Segera Disidang, Wakil Ketua DPR Taufik Kurniawan Hormati Proses Hukum

Kompas.com - 05/03/2019, 18:17 WIB
Wakil Ketua DPR Taufik Kurniawan di Gedung KPK, Jakarta, Selasa (5/3/2019).DYLAN APRIALDO RACHMAN/KOMPAS.com Wakil Ketua DPR Taufik Kurniawan di Gedung KPK, Jakarta, Selasa (5/3/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) melimpahkan berkas perkara Wakil Ketua DPR Taufik Kurniawan ke tingkat penuntutan.

Taufik merupakan tersangka kasus dugaan tindak pidana korupsi terkait Dana Alokasi Khusus (DAK) untuk kabupaten Kebumen, Jawa Tengah.

Usai berada di dalam Gedung Merah Putih KPK, Taufik menegaskan menghormati proses hukum yang sedang berjalan.

"Kita mengikuti dan menghormati prosesnya," kata Taufik saat akan memasuki mobil tahanan KPK, Selasa (5/3/2019).

Baca juga: Wakil Ketua DPR Taufik Kurniawan Segera Disidang terkait Kasus DAK Kebumen

Taufik mengaku tak ada persiapan khusus jelang persidangan. Ia hanya pasrah dan berdoa.

"Ya berdoa, kita serahkan semuanya kepada Allah," kata dia.

Ia enggan berkomentar saat ditanya apakah akan membuka peranan pihak lain terkait kasus ini.

"Ya kita lihat nanti ya," kata dia.

Dalam kasus ini, penetapan tersangka Taufik merupakan hasil pengembangan kasus dugaan tindak pidana korupsi terkait Dana Alokasi Khusus (DAK) untuk kabupaten Kebumen, Jawa Tengah.

Baca juga: Periksa Tiga Anggota DPR, KPK Konfirmasi Prosedur Pengajuan DAK Kebumen pada APBN-P 2016

Setelah M Yahya Fuad dilantik sebagai Bupati Kebumen, ia diduga melakukan pendekatan pada sejumlah pihak termasuk Taufik.

Saat itu terdapat rencana alokasi DAK senilai Rp 100 miliar. Diduga, fee untuk kepengurusan anggaran DAK ini adalah sebesar 5 persen dari total anggaran.

Dalam pengesahan APBN Perubahan Tahun 2016, Kabupaten Kebumen mendapat alokasi DAK tambahan sebesar Rp 93,37 miliar. Taufik diduga menerima sekitar Rp 3,65 miliar.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X