker di Indonesia

Nasional
Ini Gejala Umum Kanker pada Anak Menurut IDAI

Ini Gejala Umum Kanker pada Anak Menurut IDAI

Nasional
UPDATE 4 Februari 2023: Kasus Covid-19 Bertambah 186, Totalnya Jadi  6.730.964

UPDATE 4 Februari 2023: Kasus Covid-19 Bertambah 186, Totalnya Jadi 6.730.964

Nasional
Jadi Bakal Capres Favorit Partai Ummat, Anies Diundang ke Rakernas

Jadi Bakal Capres Favorit Partai Ummat, Anies Diundang ke Rakernas

Nasional
Polri: Hoaks, Video Tentara China Dijemput Mobil Polisi

Polri: Hoaks, Video Tentara China Dijemput Mobil Polisi

Nasional
Ribuan Anak Indonesia Idap Kanker Sepanjang 2022, Paling Banyak Leukimia

Ribuan Anak Indonesia Idap Kanker Sepanjang 2022, Paling Banyak Leukimia

Nasional
Kunjungi Menhan Turki, Prabowo Tandatangani Rencana Aksi Kerja Sama Pertahanan

Kunjungi Menhan Turki, Prabowo Tandatangani Rencana Aksi Kerja Sama Pertahanan

Nasional
Kementerian KP Latih Peserta Didik lewat Festival Kewirausahaan

Kementerian KP Latih Peserta Didik lewat Festival Kewirausahaan

Nasional
Anak Buah Sambo Beberkan Budaya Sulit Tolak Perintah Atasan, Kompolnas: Sekarang Bukan Zaman Orde Baru

Anak Buah Sambo Beberkan Budaya Sulit Tolak Perintah Atasan, Kompolnas: Sekarang Bukan Zaman Orde Baru

Nasional
IDAI: Kelebihan Nutrisi Tingkatkan Risiko Kanker pada Anak

IDAI: Kelebihan Nutrisi Tingkatkan Risiko Kanker pada Anak

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.