Jelang Pemilu 2019, Polri Ajak Mahasiswa Perangi Hoaks - Kompas.com

Jelang Pemilu 2019, Polri Ajak Mahasiswa Perangi Hoaks

Kompas.com - 15/01/2019, 11:21 WIB
Wakil Kepala Satuan Tugas Nusantara Brigjen Pol Fadil Imran saat membuka seminar nasional dengan tema “Anti Hoaks:Jangan Ada Hoaks Diantara Kita,” di Universitas Nasional, Jakarta Selatan, Selasa (15/1/2019).Reza Jurnaliston Wakil Kepala Satuan Tugas Nusantara Brigjen Pol Fadil Imran saat membuka seminar nasional dengan tema “Anti Hoaks:Jangan Ada Hoaks Diantara Kita,” di Universitas Nasional, Jakarta Selatan, Selasa (15/1/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Polri mengajak mahasiswa ikut andil memerangi berita bohong atau hoaks jelang Pemilu 2019.

Wakil Kepala Satuan Tugas Nusantara Brigjen Pol Fadil Imran meminta mahasiswa untuk mengecek informasi atau berita yang diduga hoaks.

“Yang pertama jika ada berita hoaks, cek dan ricek. Cek sumbernya maupun siapa orang yang memberitakan,” ujar Fadil saat membuka seminar nasional dengan tema “Anti Hoaks:Jangan Ada Hoaks di antara Kita,” di Universitas Nasional, Jakarta Selatan, Selasa (15/1/2019).

Baca juga: Hoaks 7 Kontainer Surat Suara, Ini Peran 5 Tersangka yang Ditangkap

Selain itu, Fadil meminta mahasiswa untuk tidak hanya percaya pada satu sumber ketika membaca atau mendengar informasi di media sosial. 

Ia menganjurkan, para mahasiswa untuk langsung mencari pemberitaan yang bersifat konfirmasi ke media arus utama atau mainstream. Hal itu dilakukan untuk mendapatkan informasi yang utuh.

Lalu, kata Fadil, salah satu langkah memerangi hoaks adalah melaporkan berita-berita yang diduga atau sudah dipastikan bohong kepada pihak yang berwenang.

“Laporkan jika ada konten di media sosial yang menurut adik-adik mahasiswa mengandung berita-berita bohong yang dapat memecah belah bangsa ini, yang dapat mengganggu rasa aman,” kata Fadil.

Baca juga: Video: Hoaks Sepekan, 7-12 Januari 2018

Pada kesempatan itu, Fadil juga mengingatkan kepada mahasiswa untuk memanfaatkan hak poltik pada Pemilu 2019.

“Ingat pada 17 April (2019) nanti datang jangan golput. Berperan aktif dalam menjaga stabilitas keamanan, damai, dan sejuk menjelang pada saat dan setelah pemilu. Ini yang kami harapkan dari satgas Nusantara,” kata Fadil.

“Mahasiswa saya harap tetap menjadi pendingin, mendinginkan, dan berpikir rasional,” sambung Fadil. 

Satgas Nusantara dibentuk Polri untuk menangani berita-berita bohong atau ujaran kebencian, penghinaan, serta penyalahgunaan media sosial selama Pemilu 2019. Satgas ini juga berperan untuk mendinginkan tensi panas menjelang pemilu.

Satgas Nusantara membawahi empat subsatgas yang membidangi kemitraan, menajemen media, manajemen sosial dan penegakan hukum.


Terkini Lainnya


Close Ads X