Tsunami Timbulkan Duka bagi Indonesia dalam 14 Tahun, dari Aceh hingga Selat Sunda

Kompas.com - 26/12/2018, 13:12 WIB
Gempa dan Tsunami Di NAD dan SumutSusanto, Agus Gempa dan Tsunami Di NAD dan Sumut

KOMPAS.com – Letak Indonesia yang ada di ring of fire atau cincin api Pasifik, menyebabkan wilayah kepulauan ini rentan terhadap guncangan gempa besar dan letusan gunung berapi yang memungkinkan timbulnya tsunami.

Sejarah mencatat bahwa rentetan gempa besar, letusan gunung berapi, dan amukan tsunami terjadi di berbagai titik di Indonesia yang menelan tak sedikit korban jiwa dan harta benda.

Belum ada 2 dekade sejak tahun 2000, gelombang tsunami besar tercatat menerjang empat wilayah. Adapun, wilayah itu mulai dari Aceh (2004), Mentawai (2010), serta Palu dan Selat Sunda (2018).

Tsunami dan menuntut Indonesia untuk lebih waspada, karena ia bisa muncul kapan pun dan di mana pun.


Aceh, 26 Desember 2004

Foto masjid yang menjadi satu-satunya bangunan utuh di wilayah Meulaboh yang diambil pada 2 Januari 2005, menjadi salah satu foto yang paling diingat Eugene Hoshiko, fotografer Associated Press yang meliput tsunami Aceh. Tsunami meluluhlantakkan Aceh pada 26 Desember 2004AP/Eugene Hoshiko Foto masjid yang menjadi satu-satunya bangunan utuh di wilayah Meulaboh yang diambil pada 2 Januari 2005, menjadi salah satu foto yang paling diingat Eugene Hoshiko, fotografer Associated Press yang meliput tsunami Aceh. Tsunami meluluhlantakkan Aceh pada 26 Desember 2004
Tsunami  besar pertama yang terjadi pada periode 2000-an adalah tsunami Aceh pada Minggu, 26 Desember 2004. Bencana ini terjadi pada pagi hari.

Gelombang setinggi 30 meter menggulung permukiman warga dan menghancurkan apa saja yang dilewatinya. Lebih dari 240.000 jiwa menjadi korban tewas dalam bencana dahsyat ini.

Tidak adanya peringatan dan kesiapsiagaan masyarakat yang masih rendah saat itu menjadi salah satu pemicu munculnya banyak korban jiwa.

Saat itu Aceh menjadi kota mati yang terisolasi. Korban di mana-mana, reruntuhan bangunan berserakan, akses jalan, listrik, dan komunikasi terputus. Pemerintah saat itu menyampaikan bahwa total kerugian yang terjadi mencapai  Rp 42,7 triliun.

Dalam menghadapi bencana ini, Indonesia dibantu oleh banyak bantuan internasional dari berbagai negara dan lembaga, misalnya Uni Eropa, Australia, Amerika Serikat, Palang Merah Internasional ICRC.

Bantuan ada yang berupa dana segar, logistik, tenaga medis, dan perlengkapan darurat seperti genset, tenda, dan sebagainya.

Indonesia, khususnya wilayah Aceh, memang menjadi lokasi dengan dampak korban jiwa dan kerusakan terparah dari amukan gelombang ini.

Baca juga: 26 Desember 2004, Gempa dan Tsunami Aceh Menimbulkan Duka Indonesia..

Namun, masih ada 13 negara lainnya yang juga turut menjadi korban gempa dan tsunami ini. Misalnya Sri Lanka, India, Madagaskar, Somalia, Tanzania, dan Afrika Selatan.

Berdasarkan catatan lembaga survei geologi Amerika Serikat, USGS, gempa megathrust yang menjadi penyebab munculnya tsunami memiliki manitudo 9,1 dan terjadi pada pukul 07.58 pada kedalaman 20 km di sekitar Pulau Simeulue, di barat pantai pulau Sumatra bagian utara.

Gempa itu berasal dari adanya pergerakan lempeng di bawah Samudra Hindia, yakni Lempeng Hindia yang terdorong ke bawah oleh Lempeng Burma.

Halaman:


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Close Ads X