Jika Terpilih, Sandiaga Akan "Buyback" Indosat

Kompas.com - 20/03/2019, 17:34 WIB
Calon wakil presiden nomor urut 02, Sandiaga Uno, di wilayah PIK, Jakarta Timur, Rabu (20/3/2019). CHRISTOFORUS RISTIANTO/KOMPAS.com Calon wakil presiden nomor urut 02, Sandiaga Uno, di wilayah PIK, Jakarta Timur, Rabu (20/3/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Calon wakil presiden nomor urut 02 Sandiaga Uno menyatakan akan menuntaskan rencana Presiden Joko Widodo untuk membeli kembali atau buyback saham Indosat dari Qatar Telecom, pemilik grup Ooredoo.

"Sebetulnya ide Pak Jokowi untuk buyback Indosat itu bagus. Ke depan, kita akan usahakan dan bicara dengan Qatar," ujar Sandiaga ketika ditemui di sela-sela kunjunganya di Jakarta Timur, Rabu (20/3/2019).

Sandiaga menyebut usaha membeli kembali saham Indosat merupakan strateginya guna mengintegrasikan data-data masyarakat di Indonesia.

Baca juga: CEO Indosat Sarankan Pemerintah Tunda Rencana Buyback Indosat

Strategi tersebut, lanjutnya, dinamakan strategi big push. Menurutnya, sistem integrasi e- KTP membutuhkan data-data yang kini banyak dikuasai Indosat.

"Salah satu yang mau kita dorong kan e-KTP, tapi kita juga harus menguasai data. Kita akan bicara dengan Qatar bagaimana kolaborasi yang bisa dilakukan agar Indonesia punya kedaulatan data," ujar Sandiaga.

Penggunaan big data, seperti diungkapkan Sandiaga, sejatinya bisa dikawal dan dikontrol oleh perusahaan seperti Telkomsel. Jika buyback saham tersebut berhasil, lanjutnya, pusat data akan berada di Indonesia.

Baca juga: Bank Sentral dan BUMN Perlu Lakukan Intervensi dan Buyback

"Jika Telkomsel dan Indosat dikuasai oleh pemerintah, 80 persen data masyarakat dipegang oleh kita. Saat ini mayoritas saham Indosat masih dipegang Qatar," paparnya.

Ooredoo adalah perusahaan telekomunikasi berbasis di Qatar, yang saat ini memegang mayoritas saham Indosat. Ooredoo mengakuisisi saham Indosat pada 2002 lalu saat pemerintah melepas 41,9 persen saham ke Ooredoo.

Saat ini, pemerintah Indonesia hanya mempunyai 14,29 persen saham Indosat, sedangkan Ooredoo mengantongi saham 65 persen. Sisanya dimiliki publik.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X