TKN Jokowi-Ma'ruf Siapkan "Mesin Cadangan" Saat Parpol Sibuk Urus Pileg

Kompas.com - 12/02/2019, 21:44 WIB
Kumpulan alumni SMA di Jakarta mendeklarasikan dukungan untuk pasangan capres dan cawapres nomor urut 01 Jokowi-Maruf di Istora Senayan, Minggu (10/2/2019). KOMPAS.com/JESSI CARINA Kumpulan alumni SMA di Jakarta mendeklarasikan dukungan untuk pasangan capres dan cawapres nomor urut 01 Jokowi-Maruf di Istora Senayan, Minggu (10/2/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Tim Kampanye Nasional (TKN) Joko Widodo-Ma'ruf Amin mengantisipasi tidak optimalnya kerja-kerja mesin pemenangan dalam pemilihan presiden karena berbagi fokus untuk pemilihan anggota legislatif.

Wakil Ketua TKN Moeldoko mengatakan, pihaknya sudah mempersiapkan relawan dan kelompok intelektual sebagai 'mesin cadangan' ketika hal itu terjadi.

"Dari awal kami sudah memetakan. Kalau dalam pertempuran itu ada komponen utamanya, ya partai politik. Komponen cadangan adalah relawan. Komponen pendukungnya adalah organisasi yang bisa dimobilisasi," ujar Moeldoko saat dijumpai di Kompleks Istana Presiden, Jakarta, Selasa (12/2/2019).

Baca juga: Anggap Isu Pilpres Selesai, Dedi Mulyadi Imbau Kader Golkar Fokus Pileg

 

Kepala Staf Keperesidenan (KSP) Moeldoko di Hotel Bidakara, Jakarta, Senin (11/2/2019). CHRISTOFORUS RISTIANTO/KOMPAS.com Kepala Staf Keperesidenan (KSP) Moeldoko di Hotel Bidakara, Jakarta, Senin (11/2/2019).
"Kami juga terlebih dahulu memitigasi pada titik tertentu, parpol itu kemungkinan akan lebih fokus kepada pemilihan legislasinya. Untuk itu, kami ini sudah mulai menempatkan relawan-relawan kepada titik terdepan," lanjut dia.

Moeldoko mengatakan, saat ini TKN masih menunggu momentum untuk melaksanakan strategi itu.

"Ini tinggal momentumnya kita baca dengan baik sehingga nantinya, ada kesinambungan pasukan bertempurnya baik. Jadi sudah kita susun semuanya," ujar Moeldoko.

Baca juga: Hadiri Rapat TKN, Maruf Amin Akan Dengarkan soal Strategi Kampanye

 

Namun, bisa jadi strategi tersebut tidak dilaksanakan apabila mesin partai politik dan relawan tetap bekerja secara optimal.

Moeldoko memastikan, pihaknya sudah siap dalam segala situasi. Ia menekankan, strategi ini disiapkan bukan karena mesin parpol tidak bekerja.

"Mesin partai politik tetap bekerja. Tetapi ada titik tertentu di mana ya memikirkan calegnya dikedepankan, ada yang capres-nya dikedepankan. Itu pilihan-pilihan yang mereka lakukan dan kita sudah mengantisipasi semuanya itu. Intinya sekarang, parpol bekerja, Relawan semuanya bekerja," ujar Moeldoko. 


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Terkini Lainnya

Iran Luncurkan Latihan Angkatan Laut di Rute Pelayaran Global

Iran Luncurkan Latihan Angkatan Laut di Rute Pelayaran Global

Internasional
Gubernur Sulut Beberkan Pencapaian 10 Program Prioritasnya

Gubernur Sulut Beberkan Pencapaian 10 Program Prioritasnya

Regional
Dua Perempuan Saudi Mengaku Kabur dan Dicegat di Bandara Hong Kong

Dua Perempuan Saudi Mengaku Kabur dan Dicegat di Bandara Hong Kong

Internasional
Anggota DPRD Buru Selatan Sengaja Menghilang karena Kecewa Dipecat

Anggota DPRD Buru Selatan Sengaja Menghilang karena Kecewa Dipecat

Megapolitan
Pejabat  yang Tembak Bocah 8 Tahun di Ambon Resmi Jadi Tersangka

Pejabat yang Tembak Bocah 8 Tahun di Ambon Resmi Jadi Tersangka

Regional
Setelah Serang Prabowo soal Penguasaan Lahan, Jokowi Juga Harus Terbuka

Setelah Serang Prabowo soal Penguasaan Lahan, Jokowi Juga Harus Terbuka

Nasional
Soal Senam di Sajadah, Bawaslu Jakbar Sebut Keterangan Saksi Beda dengan yang Viral di Medsos

Soal Senam di Sajadah, Bawaslu Jakbar Sebut Keterangan Saksi Beda dengan yang Viral di Medsos

Megapolitan
Memohon Agar Ambulans Dapat Lewat, Seorang Ibu di China Bersujud di Tengah Jalan

Memohon Agar Ambulans Dapat Lewat, Seorang Ibu di China Bersujud di Tengah Jalan

Internasional
Kabut Asap di Bengkalis, Warga Terserang Penyakit Batuk hingga Sesak Napas

Kabut Asap di Bengkalis, Warga Terserang Penyakit Batuk hingga Sesak Napas

Regional
Cuaca Buruk, KRL Tanah Abang-Rangkasbitung Gangguan Sinyal

Cuaca Buruk, KRL Tanah Abang-Rangkasbitung Gangguan Sinyal

Megapolitan
Sejumlah Tips Hadapi Banjir

Sejumlah Tips Hadapi Banjir

Megapolitan
Tipu 96.000 Jemaah Umrah, Istri Bos Abu Tours Divonis 19 Tahun Penjara

Tipu 96.000 Jemaah Umrah, Istri Bos Abu Tours Divonis 19 Tahun Penjara

Regional
Wapres Kalla Minta Para Gubernur Perbanyak Industri di Daerah

Wapres Kalla Minta Para Gubernur Perbanyak Industri di Daerah

Nasional
Diiringi Tangis Pilu, Puluhan Mahasiswa dan Masyarakat Tolak PLTU

Diiringi Tangis Pilu, Puluhan Mahasiswa dan Masyarakat Tolak PLTU

Regional
Disangka Penyelundup Manusia, Pembuat Film asal Jerman Dihajar Warga Rohingya

Disangka Penyelundup Manusia, Pembuat Film asal Jerman Dihajar Warga Rohingya

Internasional

Close Ads X