Jokowi: Jangan Sampai Ada yang Bilang Indonesia Bubar, Enggak Ada!

Kompas.com - 12/01/2019, 20:07 WIB
Presiden Joko Widodo (Jokowi) memberikan keterangan pers usai menghadiri acara Silaturahmi Nasional (Silatnas) Keluarga Besar Pengemudi Online di Jakarta International Expo Kemayoran, Jakarta, Sabtu (12/1/2019).KOMPAS.com/MURTI ALI LINGGA Presiden Joko Widodo (Jokowi) memberikan keterangan pers usai menghadiri acara Silaturahmi Nasional (Silatnas) Keluarga Besar Pengemudi Online di Jakarta International Expo Kemayoran, Jakarta, Sabtu (12/1/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Calon presiden nomor urut 01 Joko Widodo mengaku kesal jika ada pihak -pihak yang menebarkan pesimisme di masyarakat.

Menurut Jokowi, Indonesia menghadapi tantangan yang luar biasa besar ke depan. Tantangan tersebut hanya dapat dilewati apabila bangsa Indonesia mengedepankan optimistis.

"Negara sebesar Indonesia ini tantangannya besar, banyak. Tapi kita tidak boleh lemah, tidak boleh takut terhadap tantangan dan rintangan," ujar Jokowi dalam acara deklarasi dukungan alumni sejumlah universitas negeri di Indonesia yang digelar di Plaza Tenggara, Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta Pusat, Sabtu (12/1/2019).

"Kita harus optimistis, kita harus optimistis, harus optimistis. Jangan sampai ada pesimisme di antara kita," lanjut dia.

Baca juga: Jokowi: Belum Punya Pengalaman Langsung Mengelola Negara, Butuh Waktu Belajar Berapa Tahun?

 

Kemudian, Jokowi menyinggung soal pernyataan yang menyebutkan bahwa Indonesia bisa bubar dan punah. Pernyataan ini pernah diungkapkan calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto.

"Jangan sampai ada yang bilang Indonesia bubar, enggak ada. Jangan sampai ada yang bilang Indonesia punah, enggak ada. Tidak ada. Saya kadang jengkel dan marah untuk hal-hal seperti itu," kata Jokowi.

Pernyataan Jokowi tersebut mendapatkan tepuk tangan dari para pendukungnya.

Jokowi menekankan, sesulit apa pun rintangan yang dihadapi, bangsa Indonesia harus tetap optimistis.

Bangsa Indonesia harus berusaha keluar dari permasalahan dan harus tetap bersama-sama menjaga persatuan dalam membangun negeri.

Baca juga: Hadiri Deklarasi Dukungan dari Alumni Universitas Negeri, Jokowi Kayuh Sepeda Bambu

Diberitakan, Prabowo sebelumnya menyebut ada kajian-kajian yang dilakukan di negara lain bahwa Indonesia akan bubar pada 2030 mendatang.

Potongan video pidato Prabowo itu pun diunggah di akun Facebook dan Twitter resmi Partai Gerindra dan menjadi viral di dunia maya.

"Saudara-saudara! Kita masih upacara, kita masih menyanyikan lagu kebangsaan, kita masih pakai lambang-lambang negara, gambar-gambar pendiri bangsa masih ada di sini. Tetapi, di negara lain mereka sudah bikin kajian-kajian, di mana Republik Indonesia sudah dinyatakan tidak ada lagi tahun 2030," kata Prabowo dalam video tersebut.

Namun, Prabowo tidak menyebut kajian apa yang ia maksud.



Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Terkini Lainnya


Close Ads X