Kubu Prabowo-Sandiaga Kritik Sikap Ma'ruf Amin Terkait Video Kampanye yang Diduga Fitnah

Kompas.com - 19/03/2019, 17:57 WIB
Kompas TV Pekan ini warga net tersenyum dengan ragam meme gambar dan kutipan nyeleneh bertema Nurhadi dan Koalisi Indonesia Tronjal Tronjol Maha Asyik. Nurhadi dan Aldo juga digambarkan seperti pasangan capres-cawapres. Di media sosial Instagram akun Nurhadi-Aldo sudah memiliki 189 ribu pengikut. KompasTV menemui pria dalam poster. Calon presiden fiktif Nurhadi. Ia adalah warga Desa Golantepus, Kudus, Jawa Tengah yang berprofesi sebagai tukang pijat dan penjual jus jamu tradisional. Bapak empat anak ini tidak menyangka dirinya bisa terkenal dan kaget karena ia tidak pernah membuat poster. Menurut Nurhadi munculnya meme capres fiktif tentang dirinya bermula saat ia sejak 5 tahun lalu membuat komunitas melalui Facebook yang di dalamnya mengunggah kalimat bijak, cerita tentang realitas kehidupan yang menggelitik sampai promo jasa pijatnya.

"Keduanya berisi fitnah dan hoaks, tapi perlakuan hukumnya sangat berbeda, jadi terang pihak kepolisian sedang mempertontonkan ketidakadilan secara demonstratif dan massif," kata mantan Ketua PP Pemuda Muhammadiyah itu.

Baca juga: Menurut TKN, Video Terkait NU dan Hari Santri Bukan Kampanye Hitam

Sementara itu, Juru Bicara Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi-Ma'ruf, Ace Hasan Syadzily menilai, video tersebut bukan merupakan kampanye hitam.

Menurut Ace, dalam video tersebut, tidak terdapat pernyataan yang menyebut capres-cawapres lain.

"Jadi tidak ada unsur hoaks di situ atau misalnya mengandung unsur kampanye hitam. Menurut saya jangan kebakaran jenggot gitu," ujar Ace saat ditemui di kantor DPP Partai Golkar, Slipi, Jakarta Barat, Selasa.

Ace mengatakan, video yang tersebar di media sosial itu berbeda dengan kasus tiga ibu-ibu di Karawang atau seorang ustadz di Banyuwangi.

Kedua video itu, kata Ace, secara memuat materi kampanye yang merugikan calon presiden nomor urut 01 Joko Widodo.

"Beda misalnya dengan apa yang disampaikan oleh tiga ibu-ibu di karawang atau ustadz Supriyanto di Banyuwangi," kata Ace.

"Kalau ini kan tidak ada sama sekali. Jadi tidak ada menurut kami satu pun dari pernyataan ustadz yang di dalam video itu menyatakan bahwa dia menjelekkan kampanye hitam capres lain," ucap

Halaman:
Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X