Kompas.com - 08/03/2019, 17:35 WIB

KOMPAS.com - "The Smiling General". Julukan itu tertuju kepada Presiden kedua Republik Indonesia (RI), Soeharto, berdasarkan buku biografinya yang ditulis warga Jerman, OG Roeder.

Soeharto dilahirkan pada 8 Juni 1821 di Dusun Kemusuk, Desa Argomulyo, Bantul, Yogyakarta dari pasangan Kertosudiro dan Sukirah. Ayahnya merupakan seorang ulu-ulu atau petugas pengatur air dan ibunya adalah ibu rumah tangga biasa.

Karier kepemimpinannya muncul pasca-meletusnya peristiwa Gerakan 30 September 1965. Dengan mengaku berpedoman pada Surat Perintah 11 Maret 1966 atau Supersemar yang diembannya, dia mulai memerintah Indonesia pada 12 Maret 1967.

Tak ada yang menyangka, Soeharto mampu berkuasa selama 32 tahun sebagai presiden. Soeharto bahkan dipilih sebagai presiden oleh MPR hasil enam kali pemilu, yaitu pada 1971, 1977, 1982, 1987, 1992, hingga 1997. 

Hari ini 21 tahun silam, tepatnya pada 8 Maret 1998, Soeharto mengumumkan bahwa dia bersedia dicalonkan kembali menjadi presiden untuk periode 1998-2003.

Krisis ekonomi yang sedang dialami Indonesia tak mengurangi langkah Soeharto untuk menolak tawaran dari beberapa partai pengusungnya. Bahkan, protes terhadap rencana pemilihan Soeharto sebagai presiden juga tidak dipedulikannya.

Jenderal bintang lima ini menyatakan, dengan semangat kejuangan dan Sapta Marga, jangankan harta, jiwa pun akan dipasrahkan untuk pengabdian kepada bangsa dan negara.

Baca juga: 21 Mei 1998, Saat Soeharto Dijatuhkan Gerakan Reformasi...

Lima Fraksi

Soeharto mengumumkan bersedia untuk kembali menjadi presiden di sela berlangsungnya Sidang Umum MPR pada Maret 1998. Ini merupakan sidang umum hasil Pemilu 1997 yang dimenangkan Golkar.

Sebelumnya, beberapa pimpinan fraksi di MPR menemui Presiden Soeharto di kediamannya untuk membahasa pencalonan dirinya.

Dilansir dari Harian Kompas yang terbit pada 8 Maret 1998, pimpinan fraksi MPR yang terdiri dari Fraksi Persatuan Pembangunan (F-PP), Fraksi Karya Pembangunan (F-KP), Fraksi Partai Demokrasi Indonesia (F-PDI), Fraksi Utusan Daerah (F-UD), dan Fraksi ABRI (F-ABRI).

Ketika itu pimpinan kelima fraksi MPR secara jelas berkonsultasi dan meminta Soeharto untuk bersedia dicalonkan menjadi presiden lagi.

Konsultasi untuk pencalonan presiden dilakukan secara berturut-turut antara pukul 14.30 hingga 16.40 WIB di Jalan Cendana, kediaman Soeharto.

Adapun, yang pertama masuk ke kediaman Kepala Negara adalah F-ABRI, disusul Fraksi Karya Pembangunan (F-KP), Fraksi Partai Demokrasi Indonesia (F-PDI), Fraksi Persatuan Pembangunan (F-PP) dan terakhir Fraksi Utusan Daerah (F-UD).

Masing-masing perwakilan fraksi menggunakan waktu sekitar 30 menit, kecuali F-UD yang menggunakan waktu sekitar 45 menit.

Kepada kelima fraksi MPR, Pak Harto dengan jelas menyatakan bersedia untuk dicalonkan kembali untuk memegang jabatan Presiden masa bakti 1998-2003 bersama dengan BJ Habibie.

Usai konsultasi, setiap Fraksi secara berurutan keluar ruangan dan menjumpai puluhan wartawan media cetak dan elektronik dari dalam dan luar negeri di halaman kediaman Presiden.

Baca juga: Patahnya Palu dan Firasat Harmoko Ihwal Kejatuhan Soeharto

Pak Harto bersedia

 Fraksi PPP merupakan fraksi MPR keempat yang datang ke Jalan Cendana, Jakarta, Minggu (8/3/1998) siang, untuk mengadakan konsultasi pencalonan Presiden/Mandataris MPR periode 1998-2003 dengan HM Soeharto. Kedatangan  Fraksi PPP diikuti Fraksi Utusan Daerah (F-UD). Gambar Ketua Fraksi  PPP Jusuf Syakir didampingi pengurus lainnya mnegadakan konperensi pers setelah  diterima presiden.JB Suratno Fraksi PPP merupakan fraksi MPR keempat yang datang ke Jalan Cendana, Jakarta, Minggu (8/3/1998) siang, untuk mengadakan konsultasi pencalonan Presiden/Mandataris MPR periode 1998-2003 dengan HM Soeharto. Kedatangan Fraksi PPP diikuti Fraksi Utusan Daerah (F-UD). Gambar Ketua Fraksi PPP Jusuf Syakir didampingi pengurus lainnya mnegadakan konperensi pers setelah diterima presiden.

Ginanjar Kartasasmita yang notabene perwakilan dari F-KP menjumpai wartawan dan menyatakan bahwa Soeharto bersedia dicalonkan lagi menjadi presiden.

"Syukur Alhamdullillah, beliau telah menerima usul pencalonan dari F-KP. Beliau juga mengharapkan dukungan dari kekuatan-kekuatan sosial politik yang telah memberikan kepercayaan kepada beliau untuk dicalonkan kembali." kata Ginandjar Kartasasmita.

Setelah itu, berkas pencalonan dari kelima fraksi MPR segera dikirimkan kepada Ketua DPR/MPR untuk segera diadakan sidang.

Akhirnya dalam Rapat Pimpinan (Rapim) MPR yang berlangsung secara tertutup selama sekitar 20 menit di Istana Negara, Jakarta mengambil kesimpulan bahwa berkas Soeharto telah memenuhi persyaratan.

Dilansir Harian Kompas yang terbit pada 10 Maret 1998, di hadapan para pimpinan MPR, Soeharto menyatakan kesediaannya menjalankan haluan negara sesuai dengan GBHN (Garis- garis Besar Haluan Negara).

Tak lama kemudian, tepatnya pada 11 Maret 1998, MPR mengesahkan Soeharto menjadi presiden RI periode 1998-2003.

Terpilihnya Presiden Soeharto diiringi tepuk tangan meriah seluruh anggota majelis yang kemudian dilanjutkan dengan standing ovation (tepuk tangan sambil berdiri).

Namun, di luar Sidang Umum MPR sejumlah mahasiswa dan aktivis demokrasi meneriakkan penolakan terhadap terpilihnya Soeharto.

Dari hari ke hari, aksi demonstrasi semakin besar. Mahasiswa bahkan mulai beraksi di luar kampus, hingga mengakibatkan Tragedi Trisakti pada 12 Mei 1998 yang menewaskan sejumlah mahasiswa dan masyarakat sipil.

Tragedi Trisakti kemudian menimbulkan kerusuhan Mei 1998 di sejumlah lokasi. Meski demikian, kerusuhan tidak membuat mahasiswa berhenti untuk menuntut reformasi dan meminta Soeharto mundur.

Mahasiswa bahkan sampai menguasai Gedung MPR/DPR pada 19 Mei 1998. Dinamika politik yang semakin menyudutkan Soeharto membuat Jenderal yang Tersenyum itu tak berdaya. Pada 21 Mei 1998, Soeharto pun mundur. Orde Baru jatuh.

Baca selengkapnya artikel tentang jatuhnya Soeharto dalam VIK: Kejatuhan (daripada) Soeharto.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kriteria Cawapres Puan Maharani Jika Maju sebagai Capres 2024

Kriteria Cawapres Puan Maharani Jika Maju sebagai Capres 2024

Nasional
Status 'Wanita Emas' Sebagai Ketum di Partai Republik Satu Masih Sah, Meski jadi Tersangka Kejagung

Status "Wanita Emas" Sebagai Ketum di Partai Republik Satu Masih Sah, Meski jadi Tersangka Kejagung

Nasional
Dapat Kejutan Ulang Tahun, Cak Imin Doakan Dirinya jadi Wapres-Puan Presiden

Dapat Kejutan Ulang Tahun, Cak Imin Doakan Dirinya jadi Wapres-Puan Presiden

Nasional
KPU Tetap Verifikasi Partai Republik Satu, Meski 'Wanita Emas' jadi Tersangka

KPU Tetap Verifikasi Partai Republik Satu, Meski "Wanita Emas" jadi Tersangka

Nasional
Makan Pecel Bareng Cak Imin, Puan: Kesukaannya Sama, Jangan-jangan Cocok

Makan Pecel Bareng Cak Imin, Puan: Kesukaannya Sama, Jangan-jangan Cocok

Nasional
MAKI Sentil Gubernur Papua Berjudi Saat Rakyat Sedang Kesusahan

MAKI Sentil Gubernur Papua Berjudi Saat Rakyat Sedang Kesusahan

Nasional
MAKI Minta KPK Lacak Sumber Dana Setoran Rp 560 Miliar Lukas Enembe ke Kasino Judi

MAKI Minta KPK Lacak Sumber Dana Setoran Rp 560 Miliar Lukas Enembe ke Kasino Judi

Nasional
MAKI Duga Setoran Lukas Enembe Rp 560 Miliar ke Kasino Judi Bukan dari Uang Pribadi

MAKI Duga Setoran Lukas Enembe Rp 560 Miliar ke Kasino Judi Bukan dari Uang Pribadi

Nasional
Puan dan Cak Imin Ziarah Bareng ke Makam Taufiq Kiemas di TMP Kalibata

Puan dan Cak Imin Ziarah Bareng ke Makam Taufiq Kiemas di TMP Kalibata

Nasional
Saatnya Reformasi Jilid II

Saatnya Reformasi Jilid II

Nasional
Prabowo Wakili Jokowi Bicara di Muktamar Persis

Prabowo Wakili Jokowi Bicara di Muktamar Persis

Nasional
Lukas Enembe Minta Berobat ke Luar Negeri demi Nyawa, KPK Putuskan Usai Periksa di Jakarta

Lukas Enembe Minta Berobat ke Luar Negeri demi Nyawa, KPK Putuskan Usai Periksa di Jakarta

Nasional
Mahfud Sebut Hakim Agung yang Terseret OTT KPK Lebih dari 1

Mahfud Sebut Hakim Agung yang Terseret OTT KPK Lebih dari 1

Nasional
Hakim Agung Kena OTT KPK, Mahfud MD: Hukumannya Harus Berat, Jangan Diampuni

Hakim Agung Kena OTT KPK, Mahfud MD: Hukumannya Harus Berat, Jangan Diampuni

Nasional
Adu Strategi Dua King Maker di Balik Seteru Dewan Kolonel Vs Dewan Kopral

Adu Strategi Dua King Maker di Balik Seteru Dewan Kolonel Vs Dewan Kopral

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.