7 Bulan di Sukamiskin, Novanto Mengaku Tak Tahu Ada "Bilik Asmara"

Kompas.com - 18/12/2018, 12:31 WIB
Mantan Ketua DPR, Setya Novanto di Pengadilan Tipikor Jakarta, Selasa (18/9/2018). KOMPAS.com/ABBA GABRILLINMantan Ketua DPR, Setya Novanto di Pengadilan Tipikor Jakarta, Selasa (18/9/2018).
|
Editor Krisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com — Mantan Ketua DPR Setya Novanto mengaku tidak tahu ada kamar khusus bagi narapidana untuk berhubungan badan atau " bilik asmara" di Lembaga Pemasyarakatan Sukamiskin, Bandung, Jawa Barat. Menurut Novanto, pengawasan di lapas saat ini cukup ketat.

"Enggak ada, saya ke sana enggak ada. Saya enggak pernah dengar sih, tapi enggak tahu deh kalau dulu bagaimana," ujar Novanto saat ditemui sebelum bersaksi di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, Selasa (18/12/2018).

Menurut Novanto, kepala lapas yang baru menjabat cukup tegas dalam mengawasi para warga binaan. Termasuk secara rutin memeriksa aktivitas dan fasilitas yang ada di dalam setiap kamar narapidana.

Baca juga: Kalapas Sukamiskin: Sekarang Tidak Ada Bilik Cinta, Dulu Saya Tidak Tahu

Novanto telah menjalani tujuh bulan masa pemidanaan di Lapas Sukamiskin. Novanto dieksekusi ke lapas sejak 4 Mei 2018.

Sebelumnya, mantan Kepala Lapas Sukamiskin Wahid Husen didakwa menerima suap dari tiga narapidana kasus korupsi. Salah satunya dari Fahmi Darmawansyah.

Menurut jaksa, Fahmi memiliki sejumlah fasilitas khusus di dalam lapas. Salah satunya, Fahmi memiliki kamar khusus untuk berhubungan badan dengan istrinya.

Hal itu dijelaskan jaksa dalam surat dakwaan terhadap Wahid Husen yang dibacakan di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Bandung, Jawa Barat, Rabu (5/12/2018).

Baca juga: Ini Kata Warga Binaan soal Bilik Asmara di Lapas Sukamiskin Bandung

Fahmi diperbolehkan membangun sendiri saung dan kebun herbal di dalam areal lapas, serta membangun ruangan berukuran 2x3 meter persegi yang dilengkapi dengan tempat tidur. Kamar itu digunakan untuk keperluan melakukan hubungan badan suami-istri.

Menurut jaksa, kamar itu tidak hanya digunakan Fahmi saat dikunjungi istrinya. Namun, kamar tersebut juga disewakan kepada warga binaan lain dengan tarif sebesar Rp 650.000.



Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X