Jokowi: Saya Sudah 4 Tahun Ini Dimaki, Direndahkan, Dihina, Difitnah...

Kompas.com - 01/02/2019, 19:47 WIB
Presiden Joko Widodo (kiri) mengikuti potong rambut massal di area wisata Situ Bagendit, Garut, Jawa Barat, Sabtu (19/1/2019). ANTARA FOTO/Puspa Perwitasari/foc. PUSPA PERWITASARIPresiden Joko Widodo (kiri) mengikuti potong rambut massal di area wisata Situ Bagendit, Garut, Jawa Barat, Sabtu (19/1/2019). ANTARA FOTO/Puspa Perwitasari/foc.

REMBANG, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo mengklarifikasi sejumlah isu miring yang menerpa dirinya di acara "Sarang Berzikir" di Pondok Pesantren Al-Anwar, Kelurahan Karangmangu, Kecamatan Sarang, Kabupaten Rembang, Jawa Tengah.

"Saya sudah empat tahun ini, entah direndahkan, entah dimaki, entah dihina, entah difitnah, saya diem saja. Sabaaarr, sabaaarr ya Allah. Saya hanya begitu," ujar Jokowi, Jumat (1/2/2019).

"Tapi kan kadang-kadang juga perlu saya jawab. Masak empat tahun dibilang PKI, saya diem? Dibilang anti-ulama masak saya diem? Dibilang kriminalisasi ulama masak saya diem? Saya jawab sekarang," lanjut dia.

Mengenai tuduhan bahwa ia adalah PKI, Jokowi membantahnya. Ia menyebut, isu itu tidak logis. Sebab, PKI dinyatakan jadi organisasi terlarang tahun 1965/1966. Sementara, Jokowi baru lahir tahun 1961, empat tahun sebelum PKI dibubarkan oleh negara.

Baca juga: Timses Jokowi Minta Polisi Tak Berhenti pada Ratna Sarumpaet

"Artinya saya masih balita. Enggak ada yang namanya PKI balita itu enggak ada," ujar Jokowi.

Isu miring selanjutnya, yakni soal Jokowi anti-ulama. Jokowi juga tidak habis pikir dengan tudingan tersebut. Sebab, dalam setiap kunjungannya, ia selalu menyempatkan diri bersilaturahim dengan kiai, ulama dan para santri di pondok pesantren.

"Kemudian yang tanda tangan Perpres Hari Santri Nasional itu siapa? Masak ada anti-ulama tanda tangan hari santri sih? Logikanya harus kita pakai. Kalau kata Cak Lontong, mikir, mikir, mikir," lanjut Jokowi.

Terakhir, yakni isu bahwa Jokowi serta pemerintahannya mengkriminalisasi ulama.

Baca juga: Saat Jokowi Curhat soal Tudingan PKI, Jemaah Teriak Tuduhan Itu Bohong dan Hoaks

"Ulama mana yang dikriminalisasi? Yang namanya kriminalisasi itu, tidak punya kasus hukum, kemudian masuk ke sel," ujar Jokowi.

"Kalau ada kasus hukumnya, ada yang melaporkannya, aparat lalu melakukan penyidikan, dibawa ke lembaga yudikatif, ya memutuskan pengadilan. Kalau memang dianggap tidak salah, ya bebas," lanjut dia.

Sekali lagi, Jokowi meminta umat Islam tidak langsung percaya dengan isu yang beredar. Apalagi tidak jelas sumbernya. Semua informasi harus dicek kebenarannya. Ia mengatakan, klarifikasinya ini bukan bentuk kemarahan.

"Ini logikanya gampang-gampang saja ya saya menjawab. Saya menjawab enteng-enteng saja. Bukan marah loh ini, saya hanya menjawab," kata Jokowi.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X