Debat Pertama Capres-Cawapres "Kering" dan Pelit Apresiasi

Kompas.com - 18/01/2019, 12:28 WIB
Pasangan calon presiden dan wakil presiden nomor urut 1, Joko Widodo dan Maruf Amin (kiri) beserta pasangan calon presiden dan wakil presiden nomor urut 2, Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno (kanan) memberikan penjelasan saat debat pilpres pertama di Hotel Bidakara, Jakarta Selatan, Kamis (17/1/2019). Tema debat pilpres pertama yaitu mengangkat isu Hukum, HAM, Korupsi, dan Terorisme. KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGPasangan calon presiden dan wakil presiden nomor urut 1, Joko Widodo dan Maruf Amin (kiri) beserta pasangan calon presiden dan wakil presiden nomor urut 2, Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno (kanan) memberikan penjelasan saat debat pilpres pertama di Hotel Bidakara, Jakarta Selatan, Kamis (17/1/2019). Tema debat pilpres pertama yaitu mengangkat isu Hukum, HAM, Korupsi, dan Terorisme.

JAKARTA, KOMPAS.com - Analis sosial politik dari Universitas Islam Indonesia (UIN) Syarif Hidayatullah Jakarta, Ubedilah Badrun, menilai debat pertama capres cawapres "kering" dan hanya sedikit yang menarik.

"Seperti diduga sebelumnya, debat capres-cawapres sesi pertama berlangsung tidak menarik dan kering karena minus spontanitas," kata Ubedilah kepada Kompas.com, Jumat (18/1/2019).

Baca juga: Respons Positif dan Negatif Warganet Saat Debat Pertama Versi PoliticaWave

Ubedilah menjelaskan, kedua kandidat kurang spontas dalam menyampaikan pandangan dan cenderung bergantung pada kertas contekan masing-masing. Contohnya pasangan nomor urut 01, Joko Widodo-Ma'ruf Amin, yang terlihat tidak percaya diri.

Peneliti sosial politik Universitas Negeri Jakarta (UNJ) Ubedilah Badrun dalam sebuah diskusi Dramaturgi Ahok di kawasan Cikini, Jakarta Pusat, Sabtu (13/5/2017).  KOMPAS.com/Kristian Erdianto Peneliti sosial politik Universitas Negeri Jakarta (UNJ) Ubedilah Badrun dalam sebuah diskusi Dramaturgi Ahok di kawasan Cikini, Jakarta Pusat, Sabtu (13/5/2017).

"Kurang spontan dan bergantung contekan ini efek dari kisi-kisi pertanyaan yang sudah dibocorkan Komisi Pemilihan Umum (KPU)," tuturnya.

Selain itu, lanjut Ubedilah, ketidakmenarikan juga terjadi dari minimnya perspektif dan penguasaan kedua kandidat terkait isu hukum, hak asasi manusia (HAM), korupsi, dan terorisme. Hal itu terlihat dari narasi yang terbatas karena tidak dieksplorasi keduanya.

Baca juga: Fadli Zon Nilai Jokowi Terlalu Dominan Dalam Debat

Menurut dia, ketidakmenarikan ada di kedua kandidat. Dari persoalan mendasar pelanggaran HAM misalnya, masyarakat tidak mendapatkan penjelasan yang utuh dari kedua kandidat.

"Keduanya normatif dan tidak menukik. Termasuk soal korupsi yang sudah menjadi kejahatan luar biasa, masyarakat tidak mendapatkan gagasan dari kedua kandidat tentang cara-cara luar biasa dalam menangani kasus korupsi," ungkapnya kemudian.

Baca juga: Hidayat Nur Wahid: Debat Pilpres 2014 Lebih Greget Ketimbang Semalam

Di sisi lain, seperti diungkapkan Ubedilah, kedua capres, Jokowi dan Prabowo, terlihat pelit dalam memberikan apresiasi. Itu terlihat saat sesi terakhir debat pertama.

"Moderator beberapa kali mengingatkan bahwa pernyataan di sesi terakhir diharapkan agar kedua capres memberikan apresiasi. Tetapi Jokowi dan Prabowo tidak memberikan apresiasi dan terlihat keduanya berwatak pelit," pungkasnya.

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X