Demokrat Pertimbangkan 2 Hal Terkait Permohonan Mundur Andi Arief

Kompas.com - 06/03/2019, 18:34 WIB
Wakil Sekretaris Jenderal Partai Demokrat Rachland Nashidik di.  Direktorat Tindak Pidana Narkotika Bareskrim Polri, Jakarta Timur, Rabu (6/3/2019). KOMPAS.com/CHRISTOFORUS RISTIANTOWakil Sekretaris Jenderal Partai Demokrat Rachland Nashidik di. Direktorat Tindak Pidana Narkotika Bareskrim Polri, Jakarta Timur, Rabu (6/3/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Sekretaris Jenderal Partai Demokrat Rachland Nashidik menyebutkan, Demokrat mempertimbangkan dua hal sebelum mengambil keputusan menyikapi permohonan pengunduran diri Andi Arief dari posisi Wakil Sekjen Demokrat.

Hal itu disampaikannya saat mengantarkan Andi ke Direktorat Tindak Pidana Narkotika Bareskrim Polri, Jakarta Timur, Rabu (6/3/2019). 

"Karena dalam memutuskan ini (pengunduran diri) ada dua hal. Pertama, perkembangan mengenai diri sendiri. Kedua, kebijaksanaan yang diputuskan oleh ketua umum kami. Kita tidak punya kewenangan lain untuk memutuskan," ujar Rachland.

Baca juga: Polri: Perempuan yang Bersama Andi Arief adalah Sahabatnya

Diakui Rachland, hingga saat ini dirinya belum menemukan waktu yang tepat untuk pergi ke Singapura menyampaikan surat pengunduran diri Andi kepada Susilo Bambang Yudhyono sebagai Ketum Demokrat.

"Saya akan sampaikan, tentu Beliau (SBY) mengetahui dari media. Tapi kan harus disampaikan ke ketum," kata dia.

Andi Arief, yang ditangkap tim dari Mabes Polri di salah satu kamar di Hotel Peninsula, Slipi, Jakarta, Minggu (3/3/2019) malam, dinyatakan positif mengonsumsi narkoba jenis sabu.

Dari hasil pemeriksaan, Andi akhirnya tidak diproses ke penyidikan karena tidak ditemukan barang bukti dan direhabilitasi di BNN.

Baca juga: Tak Ada Barang Bukti Narkoba, Polisi Hentikan Proses Hukum Andi Arief

Pasca-kasus ini, melalui Rachland, Andi menyampaikan permohonan pengunduran diri.

Melalui akun Twitter-nya, Selasa (5/3/2019) malam, Andi juga mengungkapkan penyesalan dan permintaan maaf.

"Tak Ingin berakhir di sini. Kesalahan bisa saja membenamkan, namun upaya menjadi titik awal pencarian jalan hidup dengan kualitas berbeda jika benar-benar tak putus asa. Mohon maaf, saya telah membuat marah dan kecewa. Doakan saya bisa memperbaiki salah menuju benar," tulis Andi. 

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cek Penanganan Covid-19 di Anambas, Mendagri: Ini Zona Hijau, Pertahankan

Cek Penanganan Covid-19 di Anambas, Mendagri: Ini Zona Hijau, Pertahankan

Nasional
Berkas Paniai Dikembalikan untuk Kedua Kalinya, Komnas HAM: Substansi Argumentasinya Sama

Berkas Paniai Dikembalikan untuk Kedua Kalinya, Komnas HAM: Substansi Argumentasinya Sama

Nasional
Baleg Sepakati 10 DIM Klaster UMKM dalam Omnibus Law RUU Cipta Kerja

Baleg Sepakati 10 DIM Klaster UMKM dalam Omnibus Law RUU Cipta Kerja

Nasional
Pemerintah Tegaskan Tidak Akan Ada Penundaan Pilkada 2020

Pemerintah Tegaskan Tidak Akan Ada Penundaan Pilkada 2020

Nasional
Pengembalian Berkas Paniai Relatif Cepat, Komnas HAM: Kejagung Belum Serius

Pengembalian Berkas Paniai Relatif Cepat, Komnas HAM: Kejagung Belum Serius

Nasional
Mendagri Sebut Kampanye Akbar Pilkada 2020 Ditiadakan, Bawaslu: Terlalu Jauh Mencampuri

Mendagri Sebut Kampanye Akbar Pilkada 2020 Ditiadakan, Bawaslu: Terlalu Jauh Mencampuri

Nasional
Akui Pernah Bertemu Harun Masiku, Ketua KPU: 15 Menit Banyak Ngalor-ngidul

Akui Pernah Bertemu Harun Masiku, Ketua KPU: 15 Menit Banyak Ngalor-ngidul

Nasional
Menko PMK: Idealnya Tes Covid-19 Capai 30.000 Orang Per Hari

Menko PMK: Idealnya Tes Covid-19 Capai 30.000 Orang Per Hari

Nasional
Komnas HAM Khawatir Kasus Peristiwa Paniai Mandek dan Berujung pada Impunitas

Komnas HAM Khawatir Kasus Peristiwa Paniai Mandek dan Berujung pada Impunitas

Nasional
Mahfud: 100 Persen Pasien Covid-19 di RSKI Pulau Galang Sembuh, Apa Kuncinya?

Mahfud: 100 Persen Pasien Covid-19 di RSKI Pulau Galang Sembuh, Apa Kuncinya?

Nasional
PP Muhammadiyah: Di Zona Hijau Covid-19, Shalat Jumat Bisa Digelar di Masjid

PP Muhammadiyah: Di Zona Hijau Covid-19, Shalat Jumat Bisa Digelar di Masjid

Nasional
Istana Kepresidenan Mulai Terapkan New Normal, Begini Gambarannya...

Istana Kepresidenan Mulai Terapkan New Normal, Begini Gambarannya...

Nasional
Terbitkan Panduan, Muhammadiyah Minta Warga di Zona Merah Tetap Ibadah dari Rumah

Terbitkan Panduan, Muhammadiyah Minta Warga di Zona Merah Tetap Ibadah dari Rumah

Nasional
Suap Proyek Jalan, Bupati Bengkalis Segera Disidang

Suap Proyek Jalan, Bupati Bengkalis Segera Disidang

Nasional
Komisi X: Ada Ketimpangan Akses Teknologi dalam Pelaksanaan Belajar Daring

Komisi X: Ada Ketimpangan Akses Teknologi dalam Pelaksanaan Belajar Daring

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X