Cara Kemendagri Telusuri Penjual Blangko E-KTP di Situs Jual Beli Online

Kompas.com - 06/12/2018, 15:29 WIB
Dirjen Dukcapil, Zudan Arif Fakrulloh, ditemui usai RDP Panja Pengamanan Data Pribadi Komisi 1 DPR, di Gedung Nusantara II, Komplek Parlemen Senayan, Jakarta.KOMPAS.com/Fatimah Kartini Bohang Dirjen Dukcapil, Zudan Arif Fakrulloh, ditemui usai RDP Panja Pengamanan Data Pribadi Komisi 1 DPR, di Gedung Nusantara II, Komplek Parlemen Senayan, Jakarta.

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Jenderal Dukcapil Kemendagri Zudan Arif Fakrulloh mengatakan pihaknya membutuhkan waktu 3 hari untuk menelusuri penjual blangko asli E-KTP lewat situs jual beli online Tokopedia.

Penelusuran ini berawal dari informasi yang dia terima dari Harian Kompas yang sudah melakukan investigasi lebih dulu.

Baca juga: Timses Jokowi Minta Bawaslu Sediakan Alat Deteksi Keaslian E-KTP

Ditjen Dukcapil kemudian memeriksa blangko E-KTP yang dibeli Kompas dari Tokopedia itu.


"Kami lihat blangkonya, kami buka, lihat identitas chip-nya, ketemu, kami lacak ini di Kabupaten Tulang Bawang," ujar Zudan di kompleks parlemen, Kamis (6/12/2018).

Setelah diperiksa, Zudan mengatakan blangko tersebut dikirim oleh Ditjen Dukcapil kepada Pemerintah Kabupaten Tulang Bawang, Provinsi Lampung, pada 13 Maret. Blangko tersebut dibawa Kepala Dinas Dukcapil setempat yang kini sudah tidak menjabat lagi.

Baca juga: Kemendagri: Tampaknya Penjual Blangko E-KTP Palsu Sudah Takut Semua

Blangko tersebut kemudian dicuri oleh anaknya dan dijual di Tokopedia. Sebanyak 10 blangko yang terjual dibeli oleh Harian Kompas untuk proses investigasi.

Ditjen Dukcapil pun melanjutkan penelusuran identitas penjual lewat akun Tokopedia. Nama penjual tertera dalam akun Tokopedia itu.

Pihaknya pun langsung mencari data identitas sesuai dengan nama tersebut di database kependudukan.

Baca juga: Mendagri Pastikan Blangko E-KTP yang Dijual Bebas Tak Bisa Digunakan

"Ketemu alamatnya, ketemu nomor handphone-nya, kan kan terdata semua sekarang. Mudah sekali kita lacak," ujar Zudan.

Ketika Ditjen Dukcapil memeriksa identitas si penjual di database Kartu Keluarga, diketahui bahwa pelaku adalah anak mantan Kadis Dukcapil Kabupaten Tulang Bawang.

"Tim kita sudah menemui Bapaknya, sudah menemui anaknya. Anaknya mengaku sudah terjual 10 dan memang hanya 10," kata Zudan.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X