Tak Mau Data Diri Dipublikasi, Caleg Dinilai Tak Beri Pendidikan Politik

Kompas.com - 08/02/2019, 12:08 WIB
Peneliti Forum Masyarakat Peduli Parlemen (Formappi) Lucius Karus saat ditemui di kantor Formappi, Matraman, Jakarta Pusat, Selasa (22/5/2018). KOMPAS.com/KRISTIAN ERDIANTOPeneliti Forum Masyarakat Peduli Parlemen (Formappi) Lucius Karus saat ditemui di kantor Formappi, Matraman, Jakarta Pusat, Selasa (22/5/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Peneliti Forum Masyarakat Peduli Parlemen (Formappi) Lucius Karus menilai, calon anggota legislatif ( caleg) yang enggan terbuka soal data dirinya tak memberikan pendidikan politik yang baik.

Sebelumnya, Komisi Pemilihan Umum (KPU) mencatat sebanyak 2.049 caleg tidak membuka data pribadinya kepada publik melalui situs infopemilu.kpu.go.id.

Menurut Lucius, hal ini membuat publik menjadi tak terdorong untuk mencari informasi tentang kualitas caleg.

"Tak ada semangat pendidikan politik untuk mendorong terpilihnya wakil rakyat berkualitas dan berintegritas," kata Lucius kepada Kompas.com, Kamis (7/2/2019) malam.


Baca juga: KPU Disarankan Tak Tunggu Persetujuan Caleg untuk Publikasikan Data Diri

Ia menilai, masyarakat kehilangan medium untuk mencari informasi soal caleg karena data yang tercantum pada situs KPU hanya sebagai formalitas.

"Saya kira data di KPU itu hanya formalitas belaka. Enggak ada gunanya untuk dijadikan referensi kuat bagi pemilih. Itu hanya semacam sarana ala kadarnya untuk sekadar mengetahui berapa jumlah caleg yang disediakan parpol," kata Lucius.

Lucius mencatat, hal itu berbeda ketika Pemilu 2014 yang mencantumkan informasi mengenai pekerjaan para caleg dengan cukup detil.

Tak hanya soal informasi pekerjaan, Lucius berpandangan, pengalaman organisasi para caleg juga kurang mendapat perhatian untuk dipublikasikan pada Pemilu 2019.

Sebelumnya, KPU mengungkapkan sebanyak 2.049 caleg tidak membuka data pribadinya ke publik.

Baca juga: Peserta dan Penyelenggara Pemilu 2019 Diminta Waspadai Kebocoran Data

Artinya, dalam situs infopemilu.kpu.go.id, caleg tersebut tidak mencantumkan sejumlah informasi seperti riwayat pendidikan, riwayat organisasi, riwayat pekerjaan, hingga status khusus (terpidana/mantan/bukan mantan terpidana).

"Kami mencatat ada 2.049 dari 8.037 caleg yang kemudian tidak membuka profil atau data pribadinya," kata Komisioner KPU, Ilham Saputra dalam diskusi bertajuk 'Telaah Keterbukaan Data Profil Caleg DPR RI di Pemilu 2019' di kantor KPU, Menteng, Jakarta Pusat, Kamis (7/2/2019).

Halaman:
Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X