KPK Identifikasi Kasus Dana Hibah Kemenpora

Kompas.com - 27/12/2018, 14:07 WIB
Juru Bicara KPK Febri Diansyah dalam konferensi pers di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, Rabu (26/12/2018). DYLAN APRIALDO RACHMAN/KOMPAS.comJuru Bicara KPK Febri Diansyah dalam konferensi pers di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, Rabu (26/12/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Komisi Pemberantasan Korupsi ( KPK) mengidentifikasi peruntukan dana hibah dalam kasus dugaan suap dari Kementerian Pemuda dan Olahraga ( Kemenpora) ke Komite Olahraha Nasional Indonesia (KONI).

Hal itu dikatakan Juru Bicara KPK Febri Diansyah dalam keterangan tertulisnya, Kamis (27/12/2018). 

"KPK mengidentifikasi peruntukan dana hibah tersebut yang akan digunakan untuk pembiayaan Pengawasan dan Pendampingan (Wasping)," kata Febri.

Baca juga: 7 Fakta Kasus Dugaan Suap Dana Hibah Kemenpora

Peruntukan dana untuk pembiayaan pengawasan dan pendampingan tersebut meliputi tiga hal.

Pertama untuk penyusunan instrumen dan pengelolaan database berbasis Android bagi atlet dan pelatih berprestasi multi ajang internasional.

"Kedua untuk penyusunan instrumen dan evaluasi hasil monitoring dan evaluasi atlet berprestasi menuju SEA Games 2019," kata Febri.

Terakhir, untuk penyusunan buku-buku pendukung pengawasan dan pendampingan peningkatan prestasi olahraga nasional.

Baca juga: Deputi IV Kemenpora Diduga Terima Mobil Mewah hingga Uang Rp 300 Juta

"Saat ini kami perlu mempelajari dokumen yang telah didapatkan dari hasil penggeledahan. Pemeriksaan tersangka dan saksi akan mulai dilakukan pada Januari 2019 nanti," kata Febri.

Sebelumnya, KPK telah menetapkan 5 orang tersangka dari hasil operasi tangkap tangan (OTT) di Kemenpora dan KONI.

Tim KPK mengamankan uang sekitar Rp 7 miliar dalam OTT tersebut. Uang tersebut ditemukan dalam bungkusan plastik saat tim KPK bergerak ke Kantor KONI.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X