Tweet soal Infrastruktur Langit, Ferdinand Hutahaean Bantah Hina Ma'ruf Amin

Kompas.com - 19/03/2019, 12:47 WIB
Juru bicara Badan Pemenangan Nasional pasangan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno (BPN) Ferdinand Hutahaean di Hotel Sultan, Jakarta, Minggu (17/2/2019). KOMPAS.com/ABBA GABRILLINJuru bicara Badan Pemenangan Nasional pasangan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno (BPN) Ferdinand Hutahaean di Hotel Sultan, Jakarta, Minggu (17/2/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Divisi Advokasi dan Bantuan Hukum DPP Partai Demokrat Ferdinand Hutahaean mengklarifikasi tweetnya soal infrastruktur langit yang akhirnya menimbulkan polemik.

Melalui akun Twitternya, @Ferdinand_Haean, Ferdinand menulis "Infrastruktur langit untuk orang tua menuju akhirat."

Saat dikonfirmasi, Ferdinand menuturkan bahwa tweet tersebut tidak ditujukan kepada siapa pun atau bahkan menghina calon wakil presiden nomor urut 01 Ma'ruf Amin.

"Tidak ada tweet saya yang menghina. Dan tweet itu bukan untuk Pak Ma'ruf Amin sama sekali," ujar Ferdinand saat dihubungi, Selasa (19/3/2019).

Baca juga: Maruf Amin: Pemerintah Sudah Bangun Infrastruktur Darat, Laut, Udara, dan Langit

Ferdinand mengakui tweet itu memang terinspirasi dari pernyataan Ma'ruf Amin saat debat ketiga pilpres, Minggu (17/3/2019).

Namun, pernyataan di Twitternya itu ditujukan untuk dirinya sendiri yang ingin membangun "infrastruktur langit" saat tua nanti.

"Boleh dong saya bercita-cita masuk surga, membangun infrastruktur agar masuk surga. Insfrastruktur langit itu apa? Ya amal kebaikan, amal soleh dan ibadah yang akan saya bangun," ucapnya.

Baca juga: Survei SMRC: Elektabilitas Jokowi-Maruf 57,6 Persen, Prabowo-Sandiaga 31,8 Persen

Ferdinand kemudian menghapus tweet itu karena telah menimbulkan polemik.

Sebab banyak pihak yang tidak suka, enggan mengklarifikasi maksud dari tweetnya dan bertabayun.

Ia membantah penghapusan tweet itu terkait rencana sejumlah pihak yang akan melaporkannya ke polisi. Ferdinand dianggap telah menghina Ma'ruf Amin melalui kicauannya itu.

"Tweet tersebut saya hapus karena menimbulkan kontroversi, sementara orang-orang tidak mau tabayun dan tidak mau bertanya kepada saya tentang apa maksudnya. Makanya saya hapus daripada menjadi kontroversi," kata Ferdinand.

"Bukan karena saya takut karena dituduh menghina. Tidak sama sekali. Tapi karena menimbulkan kontroversi. Karena tidak ada juga yang bertanya kepada saya maksudnya apa," tutur dia.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X