Aria Bima Ajak Andi Arief Sudahi Tindakan yang Bikin Gaduh

Kompas.com - 04/01/2019, 20:22 WIB
Direktur Program Tim Kampanye Nasional Jokowi-Maruf Amin, Aria Bima di Solo, Jawa Tengah, Minggu (23/12/2018). KOMPAS.com/LABIB ZAMANIDirektur Program Tim Kampanye Nasional Jokowi-Maruf Amin, Aria Bima di Solo, Jawa Tengah, Minggu (23/12/2018).
Penulis Devina Halim
|
Editor Krisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com - Politisi Aria Bima, secara pribadi mengajak Wakil Sekretaris Jenderal Partai Demokrat Andi Arief agar menyudahi tindakan yang dapat memperkeruh situsi menjelang pemilu.

Hal itu diungkapkan Aria menanggapi beberapa informasi bohong atau hoaks yang melibatkan Andi Arief.

Salah satunya, Andi lewat akun Twitter-nya @AndiArief__, menyebut bahwa rumahnya di Lampung digeruduk aparat kepolisian, Jumat (4/1/2019). Pihak kepolisian membantah informasi tersebut.

Baca juga: Pakar Hukum Sebut Tweet Andi Arief Tidak Penuhi Unsur Pidana

"Aku sebagai temannya Andi mengajak supaya kita sudahi hal-hal yang membangun wacana publik yang bikin gaduh dan bikin tidak produktif buat pelaksanaan pemilu ini," saat ditemui di Kantor Komisi Pemilihan Umum (KPU), Jakarta Pusat, Jumat (4/1/2019).

Aria, yang juga merupakan Direktur Program Tim Kampanye Nasional (TKN) Joko Widodo-Ma'ruf Amin, mengungkapkan ajakan itu ia lontarkan sebagai teman Andi yang sama-sama menimba ilmu di Universitas Gadjah Mada (UGM).

Ajakan tersebut, kata Aria, bertujuan agar mereka sebagai alumni universitas tersebut dapat berkontribusi untuk mendewasakan proses demokrasi di Indonesia.

"TKN tidak ada komen, Pak Jokowi-Ma'ruf juga tidak ada komen, yang ada komen hanya Aria Bima temannya Andi Arief, supaya menjaga integritas sesama alumni Gadjah Mada untuk membuat kontribusi terhadap proses kita mematangkan pendewasaan demokrasi ini," jelasnya.

Aria mengingatkan agar cara-cara yang tidak produktif dalam membangun demokrasi untuk ditinggalkan.

"Sekali lagi untuk tidak menggunakan kebiasaan-kebiasaan yang tidak produktif buat proses kita membangun yang kita cita-citakan," terang Aria.

"Jangan sampai hal-hal yang kita keluarkan sebagai timses, dimana kontestasi bukan suatu arena panjang kita bermusuhan, lawan politik merupakan mitra kita membangun peradaban demokrasi," sambung dia.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

PPNI: Jika Satu Perawat Sakit, Negara Ini Kehilangan Kesempatan Melayani 1.000 Orang

PPNI: Jika Satu Perawat Sakit, Negara Ini Kehilangan Kesempatan Melayani 1.000 Orang

Nasional
Dugaan PPNI soal Sumber Penularan Covid-19 di Lingkungan Tenaga Medis

Dugaan PPNI soal Sumber Penularan Covid-19 di Lingkungan Tenaga Medis

Nasional
Kejagung Periksa 3 Pengusaha Ekspedisi Laut Terkait Kasus Impor Tekstil

Kejagung Periksa 3 Pengusaha Ekspedisi Laut Terkait Kasus Impor Tekstil

Nasional
Kasus Jiwasraya Jilid II, Kejagung Periksa Mantan Dirut BEI dan 12 Saksi Lain

Kasus Jiwasraya Jilid II, Kejagung Periksa Mantan Dirut BEI dan 12 Saksi Lain

Nasional
Doni Monardo: Apabila Data Pasien Covid-19 Dibuka, Itu Sangat Membantu

Doni Monardo: Apabila Data Pasien Covid-19 Dibuka, Itu Sangat Membantu

Nasional
Usai Dicecar Hakim soal Janji Hadirkan Ki Gendeng, Kuasa Hukum Cabut Gugatan UU Pemilu

Usai Dicecar Hakim soal Janji Hadirkan Ki Gendeng, Kuasa Hukum Cabut Gugatan UU Pemilu

Nasional
Mahfud MD: Shalat Idul Adha dan Penyembelihan Hewan Kurban Harus dengan Protokol Kesehatan

Mahfud MD: Shalat Idul Adha dan Penyembelihan Hewan Kurban Harus dengan Protokol Kesehatan

Nasional
Ini Prediksi Terbaru Jokowi Soal Puncak Covid-19 di Indonesia...

Ini Prediksi Terbaru Jokowi Soal Puncak Covid-19 di Indonesia...

Nasional
Kemenkes Belum Atur Sanksi Terkait Pelanggaran Batas Tertinggi Biaya Rapid Test

Kemenkes Belum Atur Sanksi Terkait Pelanggaran Batas Tertinggi Biaya Rapid Test

Nasional
Djoko Tjandra Dianggap Imigrasi Penuhi Kriteria, Apa Syarat Pembuatan Paspor?

Djoko Tjandra Dianggap Imigrasi Penuhi Kriteria, Apa Syarat Pembuatan Paspor?

Nasional
Polisi Tetapkan Satu Tersangka Kasus Penipuan Proyek Asian Games 2018

Polisi Tetapkan Satu Tersangka Kasus Penipuan Proyek Asian Games 2018

Nasional
Gugus Tugas Covid-19 dan KLHK Kerja Sama Tangani Limbah APD

Gugus Tugas Covid-19 dan KLHK Kerja Sama Tangani Limbah APD

Nasional
Targetkan Tes Covid-19 Tembus 30.000 per Hari, Ini Upaya Gugus Tugas

Targetkan Tes Covid-19 Tembus 30.000 per Hari, Ini Upaya Gugus Tugas

Nasional
Jokowi Sebut 18 Lembaga akan Dibubarkan Dalam Waktu Dekat

Jokowi Sebut 18 Lembaga akan Dibubarkan Dalam Waktu Dekat

Nasional
Soal Djoko Tjandra, Mendagri: Yang Salah Itu Kenapa Bisa Masuk Indonesia

Soal Djoko Tjandra, Mendagri: Yang Salah Itu Kenapa Bisa Masuk Indonesia

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X