KLHK Sebut Jabungtimur dan Jakarta Rentan Alami Kenaikan Polusi Udara

Kompas.com - 12/03/2019, 20:52 WIB
Polusi udara terlihat di langit Jakarta, Senin (3/9/2018). Menurut pantauan kualitas udara yang dilakukan Greenpeace, selama Januari hingga Juni 2017, kualitas udara di Jabodetabek terindikasi memasuki level tidak sehat (unhealthy) bagi manusia. KOMPAS.com/KRISTIANTO PURNOMOPolusi udara terlihat di langit Jakarta, Senin (3/9/2018). Menurut pantauan kualitas udara yang dilakukan Greenpeace, selama Januari hingga Juni 2017, kualitas udara di Jabodetabek terindikasi memasuki level tidak sehat (unhealthy) bagi manusia.

KOMPAS.com - Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan ( KLHK) mengungkapkan bahwa Jakarta dan kota-kota besar di Asia mengalami masalah pencemaran perkotaan.

Adapun informasi tersebut berdasarkan data dari situs aktual polusi udara dunia, aqicn.com.

Perlu diketahui aqicn.com menggolongkan kategori polusi udara menjadi enam tipe, yakni baik, sedang, tidak sehat bagi kelompok sensitif, tidak sehat, sangat tidak sehat, dan berbahaya.

Dalam data tersebut, Kabupaten Jabungtimur, Provinsi Jambi, mengalami kenaikan polusi udara dengan konsentrasi PM 2,5 yang awalnya berada di kategori "baik" pada Senin (11/3/2019) kini menjadi kategori "tidak sehat bagi kelompok sensitif" pada Selasa (12/3/2019).

Bahkan wilayah ini sempat berada di kategori "tidak sehat" pada titik mencapai skor 173.

"Laporan dari lapangan, dua hari sebelumnya ada lahan terbakar di Jabungtimur, tetapi langsung dapat dipadamkan," ujar Direktorat Jenderal Pengendalian Pencemaran dan Kerusakan Lingkungan Karliansyah kepada Kompas.com pada Selasa (12/3/2019).

Sementara itu, Kota Jakarta yang terkenal dengan polusi udara juga disebut-sebut dalam data aqicn.com.

Dalam data, Jakarta berada di kategori "sedang" pada Selasa (12/3/2019) dengan skor sekitar 78. Angka ini jauh lebih rendah jika dibandingkan dengan skor di Jabungtimur yang berkisar 124.

Menanggapi hal itu, pihak KLHK memasang 13 stasiun Air Quality Monitoring System (AQMS) yang membantu pemerintah mengetahui kadar polusi udara.

Menurut Karliansyah, data AQMS KLHK bisa diuji juga dengan data di situs aqicn.com.

"Data AQMS adalah data kualitas udara real time dan berkelanjutan yang dihasilkan dari sensor AQMS. Data ini nantinya bisa dibandingkan dengan aqicn.com," ujar Karliansyah.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X