Jelang Debat Kedua Pilpres, Isu Infrastruktur Energi Dinilai Belum Tersentuh

Kompas.com - 03/02/2019, 16:19 WIB
Pasangan calon presiden dan wakil presiden nomor urut 1, Joko Widodo dan Maruf Amin beserta pasangan calon presiden dan wakil presiden nomor urut 2, Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno berjabat tangan setelah debat pilpres pertama di Hotel Bidakara, Jakarta Selatan, Kamis (17/1/2019). Tema debat pilpres pertama yaitu mengangkat isu Hukum, HAM, Korupsi, dan Terorisme.KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Pasangan calon presiden dan wakil presiden nomor urut 1, Joko Widodo dan Maruf Amin beserta pasangan calon presiden dan wakil presiden nomor urut 2, Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno berjabat tangan setelah debat pilpres pertama di Hotel Bidakara, Jakarta Selatan, Kamis (17/1/2019). Tema debat pilpres pertama yaitu mengangkat isu Hukum, HAM, Korupsi, dan Terorisme.

JAKARTA, KOMPAS.com - Manajer Advokasi Publish What You Pay (PWYP) Indonesia Aryanto Nugroho menilai topik tentang infrastruktur energi masih belum mendapat perhatian dari kedua paslon jelang debat kedua.

Debat kedua Pemilihan Presiden ( Pilpres) 2019 membicarakan 4 topik, yaitu energi, pangan, infrastruktur, sumber daya alam, dan lingkungan hidup.

"Termasuk kita bicara soal infrastruktur energi, ini masih menjadi PR (Pekerjaan Rumah)," tutur Aryanto saat acara diskusi bertajuk "Menyigi Visi Misi Calon Presiden 2019", di kantornya, Jakarta Selatan, Minggu (3/1/2019).


Baca juga: Timses Paslon Diminta Sosialisasikan Visi Misi Terkait Topik Debat Kedua

Menurutnya, terdapat beberapa isu penting dalam topik infrastruktur energi yang perlu dibahas kedua paslon.

Pertama, Aryanto menyebutkan soal kilang minyak dan gas. Padahal, kilang dibutuhkan agar Indonesia bisa memproduksi migas sehingga tidak perlu mengimpor.

"Kalau kita bicara infrastruktur migas, persoalan utamanya adalah kilang. Karena dengan tidak adanya kilang berarti impor minyak kita luar biasa," jelasnya.

Tak hanya permasalahan di hulu, Aryanto menilai hilirisasi juga menjadi salah satu masalah saat ini.

Baca juga: BPN Prabowo-Sandiaga Sebut Debat soal Infrastruktur Tak Untungkan Jokowi

Ia menyebutkan bahwa pengelolaan industri di sektor hilir masih belum terfokus. Migas yang dihasilkan belum jelas akan dimanfaatkan untuk apa selain di dalam negeri.

Kemudian, ego sektoral membuat industri yang memproduksi minyak dan gas tidak bersinergi dengan industri di hilir untuk mengelola hasil tersebut.

Halaman:
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
komentar di artikel lainnya
Close Ads X