Tsunami Timbulkan Duka bagi Indonesia dalam 14 Tahun, dari Aceh hingga Selat Sunda

Kompas.com - 26/12/2018, 13:12 WIB
Distribusi dislokasi, deformasi, penjalaran tsunami dan tinggi tsunami maksimum akibat gempa Mentawai 2010 Yue dkkDistribusi dislokasi, deformasi, penjalaran tsunami dan tinggi tsunami maksimum akibat gempa Mentawai 2010

Indonesia, khususnya wilayah Aceh, memang menjadi lokasi dengan dampak korban jiwa dan kerusakan terparah dari amukan gelombang ini.

Baca juga: 26 Desember 2004, Gempa dan Tsunami Aceh Menimbulkan Duka Indonesia..

Namun, masih ada 13 negara lainnya yang juga turut menjadi korban gempa dan tsunami ini. Misalnya Sri Lanka, India, Madagaskar, Somalia, Tanzania, dan Afrika Selatan.

Berdasarkan catatan lembaga survei geologi Amerika Serikat, USGS, gempa megathrust yang menjadi penyebab munculnya tsunami memiliki manitudo 9,1 dan terjadi pada pukul 07.58 pada kedalaman 20 km di sekitar Pulau Simeulue, di barat pantai pulau Sumatra bagian utara.

Gempa itu berasal dari adanya pergerakan lempeng di bawah Samudra Hindia, yakni Lempeng Hindia yang terdorong ke bawah oleh Lempeng Burma.

Mentawai, 25 Oktober 2010

Saat bayang-bayang ganasnya tsunami masih tergambar nyata di benak masyarakat Indonesia, bencana yang sama kembali menghantam Sumatera. Kali ini di Kepulauan Nias, Sumatera Barat.

Tsunami setinggi 12 meter terjadi pada Senin, 25 Oktober 2010. Seperti Aceh, tsunami di Mentawai juga disebabkan adanya gempa besar di bawah laut. USGS mencatat gempa tersebut berkekuatan magnitudo 7,7 dan mengguncang kawasan pantai Sumatera Barat hingga Bengkulu.

Pada kejadian ini, peringatan dini tsunami dari badan terkait, Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) sudah dikeluarkan. Namun, peringatan tak begitu efektif.

Gempa ini disebut sebagai bencana yang datang dalam senyap. Gempa terjadi dalam waktu yang relatif lama, yakni 4 menit, pelepasan energi terjadi secara perlahan, sehingga masyarakat tidak berpikiran akan adanya gelombang tsunami sebagai akibat gempa yang terjadi.

Baca juga: Belajar dari Mentawai, Mewaspadai Tsunami yang “Senyap”

Padahal patahan yang terjadi di lempeng bawah laut sama besarnya, meskipun secara perlahan.

Korban jiwa mencapai  488 jiwa dan puluhan lainnya dinyatakan hilang. Kerugian yang ditimbulkan akibat bencana itu, menurut Kementerian Kelautan dan Perikanan saat itu sebesar Rp 46 miliar.

Halaman:
Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X