[KLARIFIKASI] Polemik Penggunaan Jasa Konsultan Asing Stan Greenberg

Kompas.com - 08/02/2019, 16:13 WIB
Pasangan calon presiden dan wakil presiden nomor urut 1, Joko Widodo dan Maruf Amin memberikan penjelasan saat debat pilpres pertama di Hotel Bidakara, Jakarta Selatan, Kamis (17/1/2019). Tema debat pilpres pertama yaitu mengangkat isu Hukum, HAM, Korupsi, dan Terorisme.KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Pasangan calon presiden dan wakil presiden nomor urut 1, Joko Widodo dan Maruf Amin memberikan penjelasan saat debat pilpres pertama di Hotel Bidakara, Jakarta Selatan, Kamis (17/1/2019). Tema debat pilpres pertama yaitu mengangkat isu Hukum, HAM, Korupsi, dan Terorisme.
klarifikasi

klarifikasi!

Berdasarkan verifikasi Kompas.com sejauh ini, ada yang perlu diluruskan terkait informasi ini.

KOMPAS.com — Presiden Joko Widodo dikabarkan menggunakan jasa konsultan politik asal Amerika Serikat, Stanley Bernard Greenberg, menjelang Pemilihan Presiden 2019.

Informasi ini awalnya berasal dari situs The Political Strategist, www.political-strategist.com.

Tim Kampanye Nasional (TKN) Joko Widodo-Ma'ruf Amin kemudian memberikan klarifikasi terkait informasi yang beredar tersebut.

Narasi yang beredar:

Sebuah situs bernama The Political Strategist menjadi perbincangan hangat di masyarakat menjelang Pilpres 2019. Dalam situs itu terdapat biografi tiga konsultan politik, salah satunya adalah Stan Greenberg.

Berdasarkan situs itu, Stan Greenberg merupakan konsultan politik, peneliti, dan penulis buku. Dia juga pendiri perusahaan riset dan kampanye politik bernama Quinlan Rosner Research.

Polemik muncul saat The Political Strategist menulis bahwa salah satu klien Stan Greenberg adalah Presiden RI Joko Widodo. Penjelasan dapat dilihat dalam tautan ini.

Informasi dalam situs ini kemudian ramai dibicarakan tak lama setelah Jokowi menuduh bahwa pasangan yang menjadi pesaingnya dalam Pilpres 2019 menggunakan konsultan asing. Jokowi tidak menyebut pihak yang dimaksud.

Namun, informasi yang ditampilkan dalam situs The Political Strategist dimanfaatkan sejumlah pihak untuk menyatakan bahwa Jokowi-lah yang selama ini menggunakan konsultan asing.

Penelusuran:

Juru Bicara Tim Kampanye Nasional (TKN) Joko Widodo-Ma'ruf Amin, Ace Hasan Syadzily, mengungkapkan bahwa adanya kabar Jokowi menggunakan konsultan asing diduga dari kubu Prabowo Subianto-Sandiaga Uno atau Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi.

"BPN Prabowo-Sandi kembali menebar hoaks. Walaupun diberi tambahan permintaan klarifikasi, jelas BPN menuduh Pak Jokowi memakai konsultan asing," ujar Ace, dikutip dari Tribunnews.com pada Rabu (6/2/2019).

Ace juga mengatakan bahwa isu mengenai penggunaan jasa Stan Greenberg telah beredar dalam Pilpres 2014. Namun, hingga saat ini belum ada bukti yang menyatakan bahwa Jokowi adalah klien Stan Greenberg.

Sementara itu, Juru Bicara Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi, Andre Rosiade, mengaku mengetahui kabar keterkaitan Jokowi dengan Greenberg melalui situs The Political Strategist.

Namun, Andre menyatakan bahwa dia tidak sedang menuduh Jokowi menggunakan konsultan asing.

"Kami menanyakan, meminta klarifikasi Pak Jokowi apakah pernah menggunakan jasa konsultan Amerika?" ujar Andre saat dihubungi Tribunnews.com pada Rabu (6/2/2019).

Andre berharap ada klarifikasi Jokowi terhadap isu tersebut sehingga tidak menimbulkan informasi yang simpang siur.

"Kami tidak ingin menuduh Pak Jokowi, tapi kita ingin mengklarifikasi isu yang beredar ini," ujar Andre.

Stan Greenberg sendiri sudah membantah bahwa dia pernah bekerja untuk Jokowi, baik untuk Pemilu 2014 atau Pemilu 2019.

"Tidak, saya tidak pernah bekerja dengannya," kata Greenberg melalui balasan e-mail, yang dikutip dari Tempo.co.

Kompas.com berupaya menelusuri informasi mengenai situs The Political Strategist. Berdasarkan informasi yang ditelusuri melalui domainbigdata.com, situs itu sudah ada sejak 7 Desember 2016 atau berusia 2 tahun 2 bulan.

Situs itu terdaftar melalui sebuah alamat IP yang berada di Chicago, Amerika Serikat.

Selain itu, berdasarkan data registrasi diketahui bahwa situs didaftarkan oleh seseorang yang beralamat di Yarmouth, Kanada.


HOAKS ATAU FAKTA?

Jika Anda mengetahui ada berita viral yang hoaks atau fakta, silakan klik tombol laporkan hoaks di bawah ini

closeLaporkan Hoaks checkCek Fakta Lain

Terkini Lainnya

Iran Luncurkan Latihan Angkatan Laut di Rute Pelayaran Global

Iran Luncurkan Latihan Angkatan Laut di Rute Pelayaran Global

Internasional
Gubernur Sulut Beberkan Pencapaian 10 Program Prioritasnya

Gubernur Sulut Beberkan Pencapaian 10 Program Prioritasnya

Regional
Dua Perempuan Saudi Mengaku Kabur dan Dicegat di Bandara Hong Kong

Dua Perempuan Saudi Mengaku Kabur dan Dicegat di Bandara Hong Kong

Internasional
Anggota DPRD Buru Selatan Sengaja Menghilang karena Kecewa Dipecat

Anggota DPRD Buru Selatan Sengaja Menghilang karena Kecewa Dipecat

Megapolitan
Pejabat  yang Tembak Bocah 8 Tahun di Ambon Resmi Jadi Tersangka

Pejabat yang Tembak Bocah 8 Tahun di Ambon Resmi Jadi Tersangka

Regional
Setelah Serang Prabowo soal Penguasaan Lahan, Jokowi Juga Harus Terbuka

Setelah Serang Prabowo soal Penguasaan Lahan, Jokowi Juga Harus Terbuka

Nasional
Soal Senam di Sajadah, Bawaslu Jakbar Sebut Keterangan Saksi Beda dengan yang Viral di Medsos

Soal Senam di Sajadah, Bawaslu Jakbar Sebut Keterangan Saksi Beda dengan yang Viral di Medsos

Megapolitan
Memohon Agar Ambulans Dapat Lewat, Seorang Ibu di China Bersujud di Tengah Jalan

Memohon Agar Ambulans Dapat Lewat, Seorang Ibu di China Bersujud di Tengah Jalan

Internasional
Kabut Asap di Bengkalis, Warga Terserang Penyakit Batuk hingga Sesak Napas

Kabut Asap di Bengkalis, Warga Terserang Penyakit Batuk hingga Sesak Napas

Regional
Cuaca Buruk, KRL Tanah Abang-Rangkasbitung Gangguan Sinyal

Cuaca Buruk, KRL Tanah Abang-Rangkasbitung Gangguan Sinyal

Megapolitan
Sejumlah Tips Hadapi Banjir

Sejumlah Tips Hadapi Banjir

Megapolitan
Tipu 96.000 Jemaah Umrah, Istri Bos Abu Tours Divonis 19 Tahun Penjara

Tipu 96.000 Jemaah Umrah, Istri Bos Abu Tours Divonis 19 Tahun Penjara

Regional
Wapres Kalla Minta Para Gubernur Perbanyak Industri di Daerah

Wapres Kalla Minta Para Gubernur Perbanyak Industri di Daerah

Nasional
Diiringi Tangis Pilu, Puluhan Mahasiswa dan Masyarakat Tolak PLTU

Diiringi Tangis Pilu, Puluhan Mahasiswa dan Masyarakat Tolak PLTU

Regional
Disangka Penyelundup Manusia, Pembuat Film asal Jerman Dihajar Warga Rohingya

Disangka Penyelundup Manusia, Pembuat Film asal Jerman Dihajar Warga Rohingya

Internasional

Close Ads X