KPK Optimistis Polisi Serius Usut Pelaku Penganiayaan Pegawainya

Kompas.com - 04/02/2019, 16:00 WIB
Juru Bicara KPK Febri Diansyah DYLAN APRIALDO RACHMAN/KOMPAS.comJuru Bicara KPK Febri Diansyah

JAKARTA, KOMPAS.com - Juru Bicara Komisi Pemberantasan Korupsi ( KPK) Febri Diansyah optimistis Polda Metro Jaya akan bekerja maksimal dalam menangani dugaan penganiayaan dua pegawainya.

Kedua pegawai KPK diduga dianiaya oleh sejumlah orang di Hotel Borobudur, Jakarta, Minggu (3/2/2019) dini hari. Pada waktu itu, keduanya ditugaskan mengecek ke lapangan terkait informasi adanya indikasi tindak pidana korupsi.

KPK sudah melaporkan dugaan penganiayaan ini ke Polda Metro Jaya, Minggu sore.

"Setelah dilaporkan akan ditangani oleh Jastanras Krimum Polda Metro Jaya. Kami percaya, Polda Metro Jaya akan menangani ini secara maksimal. Karena pengalaman Ditkrimum itu sudah cukup sering kita dengar dalam menangani para pelaku penganiayaan atau kejahatan sejenis," kata Febri di Gedung Merah Putih, KPK, Jakarta, Senin (4/2/2019).


Dalam pelaporan, KPK juga menyampaikan informasi identitas terduga pelaku kepada kepolisian. Salah satunya dalam bentuk informasi visual berupa foto. Proses visum, kata Febri, juga sudah dijalani kedua pegawainya.

Baca juga: Fakta Seputar Dugaan Penganiayaan Dua Pegawai KPK yang Diketahui Sejauh Ini...

"Kami berharap penanganan segera dilakukan karena kemarin informasi visual sudah kami berikan. Visum sudah dilakukan terhadap pegawai yang dianiaya tersebut dan tentu (hasilnya) akan disampaikan kepada pihak Polri," kata dia.

Selain itu, dugaan penganiayaan juga terjadi di tempat publik, serta ada banyak saksi yang dinilainya melihat peristiwa tersebut. Ia yakin itu membuat polisi bisa bergerak cepat dalam penanganan kasus ini.

"Kita tunggu bersama hasil investigasi dari Polri. Kami pandang tim dari Polri semoga bisa lebih cepat menemukan pelaku itu," kata dia.

Di sisi lain, KPK mengevaluasi standar operasional prosedur (SOP) pengamanan internal.

"Kami melakukan review juga ke dalam ya, karena kejadian waktu itu lebih dari jam 12 malam (Minggu dini hari), berapa orang yang ada di sana saat itu dan juga kondisi atau lokasi yang bisa bersifat kasuistik, jadi perlu di-review satu per satu, proses itu dilakukan di dalam," katanya.

Rencana pembentukan unit khusus di bidang pengamanan juga terus berproses. Saat ini, KPK menyusun rencana kerja pengamanan lebih rinci.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X