Kronologi Penangkapan Penyebar Hoaks Demo Buruh di Morowali

Kompas.com - 31/01/2019, 11:47 WIB
Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigjen Pol Dedi Prasetyo di Gedung STIK-PTIK, Jakarta Selatan, Selasa (29/1/2019). KOMPAS.com/Reza JurnalistonKepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigjen Pol Dedi Prasetyo di Gedung STIK-PTIK, Jakarta Selatan, Selasa (29/1/2019).
Penulis Devina Halim
|

JAKARTA, KOMPAS.com — Penyebar berita bohong atau hoaks terkait demonstrasi buruh di Morowali yang dikaitkan dengan tenaga kerja asing (TKA) asal China telah ditangkap pihak kepolisian di Cengkareng pada Selasa (29/1/2019).

Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karo Penmas) Divisi Humas Polri Brigadir Jenderal (Pol) Dedi Prasetyo menjelaskan, penyidik awalnya melakukan penelusuran terhadap akun pelaku.

Hasilnya, diketahui bahwa akun yang digunakan untuk menyebarkan hoaks tersebut adalah akun pribadi pelaku.


"Hasil profilling Unit IV Subdit II Dit tipidsiber Bareskrim, akun Facebook I adalah akun asli terlihat dari history postingan," kata Dedi melalui keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Kamis (31/1/2019).

Setelah penelusuran lebih lanjut, penyidik menemukan alamat tempat pelaku berjualan batagor di kawasan Cengkareng. Kemudian, pelaku ditangkap di tempat ia berjualan.

Baca juga: Polisi Tangkap Penyebar Hoaks Demonstrasi Buruh di Morowali

"Pada hari Selasa tanggal 29 Januari 2019, sekitar pukul 16.00 WIB bertempat di Cengkareng Barat, Jakarta Barat, telah dilakukan penangkapan terhadap tersangka I yang telah melakukan tindak pidana menyebarkan berita bohong (hoaks) video demo buruh di Morowali, Sulawesi Tengah," terangnya.

Diketahui bahwa motif pelaku menyebarkan hoaks tersebut adalah mengimbau agar tenaga kerja lokal dan asing diperlakukan adil.

Dari hasil penggeledahan terhadap pelaku, polisi menyita sebuah smartphone.

Atas tindakannya itu, pelaku dijerat dengan Pasal 14 Ayat (2) dan/atau Pasal 15 Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1946 tentang KUHP. Ancaman hukuman terhadap tersangka yaitu hukuman penjara maksimal 3 tahun.

Baca juga: Ini Motif Penyebar Hoaks Demonstrasi Buruh di Morowali

Sebelumnya, beredar kabar mengenai adanya aksi demonstrasi yang dilakukan oleh para karyawan PT Indonesia Morowali Industrial Park (IMIP) pada Kamis (24/1/2019).

Adapun kabar ini diunggah dalam bentuk video di media sosial Twitter dan situs berbagi video di YouTube pada Kamis (24/1/2019).

Dalam narasi yang dicantumkan dalam video, disebutkan bahwa demonstrasi terjadi akibat ketimpangan penghasilan atau gaji antara pekerja lokal dengan tenaga kerja asing, terutama asal China.

Namun, pihak perusahaan memberikan klarifikasi atas kabar bohong dan disinformasi yang beredar tersebut.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X