Kompas.com - 01/03/2019, 19:42 WIB
Presiden Joko Widodo (Jokowi) saat berdialog dengan tiga orang perwakilan pedagang penerima kredit Ultra Mikro di Pasar Sentral Kota Gorontalo, Jumat (1/3/2019). KOMPAS.com/ROSYID AZHARPresiden Joko Widodo (Jokowi) saat berdialog dengan tiga orang perwakilan pedagang penerima kredit Ultra Mikro di Pasar Sentral Kota Gorontalo, Jumat (1/3/2019).

GORONTALO, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo menyerahkan Kartu Indonesia Pintar (KIP) untuk pelajar di Provinsi Gorontalo, di Gelanggang Olahraga David Tony, Kabupaten Gorontalo, Jumat (1/3/2019).

"Untuk siswa SD, di kartu terdapat anggaran atau dana Rp 450.000, SMP Rp 750.000 dan SMA Rp 1 juta, cukup tidak?," tanya Jokowi kepada ribuan siswa yang hadir.

Baca juga: Jokowi Janjikan Anggaran Sangat Besar untuk KIP Kuliah

Presiden Jokowi sekaligus mengingatkan bahwa dana KIP hanya boleh digunakan untuk kegiatan yang terkait dengan pendidikan/sekolah.

"Bagi yang ingin melanjutkan kuliah, nanti ada KIP Kuliah baik untuk mahasiswa di universitas maupun politeknik," lanjutnya.

Di kesempatan yang sama, Mendikbud Muhadjir Effendy menyebutkan, 4.000 siswa penerima KIP untuk Provinsi Gorontalo hadir dalam acara tersebut.

Baca juga: Tawarkan Program Baru, Jokowi Janjikan Kartu Sembako Murah, KIP Kuliah, dan Kartu Pra-Kerja

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Mereka adalah penerima KIP tahun 2018 yang belum mencairkan dana bantuan KIP.

"Saat ini juga mereka bisa mencairkan karena kami telah mendatangkan mitra bank penyalur yaitu BNI dan BRI," katanya.

Ia mengharapkan, kehadiran 4.000 siswa itu bisa mendorong siswa lain yang belum hadir di acara tersebut untuk segera mencairkan dan memanfaatkan dana yang ada di kartu mereka masing-masing.

Baca juga: Program KIS dan KIP Bersumber dari Pengalaman Pahit Masa Lalu Jokowi, Ini Ceritanya di Pidato Kebangsaan Sentul...

Muhadjir menyebutkan, jumlah siswa penerima Program Indonesia Pintar Tahun 2019 untuk semua jenjang sekolah se-Provinsi Gorontalo adalah 80.502 siswa dengan nilai uang Rp 41,17 miliar.

"Data penerima akan bertambah seiring dengan adanya usulan penerima baru," kata Muhadjir.

Kompas TV Presiden Joko Widodo berencana meningkatkan Kartu Indonesia Pintar sampai ke tingkat perguruan tinggi. Joko Widodo mengatakan rencana perluasan tersebut diperuntukkan bagi anak-anak kurang mampu di seluruh Indonesia agar mengenyam pendidikan hingga masa perguruan tinggi.<br /> <br /> Jokowi menyebut anggaran perluasan KIP kuliah akan diperluas dengan jumlah besar. Hal itu disampaikan Presiden Jokowi saat ditemui awak media seusai menghadari peresmian PLTU di Cilacap, Jawa Tengah.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Antara
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Komika McDanny Minta Maaf ke Rizieq Shihab, Pengacara Ungkap Hasil Pertemuan

Komika McDanny Minta Maaf ke Rizieq Shihab, Pengacara Ungkap Hasil Pertemuan

Nasional
Perjalanan Kasus Rachel Vennya hingga Diperiksa Polda Metro Jaya...

Perjalanan Kasus Rachel Vennya hingga Diperiksa Polda Metro Jaya...

Nasional
PCR Jadi Syarat Naik Pesawat, Maskapai Akan Diizinkan Tambah Kapasitas hingga 100 Persen

PCR Jadi Syarat Naik Pesawat, Maskapai Akan Diizinkan Tambah Kapasitas hingga 100 Persen

Nasional
Percepat Vaksinasi Covid-19, Panglima TNI Kerahkan 122 Nakes ke Kabupaten Tangerang

Percepat Vaksinasi Covid-19, Panglima TNI Kerahkan 122 Nakes ke Kabupaten Tangerang

Nasional
Selain Alex Noerdin-Dodi Reza, Ini Deretan Ayah dan Anak yang Terjerat Korupsi

Selain Alex Noerdin-Dodi Reza, Ini Deretan Ayah dan Anak yang Terjerat Korupsi

Nasional
Kriteria Vaksin Booster untuk Masyarakat Umum Menurut ITAGI

Kriteria Vaksin Booster untuk Masyarakat Umum Menurut ITAGI

Nasional
Begini Cara Adukan Polisi yang Langgar Hukum Lewat Propam Presisi

Begini Cara Adukan Polisi yang Langgar Hukum Lewat Propam Presisi

Nasional
Panglima TNI: Masih Ada Warga Enggan Disuntik Vaksin Covid-19 karena Hoaks

Panglima TNI: Masih Ada Warga Enggan Disuntik Vaksin Covid-19 karena Hoaks

Nasional
Eks Jubir Prabowo-Sandi, Harryadin Mahardika, Gabung ke PKS

Eks Jubir Prabowo-Sandi, Harryadin Mahardika, Gabung ke PKS

Nasional
Airlangga: Kesembuhan dari Covid-19 di Indonesia 96,2 Persen, Lebih Tinggi dari Global

Airlangga: Kesembuhan dari Covid-19 di Indonesia 96,2 Persen, Lebih Tinggi dari Global

Nasional
Saat Dua Bupati Terjaring OTT KPK dalam Sepekan...

Saat Dua Bupati Terjaring OTT KPK dalam Sepekan...

Nasional
2 Tahun Jokowi-Ma'ruf, Perjalanan Kabinet Indonesia Maju dan Peluang 'Reshuffle' Setelah PAN Merapat

2 Tahun Jokowi-Ma'ruf, Perjalanan Kabinet Indonesia Maju dan Peluang "Reshuffle" Setelah PAN Merapat

Nasional
Dua Tahun Jokowi-Ma'ruf, Atasi Pandemi dengan PSBB hingga Berbagai Bentuk PPKM

Dua Tahun Jokowi-Ma'ruf, Atasi Pandemi dengan PSBB hingga Berbagai Bentuk PPKM

Nasional
[POPULER NASIONAL] Jokowi Sebut Dunia Penuh Ketidakpastian | Belum Ada Kasus Pelanggaran HAM Berat yang Diselesaikan Jokowi-Ma'ruf

[POPULER NASIONAL] Jokowi Sebut Dunia Penuh Ketidakpastian | Belum Ada Kasus Pelanggaran HAM Berat yang Diselesaikan Jokowi-Ma'ruf

Nasional
Tahun Kedua Ma'ruf Amin Jadi Wapres, Ketidakpuasan Publik dan Upaya Memperbaikinya

Tahun Kedua Ma'ruf Amin Jadi Wapres, Ketidakpuasan Publik dan Upaya Memperbaikinya

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.