BPN Prabowo-Sandiaga: Tren Elektabilitas Jokowi Menurun

Kompas.com - 11/03/2019, 23:22 WIB
Ketua DPP Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Mardani Ali Sera saat ditemui di ruangannya, di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (25/7/2018). KOMPAS.com/Devina HalimKetua DPP Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Mardani Ali Sera saat ditemui di ruangannya, di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (25/7/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Ketua Badan Pemenangan Nasional pasangan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno (BPN) Mardani Ali Sera menilai bahwa tren elektabilitas pasangan nomor urut nomor urut 01 Joko Widodo-Ma'ruf Amin justru mengalami penurunan jika mengacu pada hasil survei terbaru Saiful Mujani Research and Consulting (SMRC).

"Kalau buat kami jangan melihat angka, tapi lihat tren. Kalau dilihat tren Pak Jokowi turun," ujar Mardani di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (11/3/2019).

Berdasarkan hasil survei terbaru SMRC kepada 1.426 responden, sebanyak 54,9 persen memilih pasangan Jokowi-Ma'ruf. Sementara, pemilih pasangan Prabowo-Sandi sebesar 32,1 persen.

Sementara, sebanyak 13,0 persen menyatakan tidak tahu atau merahasiakan pilihannya.


Baca juga: Survei SMRC: Elektabilitas Jokowi-Maruf 54,9 Persen, Prabowo-Sandi 32,1 Persen

Pengumpulan data dalam survei ini berlangsung pada 24-31 Januari 2019.

Kemudian, Mardani mengacu pada hasil survei SMRC tentang elektabilitas calon presiden yang dilakukan pada September 2018.

Dengan mewawancarai 1220 responden, survei tersebut menunjukkan sebanyak 60,2 persen warga akan memilih sebagai Presiden, sementara yang akan memilih Prabowo hanya 28,7 persen.

"Dari 60-an ke 54,6 persen, signifikan itu ya apalagi SMRC yang selama ini dalam tanda kutip angkanya selalu menguntungkan Pak Jokowi," kata Mardani.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X