Alasan Para Caleg Milenial Ikut Perebutkan Kursi Wakil Rakyat...

Kompas.com - 29/01/2019, 08:19 WIB
Ilustrasi KOMPASIlustrasi

JAKARTA, KOMPAS.com - Sejumlah politisi muda, generasi milenial, masuk dalam deretan calon anggota legislatif yang bertarung dalam Pemilihan Umum 2019.

Dari sisi pengalaman, mereka kalah jauh dari para politisi senior yang telah bertarung berulang kali dalam pemilu.

Meski belum dikenal, beberapa caleg muda yang diwawancara Kompas.com, mengaku tak patah semangat. Mengapa mereka mau bersusah payah maju ke parlemen dan menghadapi berbagai tantangan?

Dua caleg muda, Rian Ernest dari Partai Solidaritas Indonesia (PSI) dan Faldo Maldini dan Partai Amanat Nasional (PAN) berbagi pandangan mereka.

Baca juga: Cerita Caleg Milenial Bersaing Suara dengan Para Senior di Dapil...

Caleg muda dari PSI dan PAN, Rian Ernest (kiri) dan Faldo Maldini (kanan).Instagram Caleg muda dari PSI dan PAN, Rian Ernest (kiri) dan Faldo Maldini (kanan).
"Caleg milenial itu lahir di alam yang berbeda dari politisi yang lebih senior. Kebanyakan dari kami paling tidak pernah merasakan era diktator dan era kebebasan," ujar Rian kepada Kompas.com, Senin (28/1/2019).

Menurut dia, caleg milenial punya kelebihan, yaitu membandingkan dua era itu dengan cara pandang yang lebih ideal. 

Rian menilai, caleg-caleg milenial cenderung lebih idealis dalam menghadapi sebuah persoalan.

Harapannya, mereka bisa menawarkan solusi paling baik jika duduk di kursi parlemen nanti.

Baca juga: Cerita Caleg: Terjun ke Wilayah Pelosok hingga Sempat Salah Kaprah

 

Pendapat Faldo Maldini berbeda lagi, tetapi melengkapi jawaban Rian.

Caleg dari daerah pemilihan Jawa Barat V ini berpendapat, ada isu-isu pada zaman sekarang yang hanya bisa dipahami generasi milenial.

Halaman:
Baca tentang


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X