Plt Ketum PPP Ajak Kubu Humphrey Djemat untuk Bersatu

Kompas.com - 21/03/2019, 07:33 WIB
Plt Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP)  Suharso Monoarfa (kedua kanan) didampingi Wakil Ketua Umum PPP Reni Marlinawati (tengah) memberikan keterangan pers terkait hasil rapat pengurus harian di kantor DPP PPP, Jakarta, Sabtu (16/3/2019). Rapat harian DPP PPP tersebut memberhentikan  Romahurmuziy dari jabatannya sebagai Ketua Umum PPP dan mengangkat Ketua Majelis Pertimbangan PPP Suharso Monoarfa sebagai pelaksana tugas (Plt) Ketua Umum PPP. ANTARA FOTO/Reno Esnir/aww. *** Local Caption ***   ,ANTARA/RENO ESNIR Plt Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Suharso Monoarfa (kedua kanan) didampingi Wakil Ketua Umum PPP Reni Marlinawati (tengah) memberikan keterangan pers terkait hasil rapat pengurus harian di kantor DPP PPP, Jakarta, Sabtu (16/3/2019). Rapat harian DPP PPP tersebut memberhentikan Romahurmuziy dari jabatannya sebagai Ketua Umum PPP dan mengangkat Ketua Majelis Pertimbangan PPP Suharso Monoarfa sebagai pelaksana tugas (Plt) Ketua Umum PPP. ANTARA FOTO/Reno Esnir/aww. *** Local Caption *** ,

BOGOR, KOMPAS.com - Pelaksana tugas (Plt) Ketua Umum PPP Suharso Monoarfa berharap Kubu PPP versi Muktamar Jakarta yang saat ini dipimpin oleh Humphrey Djemat untuk bersatu. Ia menilai secara kelembagaan tidak ada dua PPP.

"Saya bilang kalau secara legal formal saya itu sudah selesai, tidak ada dua PPP itu enggak ada. Bahwa secara kultural ada yang merasa belum bergabung, saya bilang dalam keadaan begini, ayo kita gabung," kata Suharso di Musyawarah Kerja Nasional (Mukernas), Hotel Seruni, Bogor, Rabu (20/3/2019).

Suharso lantas menyinggung hubungannya dengan Ketum PPP sebelumnya versi Muktamar Jakarta, Djan Faridz. Bagi Suharso, Djan merupakan temannya. Ia mengklaim mendapat harapan dari Djan agar setidaknya PPP solid menghadapi Pemilu 2019.

Ia juga mengaku sempat berpesan kepada Djan, bahwa partai sedang menghadapi ujian.

Baca juga: Jadi Plt Ketum PPP, Suharso Monoarfa Menangis Teringat Romahurmuziy

Salah satunya masalah mantan Ketum PPP Romahurmuziy yang tersandung kasus korupsi.

"Sebagai kawan, saya tahu dia di sebelah sana, saya bilang kita sedang menghadapi prahara ini. Kembali lah ke rumah besar. Saya mengajak mereka untuk kembali ke rumahnya," kata dia.

Suharso ingin PPP semakin solid. Sebab, sebentar lagi partai akan menghadapi Pemilu 2019. Ia tak ingin lagi internal PPP berkonflik satu sama lain.

"Saya tidak sedang mengatakan kita itu oh ada yang berantem, ini bukan saatnya membicarakan itu. Yang ada buat saya konsolidasi semua. Maka saya sebagai fasilitator saya mau tarik semua, masuk. Saya mau jadi penyedot, masuk jadi satu," ujar dia.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X