Kominfo Pantau Penyebaran Video Penembakan di Masjid Selandia Baru

Kompas.com - 15/03/2019, 20:01 WIB
Tangkapan layar dari tayangan televisi memperlihatkan polisi bersenjata berada di area sebuah rumah sakit pasca-insiden penembakan di Masjid Al Noor, Kota Christchurch, Selandia Baru, Jumat (15/3/2019). Perdana Menteri Selandia Baru, Jacinda Ardern, dalam keterangannya mengatakan, sedikitnya 40 orang tewas dan 20 lainnya luka parah dalam serangan teror tersebut. AFP/TV NEW ZEALAND/LAURENT FIEVETangkapan layar dari tayangan televisi memperlihatkan polisi bersenjata berada di area sebuah rumah sakit pasca-insiden penembakan di Masjid Al Noor, Kota Christchurch, Selandia Baru, Jumat (15/3/2019). Perdana Menteri Selandia Baru, Jacinda Ardern, dalam keterangannya mengatakan, sedikitnya 40 orang tewas dan 20 lainnya luka parah dalam serangan teror tersebut.

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Komunikasi dan Informatika terus melakukan pemantauan dan pencarian situs dan akun penyebar konten kekerasan pasca-serangan teroris di masjid Selandia Baru dengan menggunakan mesin AIS setiap dua jam sekali.

Hal ini disampaikan Plt Kepala Biro Humas Kominfo Ferdinandus Setu melalui siaran pers, Jumat (15/3/2019).

"Kementerian Kominfo bekerja sama dengan Polri untuk menelusuri akun-akun yang menyebarkan konten negatif berupa aksi kekerasan," ujar Ferdinandus.

Baca juga: Serangan Teroris di Masjid Selandia Baru, Ini Imbauan PP Muhammadiyah


Ia mengimbau warganet tidak menyebarluaskan atau memviralkan konten berkaitan dengan aksi penembakan brutal di Selandia Baru.

"Baik dalam bentuk foto, gambar, atau video yang berkaitan dengan aksi kekerasan berupa penembakan brutal yang terjadi di Selandia Baru," kata dia.

Kominfo mengingatkan masyarakat untuk memerhatikan dampak penyebaran konten berupa foto, gambar atau video itu yang dapat memberi "oksigen" bagi tujuan aksi kekerasan, yaitu membuat ketakutan di masyarakat.

Baca juga: Aksi Teror Selandia Baru Bikin London Tingkatkan Pengamanan Masjid

Selain itu, konten video yang mengandung aksi kekerasan merupakan konten yang melanggar Undang-undang Nomor 19 Tahun 2016 tentang Perubahan atas UU No 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik.

Masyarakat juga diimbau untuk melaporkan melalui aduankonten.id atau akun twitter @aduankonten, jika menemukan konten dalam situs atau media sosial mengenai aksi kekerasan atau penembakan brutal di Selandia Baru yang menewaskan lebih dari 40 orang itu.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X