Kompas.com - 08/03/2019, 12:52 WIB
Penulis Ihsanuddin
|

LAMPUNG SELATAN, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo merasakan sendiri berdesak-desakan di dalam gerbong KRL Commuter Line. Pengalaman itu didapat Jokowi saat ia menjajal naik KRL dari stasiun Tanjung Barat menuju stasiun Bogor pada Rabu (6/3/2019) kemarin.

Jokowi mengaku sengaja naik KRL saat jam pulang kerja sekitar pukul 17.45 WIB.

"Ya tujuannya untuk melihat kondisi yang sebenarnya. Dan kita betul-betul merasakan betul kondisi sebenarnya. Mau bergerak saja tidak bisa, terutama yang dari Jakarta ke Depok itu mau bergerak saja tidak bisa," kata Jokowi kepada wartawan di sela-sela kunjungan kerja di Lampung Selatan, Jumat (8/3/2019).

Baca juga: Pulang ke Istana Bogor, Jokowi Naik KRL Commuterline

Jokowi mengaku saat berdesak-desakan di dalam KRL itu, ia mendapat masukan dari penumpang lain untuk menambah jumlah kereta atau gerbong. Ia mengaku setuju dengan usul itu untuk mengatasi penuhnya kereta saat jam pergi dan pulang kerja.

"Memang harus tambah gerbong atau tambah kereta," kata dia.

Baca juga: Cerita Yahdi, Penumpang KRL yang Terkejut Bertemu Jokowi

Kendati demikian, Jokowi menyebut akan ada masalah lain jika jumlah kereta ditambah. Yakni persimpangan yang dilalui oleh KRL akan semakin sering tertutup oleh palang sehingga menimbulkan kemacetan.

"Oleh sebab itu pekerjaan besar di Jakarta saya adalah elevated. Rel Kereta yang elevated. Itu saja. memang biaya besar tapi tidak ada jalan lain selain itu," kata mantan Gubernur DKI Jakarta ini.

Kompas TV Seusaiberkegiatan seharian,Presiden #Jokowi naik KRL Commuter Line untuk pulang ke #IstanaBogor, Rabu (6/3). Presiden didampingi oleh Komandan Paspampres, Maruli Simanjuntak. Dalam gerbong yang penuh sesak dengan masyarakat yang pulang kerja ini, presiden sempat menanggapi sejumlah masukan pengguna #KRL.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.