Kompas.com - 04/12/2018, 20:27 WIB
Pertemuan MBI dan KPU di Gedung KPU, Jakarta, Selasa (4/12/2018). Kompas.com/Fitria Chusna FarisaPertemuan MBI dan KPU di Gedung KPU, Jakarta, Selasa (4/12/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Komisi Pemilihan Umum (KPU) disarankan untuk memasukan isu budaya dalam materi debat calon presiden dan calon wakil presiden Pemilu 2019.

Hal itu disampaikan organisasi yang bergerak dalam bidang kebudayaan bernama Mufakat Budaya Indonesia (MBI), saat mendatangi kantor KPU siang tadi, Selasa (4/12/2018).

Menurut Koordinator MBI Radhar Panca Dahana, isu budaya penting untuk dimasukan dalam materi debat.

"Kalau tidak memahami kebudayaan, bagaimana mengerti bangsanya, karena bangsanya dibentuk oleh budaya," kata Radhar seusai pertemuan.

Radhar menyebut, seseorang yang tidak memahami isu kebudayaan, tidak layak memimpin bangsa.

Oleh karenanya pengetahuan pasangan calon presiden dan wakil presiden terkait isu kebudayaan harus diuji, salah satunya melalui debat. 

"Kalau dia tidak mengerti bangsanya, dia tidak punya legalitas apa untuk mengatur orang," tuturnya. 

Lebih lanjut, penulis buku Manusia Istana itu mengatakan pihaknya siap membantu KPU untuk membantu menyusun materi debat.

Sementara, Ketua KPU Arief Budiman mengatakan, pihaknya akan mempertimbangkan isu kebudayaan sebagai materi debat.

"Budaya pasti bisa mengambil salah satu sesi di antara lima kali debat itu, tapi juga mesti berbagi, tidak mungkin hari itu kita hanya membahas satu isu, pasti ada isu yang lain," kata Arief.

Baca juga: KPU dan Dino Patti Djalal Bahas Materi Debat Capres-Cawapres

Arief juga menyebut, MBI dapat ikut berkontribusi dalam penyusunan materi debat, dengan cara mengirimkan delegasi mereka sebagai tim panelis.

Selain itu, MBI juga dapat ikut berperan dalam debat sebagai moderator. Tetapi, nantinya, moderator yang dipilih tetap harus berdasar kesepakatan pasangan calon.

Selain Radhar, hadir pula budayawan Niniek L Karim, Mohammad Sobary, Suhadi Senjaya, Olivia Zalianty, dan Connie Rahakundi. Sementara perwakilan KPU diwakili oleh Arief Budiman, dan dua komisioner KPU, Ilham Saputra dan Hasyim Asy'ari.

Kompas TV Bagaimana menjaga agar seluruh proses pemilihan presiden bisa berjalan aman dan damai? Kita bahas bersama Direktur Materi dan Debat Badan Pemenangan Nasional Prabowo-Sandiaga, Ferry Mursyidan Baldan kemudian ada juru bicara Tim Kampanye Nasional Jokowi-Amruf, Ace Hasan Syadzily, serta Pengamat Psikologi Politik Universitas Indonesia Hamdi Muluk, dan melalui sambungan telepon dengan Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Edy Mulyadi Minta Maaf dan Klarifikasi Pernyataanya yang Menyinggung Warga Kalimantan

Edy Mulyadi Minta Maaf dan Klarifikasi Pernyataanya yang Menyinggung Warga Kalimantan

Nasional
Dewan Pakar PKS Dilantik, Ini Susunan Lengkapnya

Dewan Pakar PKS Dilantik, Ini Susunan Lengkapnya

Nasional
Antisipasi Omicron di Desa, Gus Halim Minta Relawan dan Elemen Desa Berkoordinasi

Antisipasi Omicron di Desa, Gus Halim Minta Relawan dan Elemen Desa Berkoordinasi

Nasional
Besok Jokowi Bertemu PM Singapura untuk Pimpin Pertemuan Bilateral hingga Teken Nota Kesepahaman

Besok Jokowi Bertemu PM Singapura untuk Pimpin Pertemuan Bilateral hingga Teken Nota Kesepahaman

Nasional
Daftar Lengkap 52 Kantor Imigrasi yang Layani Penerbitan Paspor Elektronik

Daftar Lengkap 52 Kantor Imigrasi yang Layani Penerbitan Paspor Elektronik

Nasional
UPDATE: 258.792 Spesimen Diperiksa, Positivity Rate 1,67 Persen

UPDATE: 258.792 Spesimen Diperiksa, Positivity Rate 1,67 Persen

Nasional
Jokowi Serahkan Bantuan untuk Mak Unah, Lansia yang Tinggal di Dekat Kandang Ayam

Jokowi Serahkan Bantuan untuk Mak Unah, Lansia yang Tinggal di Dekat Kandang Ayam

Nasional
Jangan Ada Lagi Nakes Meninggal Dunia, PDGI: Waspadai Covid Gelombang Ketiga

Jangan Ada Lagi Nakes Meninggal Dunia, PDGI: Waspadai Covid Gelombang Ketiga

Nasional
UPDATE 24 Januari: Capaian Vaksinasi Dosis Kedua 59,85 Persen

UPDATE 24 Januari: Capaian Vaksinasi Dosis Kedua 59,85 Persen

Nasional
Ditanya Kerangkeng Manusia di Rumah Bupati Nonaktif Langkat, Kakak Terbit Rencana Perangin Angin Bungkam

Ditanya Kerangkeng Manusia di Rumah Bupati Nonaktif Langkat, Kakak Terbit Rencana Perangin Angin Bungkam

Nasional
UPDATE 24 Januari: Tambah 944, Kasus Sembuh Covid-19 Jadi 4.124.211

UPDATE 24 Januari: Tambah 944, Kasus Sembuh Covid-19 Jadi 4.124.211

Nasional
UPDATE: 20.867 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

UPDATE: 20.867 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Nasional
UPDATE 24 Januari: 2.927 Kasus Baru Covid-19 Tersebar di 27 Provinsi

UPDATE 24 Januari: 2.927 Kasus Baru Covid-19 Tersebar di 27 Provinsi

Nasional
UPDATE 24 Januari: 5.032 Kasus Suspek Covid-19 di Tanah Air

UPDATE 24 Januari: 5.032 Kasus Suspek Covid-19 di Tanah Air

Nasional
UPDATE 24 Januari: Kasus Kematian akibat Covid-19 Bertambah 7

UPDATE 24 Januari: Kasus Kematian akibat Covid-19 Bertambah 7

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.