Kompas.com - 05/12/2018, 14:51 WIB
Presiden Joko Widodo saat blusukan di jalan tol ruas Bakauheuni-Terbanggi Besar, Lampung, Jumat (23/11/2018). Fabian Januarius KuwadoPresiden Joko Widodo saat blusukan di jalan tol ruas Bakauheuni-Terbanggi Besar, Lampung, Jumat (23/11/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo menyampaikan rasa duka mendalam atas tewasnya 20 pekerja proyek jalan Trans Papua oleh kelompok kriminal bersenjata, beberapa waktu lalu.

"Saya atas nama rakyat, bangsa dan negara, menyampaikan rasa duka cita mendalam kepada seluruh keluarga korban yang ditinggalkan," ujar Presiden Jokowi di Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (5/12/2018) siang.

"Mari kita bersama-sama mendoakan agar para pahlawan pembangunan Trans Papua ini diterima di sisi Tuhan Yang Maha Esa," lanjut dia.

Baca juga: Ralat Jumlah Korban, Kapolri Sebut 19 Pekerja dan 1 Anggota TNI Tewas

Presiden Jokowi memastikan, aparat hukum menangani persoalan tersebut dengan baik.

Saat ini, Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto dan Wakil Kepala Polri Komjen (Pol) Ari Dono Sukamto sudah berada di Papua untuk menindaklanjuti peristiwa pembunuhan sadis tersebut.

Diberitakan, kelompok kriminal bersenjata di Papua pada Sabtu (1/12/2018) membunuh 19 orang pekerja proyek Trans Papua, tepatnya jembatan Kali Yigi-Kali Aurak, Kabupaten Nduga, Provinsi Papua.

Baca juga: Ikut Amankan Situasi, 1 Kompi Brimob Polda Jatim Diterbangkan ke Papua

Dari informasi yang diolah dari berbagai sumber, pekerja itu tewas dibunuh secara sadis oleh kelompok bersenjata di lereng bukit Puncak Kabo. Sebanyak empat orang 

Mereka dibunuh diduga karena mengambil foto pada saat perayaan HUT Tentara Pembebasan Nasional Organisasi Papua Merdeka. Salah satu pekerja mengambil foto, kemudian diketahui oleh kelompok bersenjata.

Hal itu membuat mereka marah sehingga mencari orang yang mengambil foto dan berimbas pada pekerja lain yang ada di kamp pembangunan jembatan.

Kapolri Jenderal Tito Karnavian menyebutkan sebanyak 19 orang pekerja tewas dari peristiwa ini. Selain itu, satu anggota TNI yang gugur saat mengamankan para pekerja yang melarikan diri dan bersembunyi di dalam pos jaga TNI.

Ada pula enam orang pekerja berhasil melarikan diri. Empat orang sudah diamankan personel TNI, sementara dua orang lainnya masih belum ditemukan.

Saat ini, aparat gabungan dari TNI dan Polri sudah dikerahkan ke lokasi kejadian untuk memburu para pelaku.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tragedi Mei 1998 dan Lahirnya Komnas Perempuan

Tragedi Mei 1998 dan Lahirnya Komnas Perempuan

Nasional
Retrospeksi Tragedi Mei 1998: Kekerasan terhadap Perempuan yang Kerap Dilupakan

Retrospeksi Tragedi Mei 1998: Kekerasan terhadap Perempuan yang Kerap Dilupakan

Nasional
Wapres: Mari Lanjutkan Perjuangan Keluar dari Pandemi dengan Kurangi Mobilitas

Wapres: Mari Lanjutkan Perjuangan Keluar dari Pandemi dengan Kurangi Mobilitas

Nasional
Kasus Covid-19 Meningkat, Seluruh Gubernur di Sumatera Diminta Antisipasi Arus Balik Idul Fitri

Kasus Covid-19 Meningkat, Seluruh Gubernur di Sumatera Diminta Antisipasi Arus Balik Idul Fitri

Nasional
Ingat! Larangan Mudik Masih Berlaku hingga 17 Mei 2021

Ingat! Larangan Mudik Masih Berlaku hingga 17 Mei 2021

Nasional
Idul Fitri 1442 Hijriah, Megawati Minta Kader Teladani Pesan Soekarno

Idul Fitri 1442 Hijriah, Megawati Minta Kader Teladani Pesan Soekarno

Nasional
Kasus Covid-19 di Jawa Cenderung Menurun tetapi di Sumatera Meningkat

Kasus Covid-19 di Jawa Cenderung Menurun tetapi di Sumatera Meningkat

Nasional
Kemenhub: Puncak Arus Balik Diprediksi pada 16 dan 20 Mei

Kemenhub: Puncak Arus Balik Diprediksi pada 16 dan 20 Mei

Nasional
Kemenhub: 1,5 Juta Orang Keluar dari Jabodetabek sejak 22 April

Kemenhub: 1,5 Juta Orang Keluar dari Jabodetabek sejak 22 April

Nasional
Update 13 Mei: 8.919.557 Orang Sudah Divaksin Covid-19 Dosis Kedua

Update 13 Mei: 8.919.557 Orang Sudah Divaksin Covid-19 Dosis Kedua

Nasional
UPDATE: Suspek Covid-19 di Indonesia Tercatat 87.578 Orang

UPDATE: Suspek Covid-19 di Indonesia Tercatat 87.578 Orang

Nasional
UPDATE: Pemeriksaan Spesimen Terkait Covid-19 dalam Sehari Mencapai 31.550 Sampel

UPDATE: Pemeriksaan Spesimen Terkait Covid-19 dalam Sehari Mencapai 31.550 Sampel

Nasional
Update 13 Mei: Ada 94.857 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Update 13 Mei: Ada 94.857 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Nasional
UPDATE: Bertambah 99, Kasus Kematian akibat Covid-19 Kini 47.716 Orang

UPDATE: Bertambah 99, Kasus Kematian akibat Covid-19 Kini 47.716 Orang

Nasional
UPDATE: Bertambah 4.201, Pasien Sembuh dari Covid-19 Mencapai 1.589.079 Orang

UPDATE: Bertambah 4.201, Pasien Sembuh dari Covid-19 Mencapai 1.589.079 Orang

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X