Komnas HAM Sebut Terorisme Musuh Kemanusiaan

Kompas.com - 16/03/2019, 12:08 WIB
Masjid Al Noor, Christchurch, Selandia Baru.IST Masjid Al Noor, Christchurch, Selandia Baru.

JAKARTA, KOMPAS.com - Komisi Nasional Hak Asasi Manusia ( Komnas HAM) mengutuk keras aksi penembakan yang terjadi di Masjid Al-Noor dan Lindwood di Christchurch, Selandia Baru.

Menurut Ketua Komnas HAM Ahmad Taufan Damanik, tindakan tersebut brutal, biadab, tidak berperikemanusiaan, dan sangat keji.

Ia menyebut bahwa terorisme adalah musuh bagi kemanusiaan dan tidak layak mendapatkan tempat di manapun.


"Kewajiban kita semua untuk menghadapi dan memerangi terorisme karena telah merenggut hak hidup dan hak atas rasa aman yang dilindungi oleh instrumen HAM internasional, di antaranya Deklarasi Universal HAM dan Kovenan Hak Sipil dan Politik," kata Taufan melalui keterangan tertulis, Sabtu (16/3/2019).

Baca juga: Berencana ke Selandia Baru, Keluarga Korban Penembakan Minta Bantuan Pemerintah

Taufan meminta aparat penegak hukum setempat untuk menindak dan menuntut maksimal pelaku teror. Ia juga meminta aparat mengungkap kemungkinan adanya jaringan terorisme atas aksi tersebut.

Sedangkan pemerintah Indonesia diminta untuk memastikan keselamatan bagi WNI dan keluarganya di Selandia Baru.

Selanjutnya, Taufan juga meminta pemerintah Selandia Baru untuk memberikan akses dan pemulihan hak-hak bagi korban dan keluarganya.

Pemerintah juga diminta untuk memastikan perlindungan dan keselamatan bagi semua warga, khususnya umat muslim di Selandia Baru.

"Meminta kepada Komisi HAM New Zealand dan Forum Komisi HAM Asia Pasifik untuk memonitor upaya gawat darurat dan pemulihan bagi para korban berikut segala hak-haknya," kata dia.

Tak lupa, Taufan juga menyampaikan bela sungkawa yang mendalam kepada seluruh korban.

Sebelumnya diberitakan, Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern mengatakan, 40 orang tewas dan 20 lainnya luka parah dalam serangan teror di masjid Al Noor di kota Christchurch.

Informasi terakhir, 49 orang meninggal dunia terkait insiden ini.

"Amat jelas insiden ini adalah sebuah serangan teroris. Dari apa yang kami tahu, serangan ini telah direncanakan dengan baik," kata Ardern.

"Dua bahan peledak dipasang di kendaraan milik tersangka. Keduanya sudah ditemukan dan dijinakkan," tambah Ardern.




Close Ads X