Jokowi Bakal Jelaskan soal Pembangunan Manusia dalam Debat Capres

Kompas.com - 11/02/2019, 09:04 WIB
Capres nomor urut 01 Joko Widodo dalam acara silaturahim dan deklarasi dukungan purnawirawan TNI-Polri di Hall C1 JIExpo Kemayoran, Jakarta, Minggu (10/2/2019).KOMPAS.com/ABBA GABRILLIN Capres nomor urut 01 Joko Widodo dalam acara silaturahim dan deklarasi dukungan purnawirawan TNI-Polri di Hall C1 JIExpo Kemayoran, Jakarta, Minggu (10/2/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Calon presiden nomor urut 01 Joko Widodo mengatakan, dirinya akan memaparkan soal pembangunan manusia dalam 5 tahun ke depan dalam debat capres selanjutnya.

Hal itu disampaikan Jokowi saat berbicara di hadapan 1.000 purnawirawan TNI-Polri yang mendeklarasikan dukungan terhadap calon presiden dan wakil presiden Jokowi-Ma'ruf Amin di Jakarta International Expo Kemayoran, Minggu (10/2/2019).

"Kami tidak akan menyampaikan soal pembangunan manusia secara lebih detail sekarang, karena akan kami sampaikan dalam debat," ujar Jokowi.

Baca juga: Jokowi Macan Asia Dideklarasikan di Kuala Lumpur

Menurut Jokowi, pada awal menjabat sebagai presiden pada 2014, dia dan wakil presiden Jusuf Kalla menetapkan bahwa fokus pemerintah selama 4 tahun adalah membangun infrastruktur. Jokowi optimistis pembangunan infrastruktur akan membawa perbaikan ekonomi.

Jokowi mengatakan, sejak awal dia ingin ada pemerataan pembangunan, sehingga kesejahteraan tidak boleh hanya dinikmati oleh masyarakat di Pulau Jawa.

Atas hal itu, pembangunan infrastruktur seperti tol, bandara dan pelabuhan dibuat mulai dari Sumatera, Kalimantan, hingga Papua.

Baca juga: Saat Jokowi Luapkan Kekesalannya di Hadapan Alumni SMA...

"Kalau saya infrastruktur dulu baru ekonomi. Saya yakini pertumbuhan ekonomi akan mengikuti setelah ada infrastruktur," kata Jokowi.

Sementara, jika terpilih kembali sebagai presiden, menurut Jokowi, fokus pemerintahannya dalam 5 tahun ke depan adalah pembangunan sumber daya manusia. Hal itu secara lebih detail akan disampaikan dalam debat capres.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Terkini Lainnya

Iran Luncurkan Latihan Angkatan Laut di Rute Pelayaran Global

Iran Luncurkan Latihan Angkatan Laut di Rute Pelayaran Global

Internasional
Gubernur Sulut Beberkan Pencapaian 10 Program Prioritasnya

Gubernur Sulut Beberkan Pencapaian 10 Program Prioritasnya

Regional
Dua Perempuan Saudi Mengaku Kabur dan Dicegat di Bandara Hong Kong

Dua Perempuan Saudi Mengaku Kabur dan Dicegat di Bandara Hong Kong

Internasional
Anggota DPRD Buru Selatan Sengaja Menghilang karena Kecewa Dipecat

Anggota DPRD Buru Selatan Sengaja Menghilang karena Kecewa Dipecat

Megapolitan
Pejabat  yang Tembak Bocah 8 Tahun di Ambon Resmi Jadi Tersangka

Pejabat yang Tembak Bocah 8 Tahun di Ambon Resmi Jadi Tersangka

Regional
Setelah Serang Prabowo soal Penguasaan Lahan, Jokowi Juga Harus Terbuka

Setelah Serang Prabowo soal Penguasaan Lahan, Jokowi Juga Harus Terbuka

Nasional
Soal Senam di Sajadah, Bawaslu Jakbar Sebut Keterangan Saksi Beda dengan yang Viral di Medsos

Soal Senam di Sajadah, Bawaslu Jakbar Sebut Keterangan Saksi Beda dengan yang Viral di Medsos

Megapolitan
Memohon Agar Ambulans Dapat Lewat, Seorang Ibu di China Bersujud di Tengah Jalan

Memohon Agar Ambulans Dapat Lewat, Seorang Ibu di China Bersujud di Tengah Jalan

Internasional
Kabut Asap di Bengkalis, Warga Terserang Penyakit Batuk hingga Sesak Napas

Kabut Asap di Bengkalis, Warga Terserang Penyakit Batuk hingga Sesak Napas

Regional
Cuaca Buruk, KRL Tanah Abang-Rangkasbitung Gangguan Sinyal

Cuaca Buruk, KRL Tanah Abang-Rangkasbitung Gangguan Sinyal

Megapolitan
Sejumlah Tips Hadapi Banjir

Sejumlah Tips Hadapi Banjir

Megapolitan
Tipu 96.000 Jemaah Umrah, Istri Bos Abu Tours Divonis 19 Tahun Penjara

Tipu 96.000 Jemaah Umrah, Istri Bos Abu Tours Divonis 19 Tahun Penjara

Regional
Wapres Kalla Minta Para Gubernur Perbanyak Industri di Daerah

Wapres Kalla Minta Para Gubernur Perbanyak Industri di Daerah

Nasional
Diiringi Tangis Pilu, Puluhan Mahasiswa dan Masyarakat Tolak PLTU

Diiringi Tangis Pilu, Puluhan Mahasiswa dan Masyarakat Tolak PLTU

Regional
Disangka Penyelundup Manusia, Pembuat Film asal Jerman Dihajar Warga Rohingya

Disangka Penyelundup Manusia, Pembuat Film asal Jerman Dihajar Warga Rohingya

Internasional

Close Ads X