Wakil Ketua TKN Jokowi-Ma'ruf Jadi Dubes RI untuk Lebanon

Kompas.com - 07/01/2019, 14:40 WIB
Wakil Ketua Tim Kampanye Nasional Jokowi-Maruf yang juga politisi Partai Golkar, Hajriyanto Y Thohari, usai dilantik sebagai Dubes Lebanon, Senin (7/1/2019).KOMPAS.com/Ihsanuddin Wakil Ketua Tim Kampanye Nasional Jokowi-Maruf yang juga politisi Partai Golkar, Hajriyanto Y Thohari, usai dilantik sebagai Dubes Lebanon, Senin (7/1/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo melantik 16 Duta Besar Luar Biasa dan Berkuasa Penuh Republik Indonesia di Istana Negara, Jakarta, Senin (7/1/2019).

Salah satu yang dilantik adalah Wakil Ketua Tim Kampanye Nasional Jokowi-Ma'ruf yang juga politisi Partai Golkar, Hajriyanto Y Thohari.

Namun, Hajriyanto tak merasa penunjukannya ini sebagai bentuk balas jasa atau bagi-bagi jabatan dari Jokowi.

"Saya sebetulnya melihat itu tidak ada kaitannya sama sekali," kata Hajriyanto usai pelantikan.


Wakil Ketua Dewan Pakar Partai Golkar ini meyakini penunjukkannya sebagai Dubes Lebanon didasari aspek profesionalitas.

Ia mengungkapkan, sudah lama diminta bersiap untuk menjadi Dubes Lebanon, jauh sebelum penyusunan timses Jokowi-Ma'ruf. Namun, permintaan formal baru datang dari Kementerian Luar Negeri pada Bulan November lalu.

"Dan karena itu, itu jauh dari bagi-bagi dan sebetulnya itu sudah cukup lama sebelum ada musim-musim timses saya sudah diminta untuk itu tetapi baru sungguh-sungguh dan mendesak baru awal November," kata dia.

Baca juga: Jokowi Lantik 16 Dubes di Istana Negara

Hajriyanto pun memastikan ia akan melepas jabatan di Golkar dan TKN Jokowi-Ma'ruf setelah resmi dilantik hari ini. Selain itu, Hajriyanto juga akan nonaktif dari pengurus Pimpinan Pusat Muhammadiyah.

"Dengan dilantik pada hari ini otomatis kami berada pada posisi yang sebagai aparat penyelenggara negara yang ada aturan-aturan tersendiri dan saya mengikuti aturan-aturan yang sudah disepakati bersama sebagai bagian dari rule of the game pelaksanaan pemilu yang luber jurdil," kata dia.

Sebagai dubes Lebanon, Hajriyanto mengaku akan terus memantapkan langkah Indonesia dalam menjaga ketertiban dunia.

"Kalau ditempat-tempat yang lain keterlibatan Indonesia itu tidak langsung. Tapi di Lebanon ini betul-betul keterlibatan langsung dan ikut melaksanakan ketertiban dunia dengan menjaga perdamaian di sana," kata dia.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


PenulisIhsanuddin
EditorKrisiandi
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Jokowi Menikmati Minggu Malam dengan Menyantap Pho di TIS Square Tebet

Jokowi Menikmati Minggu Malam dengan Menyantap Pho di TIS Square Tebet

Nasional
Minggu Malam, Jokowi dan Keluarga Nongkrong di TIS Square Tebet

Minggu Malam, Jokowi dan Keluarga Nongkrong di TIS Square Tebet

Nasional
Jaksa Terjerat Suap, Jaksa Agung Minta Jangan Digeneralisasi

Jaksa Terjerat Suap, Jaksa Agung Minta Jangan Digeneralisasi

Nasional
Demi Cegah Kebakaran Hutan, Pemerintah Diminta Evaluasi Izin Konsesi Lahan

Demi Cegah Kebakaran Hutan, Pemerintah Diminta Evaluasi Izin Konsesi Lahan

Nasional
Walhi Kalteng: Kami Tak Minta Ganti Rugi, tetapi Minta Pemerintah Jalankan Kewajiban

Walhi Kalteng: Kami Tak Minta Ganti Rugi, tetapi Minta Pemerintah Jalankan Kewajiban

Nasional
Kejati DKI Jakarta Terima Barang Bukti dan 218 Tersangka Kasus Kerusuhan 21-22 Mei

Kejati DKI Jakarta Terima Barang Bukti dan 218 Tersangka Kasus Kerusuhan 21-22 Mei

Nasional
Walhi Tuntut Pemerintah Bangun Rumah Sakit Khusus bagi Korban Karhutla

Walhi Tuntut Pemerintah Bangun Rumah Sakit Khusus bagi Korban Karhutla

Nasional
Sesepuh Kejaksaan Harap Jaksa Agung Selanjutnya dari Internal dan Bukan Politisi

Sesepuh Kejaksaan Harap Jaksa Agung Selanjutnya dari Internal dan Bukan Politisi

Nasional
[POPULER DI KOMPASIANA] Risalah Hoaks Kabinet Jokowi-Ma'ruf | Istri Dipaksa Melayani Suami | Berhentilah Nyinyir Drama Korea

[POPULER DI KOMPASIANA] Risalah Hoaks Kabinet Jokowi-Ma'ruf | Istri Dipaksa Melayani Suami | Berhentilah Nyinyir Drama Korea

Nasional
Ditolak PKB, Waketum PAN Sebut soal Kabinet Hak Prerogatif Presiden

Ditolak PKB, Waketum PAN Sebut soal Kabinet Hak Prerogatif Presiden

Nasional
MPR Minta Sistem Presidensial Diperkuat

MPR Minta Sistem Presidensial Diperkuat

Nasional
Lewat Ludruk, MPR Sosialisasikan Empat Pilar ke Masyarakat Sumenep

Lewat Ludruk, MPR Sosialisasikan Empat Pilar ke Masyarakat Sumenep

Nasional
Hari Anak, Ini Pesan Kepala BKKBN untuk Orangtua...

Hari Anak, Ini Pesan Kepala BKKBN untuk Orangtua...

Nasional
Polisi Kejar 5 Terduga Provokator dan Pelaku Bentrok Mesuji

Polisi Kejar 5 Terduga Provokator dan Pelaku Bentrok Mesuji

Nasional
Susi: Kalau Minum Pakai Sedotan Plastik, Malu-maluin...

Susi: Kalau Minum Pakai Sedotan Plastik, Malu-maluin...

Nasional
Close Ads X