Dikritik Ma'ruf soal Sedekah Putih, Ini Penjelasan BPN Prabowo-Sandi

Kompas.com - 19/03/2019, 08:50 WIB
Calon wakil presiden nomor urut 02 Sandiaga Uno berbicara dalam debat ketiga Pilpres 2019 di Hotel Sultan, Jakarta, Minggu (17/3/2019) malam. Peserta debat ketiga kali ini adalah cawapres masing-masing paslon dengan tema yang diangkat adalah pendidikan, kesehatan, ketenagakerjaan, sosial, dan budaya. KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGCalon wakil presiden nomor urut 02 Sandiaga Uno berbicara dalam debat ketiga Pilpres 2019 di Hotel Sultan, Jakarta, Minggu (17/3/2019) malam. Peserta debat ketiga kali ini adalah cawapres masing-masing paslon dengan tema yang diangkat adalah pendidikan, kesehatan, ketenagakerjaan, sosial, dan budaya.

JAKARTA, KOMPAS.com - Koordinator juru bicara Badan Pemenangan Nasional pasangan Prabowo Subianto-Sansiaga Uno (BPN) Dahnil Anzar Simanjuntak menjelaskan program sedekah putih yang sempat dikritik oleh calon wakil presiden nomor urut 01 Ma'ruf Amin saat debat ketiga pilpres, Minggu (17/3/2019).

Dahnil mengatakan, sedekah putih merupakan program lama yang saat ini sudah diubah menjadi Gerakan Emas atau emak-emak dan anak minum susu.

" Sedekah putih itu konsep lama yang pernah disampaikan. Pak Prabowo tidak setuju kemudian kita ganti jadi generasi emas," ujar Dahnil dalam sebuah diskusi di media center pasangan Prabowo-Sandiaga, Jalan Sriwijaya I, Jakarta Selatan, Senin (18/3/2019).

Baca juga: Menurut Maruf, Gerakan Sedekah Putih Prabowo-Sandi Kacaukan Pemahaman Masyarakat


Menurut Dahnil, saat itu Prabowo tidak setuju dengan penggunaan istilah sedekah karena memosisikan masyarakat seperti meminta-minta.

Akhirnya program tersebut diganti menjadi gerakan emas, agar lebih partisipatif dan melibatkan masyarakat.

"Kenapa tidak setuju? karena beliau (Prabowo) tidak ingin menempatkan masyarakat dalam posisi meminta-minta atau tangan di bawah. Tapi beliau ingin ada partisipasi," kata Dahnil.

Baca juga: Dikritik Maruf soal Sedekah Putih, Sandiaga Minta Tak Saling Menyalahkan

Gerakan Emas, lanjut Dahnil, diharapkan dapat mencegah persoalan stunting dan gizi buruk yang dialami oleh anak-anak.

Melalui program tersebut, ibu-ibu hamil dan anak-anak diwajibkan minum susu.

Program ini nantinya akan disinergikan dengan Pos Pelayanan Kesehatan Terpadu (Posyandu) di tiap desa.

"Nah ini nanti akan diperkuat melalui posyandu. Jadi posyandu kita perkuat bahkan kita akan memberikan insentif bagi penggerak posyandu," tutur dia.

Baca juga: Survei SMRC: Elektabilitas Jokowi-Maruf 57,6 Persen, Prabowo-Sandiaga 31,8 Persen

Sebelumnya saat debat ketiga pilpres, Ma'ruf mengkritik program sedekah putih berupa pemberian susu dan makanan bergizi lainnya bagi anak-anak yang digagas Prabowo-Sandiaga untuk mencegah stunting dan gizi buruk.

Menurut Ma'ruf, istilah sedekah putih tersebut menyesatkan pemahaman masyarakat tentang pencegahan stunting.

Ia mengatakan, mencegah stunting harus dilakukan dengan memberikan gizi kepada bayi sejak di dalam kandungan dan mendapatkan ASI idealnya hingga anak berusia 2 tahun.

Sementara, sedekah putih, dinilai Ma'ruf, memberikan susu kepada anak setelah masa emas 1.000 Hari Pertama Kehidupan (HPK).

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X