KILAS

Kilas Daerah Jawa Tengah

Cerita Penyandang Disabilitas yang Temanin Ganjar Seharian Penuh

Kompas.com - 24/02/2019, 07:00 WIB
Gubernur Jawa Tengah Ganjar memayungi salah satu penyandang disabilitas pada Sabtu (23/2/2019). Dok. Humas Pemerintah Provinsi Jawa TengahGubernur Jawa Tengah Ganjar memayungi salah satu penyandang disabilitas pada Sabtu (23/2/2019).


KOMPAS.com
- Senyum bahagia terus mengembang di wajah lima orang penyandang disabilitas asal Roemah Disabilitas Kota Semarang.

Bagaimana tidak, selama seharian penuh mereka bisa dekat dan bercengkerama dengan Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo.

Kelima penyandang disabilitas bernama Didik Sugiyanti, Wiyono, Fawas, Melati dan Ariel ini diberi kesempatan untuk mengikuti program Sehari Bersama Gubernur.

Bila biasanya program ini diikuti oleh siswa SMA atau mahasiswa, kali ini Ganjar mengajak lima penyandang disabilitas baik dari tuna daksa, tuna rungu dan tuna wicara itu untuk mengikuti kegiatan selama seharian penuh.

Kebetulan, pada Sabtu (23/2/2019), Ganjar mengikuti kegiatan Haul Gus Dur di Kota Solo dan mengikuti Mata Najwa On Stage di Boyolali. Kelima penyandang disabilitas itu kemudian diajak ke beberapa lokasi itu dari pagi hingga malam.

Baca juga: Ganjar Pamerkan Hasil Karya Difabel Jateng Masuk Hotel Berbintang

Sejak pagi, kelima penyandang disabilitas sudah menunggu di rumah dinas Ganjar, Puri Gedeh Kota Semarang. Kemudian pada pukul 11.00 WIB, rombongan bertolak ke Solo dan malamnya di Boyolali.

Selama perjalanan, kelima sahabat difabel tersebut satu mobil bersama Ganjar. Di dalam mobil, mereka curhat dan bersenda gurau bersama. Kesempatan itu mereka gunakan pula untuk menyampaikan aspirasi mewakili kawan-kawannya.

Keakraban antara Ganjar dan kelima difabel tersebut sangat terlihat. Bahkan saat mereka tiba di Puri Gedeh sampai selama perjalanan, Ganjar selalu membantu mendorong bahkan mengangkat kursi roda yang dinaiki, saat turun atau naik mobil.

Contoh saat makan siang di Solo, Ganjar mengangkat kursi roda dari penyandang disabilitas karena rumah makan tersebut memiliki tangga cukup tinggi.

Gubernur Jawa Tengah Ganjar mengangkat kursi roda dari penyandang disabilitas saat memasuki rumah makan di Solo, Jawa Tengah, Sabtu (23/2/2019).Dok. Humas Pemerintah Provinsi Jawa Tengah Gubernur Jawa Tengah Ganjar mengangkat kursi roda dari penyandang disabilitas saat memasuki rumah makan di Solo, Jawa Tengah, Sabtu (23/2/2019).
Pemandangan yang langka itu mendapat perhatian banyak orang, khususnya mereka yang sedang asyik makan di dalam rumah makan.

"Ayo diangkat bareng-bareng, pegang kanan, kiri dan belakang, ayo satu, dua tiga diangkat," ucap Ganjar sambil menjunjung kursi roda.

Pengalaman dan suasana tersebut membuat para penyandang disabilitas terharu. Mereka tidak menyangka, seorang Gubernur mau melakukan hal seperti itu.

"Tidak hanya berkata, kepedulian beliau tulus. Sampai mau mendorong dan mengangkat kursi roda saya," kata Didik Sugiyanto.

Didik mengatakan tidak menyangka bisa seharian penuh bersama Gubernurnya itu. Tidak hanya duduk untuk ngobrol, namun ia bersama teman-temannya ikut serta berkegiatan bersama Ganjar.

Baca jugaKetika Ganjar Ajak Pengemis Makan Siang dan Selawat Bersama

"Saya sampai tidak bisa berkata-kata, mimpi pun saya tidak pernah untuk bisa sedekat ini dengan pak Ganjar. Apalagi bisa diajak bareng seharian penuh mengikuti kegiatan pak Ganjar," tuturnya sambil berkaca.

Didik mengatakan, awalnya ia terkejut saat Roemah Difabel Semarang diajak sehari berkegiatan dengan Gubernur. Tanpa berfikir panjang, ia langsung mendaftar untuk ikut berkegiatan sehari di Solo dan Boyolali.

"Ini sungguh luar biasa, kami senang karena sebagai warga masyarakat khususnya penyandang disabilitas merasa diperhatikan. Tidak ada jarak antara Gubernur dengan rakyatnya, dan itu benar-benar nyata," ucapnya.

Dalam kesempatan itu pula, Didik bersama rekan-rekannya bisa ngobrol bareng dan menyampaikan sejumlah aspirasi terkait pemenuhan kebutuhan penyandang disabilitas langsung kepada Gubernur.

"Pengalaman yang sungguh luar biasa, terima kasih pak Ganjar mau mengajak kami bisa ikut berkegiatan selama seharian penuh. Ini akan semakin membuat kami termotivasi," tutupnya.

Sementara itu, Ganjar mengatakan, awalnya ia memposting kegiatannya di media sosial tentang acara Haul ke 9 Gus Dur di Solo dan Mata Najwa On Stage di Boyolali. Saat itu, ada banyak yang berkomentar, salah satunya dari penyandang disabilitas.

Baca jugaDukung Peyandang Disabilitas, Ganjar Pakai Batik Karya Siswa SLB

"Mereka ingin ikut menyaksikan, langsung saja saya tawari ikut bareng saya. Ternyata mereka senang sekali dan begitu antusias," kata Ganjar.

Program Sehari Bersama Gubernur, lanjut dia, memang mengajak semua masyarakat mengikuti kegiatannya selama sehari. Dalam program itu, diharapkan masyarakat bisa mengetahui berbagai kegiatan yang dilakukan oleh Gubernur.

"Kalau biasanya bersama anak-anak SMA, kali ini bersama teman-teman difabel. Ternyata mereka senang sekali. Saya begitu senang dan tidak menduga, karena hal kecil ini bisa membuat mereka begitu bahagia. Ternyata, bahagia itu tidak rumit," tutupnya.

Baca tentang

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Guntur Soekarnoputra Ungkap Masa Kecil Megawati: Jago Main Bola

Guntur Soekarnoputra Ungkap Masa Kecil Megawati: Jago Main Bola

Nasional
UPDATE 23 Januari: 2.925 Kasus Baru Covid-19 Tersebar di 27 Provinsi

UPDATE 23 Januari: 2.925 Kasus Baru Covid-19 Tersebar di 27 Provinsi

Nasional
UPDATE 23 Januari: 124.080.794 Orang Sudah Divaksinasi Covid-19 Dosis Kedua

UPDATE 23 Januari: 124.080.794 Orang Sudah Divaksinasi Covid-19 Dosis Kedua

Nasional
UPDATE 23 Januari: Bertambah 14, Kasus Kematian Covid-19 Jadi 144.220 Jiwa

UPDATE 23 Januari: Bertambah 14, Kasus Kematian Covid-19 Jadi 144.220 Jiwa

Nasional
UPDATE 23 Januari: Bertambah 712, Jumlah Kasus Sembuh Covid-19 Jadi 4.123.267

UPDATE 23 Januari: Bertambah 712, Jumlah Kasus Sembuh Covid-19 Jadi 4.123.267

Nasional
UPDATE 23 Januari: Ada 4.470 Suspek Terkait Covid-19 di Indonesia

UPDATE 23 Januari: Ada 4.470 Suspek Terkait Covid-19 di Indonesia

Nasional
Pengamat: Anies Harus Berterimakasih ke Giring

Pengamat: Anies Harus Berterimakasih ke Giring

Nasional
UPDATE: 2.925 Kasus Baru Covid-19 di Indonesia

UPDATE: 2.925 Kasus Baru Covid-19 di Indonesia

Nasional
Cerita Hasto tentang Megawati: Pernah Pakai Gips untuk Sambung Tanaman

Cerita Hasto tentang Megawati: Pernah Pakai Gips untuk Sambung Tanaman

Nasional
Pramono Anung: PDI-P Partai yang Punya Sikap Jelas, Tak Asal Beda Saat Jadi Oposisi

Pramono Anung: PDI-P Partai yang Punya Sikap Jelas, Tak Asal Beda Saat Jadi Oposisi

Nasional
Yasonna Klaim PDI-P Tak Hanya Berpikir Politik Kekuasaan, tapi Juga Lingkungan Hidup

Yasonna Klaim PDI-P Tak Hanya Berpikir Politik Kekuasaan, tapi Juga Lingkungan Hidup

Nasional
HUT Ke-75 Megawati, Pramono Anung: Politik Ibu Ketum Jangka Panjang, Tidak Grasa-grusu

HUT Ke-75 Megawati, Pramono Anung: Politik Ibu Ketum Jangka Panjang, Tidak Grasa-grusu

Nasional
2 Kasus Kematian Pasien Omicron di RI, Tanda Bahaya Untuk Orang Berpenyakit Komorbid

2 Kasus Kematian Pasien Omicron di RI, Tanda Bahaya Untuk Orang Berpenyakit Komorbid

Nasional
Hakim dan Panitera Jadi Tersangka Suap, MAKI Desak Kewenangan Komisi Yudisial Diperkuat

Hakim dan Panitera Jadi Tersangka Suap, MAKI Desak Kewenangan Komisi Yudisial Diperkuat

Nasional
Kasus Omicron Terus Bertambah, Epidemiolog Sarankan Pemerintah Kaji Ulang Level PPKM di Jakarta

Kasus Omicron Terus Bertambah, Epidemiolog Sarankan Pemerintah Kaji Ulang Level PPKM di Jakarta

Nasional
komentar di artikel lainnya
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.