Wapres Kalla Sebut Perang Dagang AS-China Hambat Perekonomian Dunia

Kompas.com - 30/11/2018, 12:18 WIB
Wakil Presiden Jusuf Kalla di Istana Wapres, Jakarta, Jumat (23/11/2018) Kompas.com/Rakhmat Nur HakimWakil Presiden Jusuf Kalla di Istana Wapres, Jakarta, Jumat (23/11/2018)

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Presiden Jusuf Kalla mengatakan, perang dagang antara Amerika Serikat dan China mengambat perekonomian dunia.

Hal itu disampaikan Kalla dalam wawancara bersama sejumlah media sebelum berbicara di Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G-20 di Buenos Aires, Argentina, Kamis (29/11/2018).

Oleh karena itu, ia mengatakan, misi Indonesia pada KTT G-20 adalah membuat perdagangan dunia menjadi lebih baik.

"Yang perlu dipahami bersama adalah kunci dari permasalahan ekonomi saat ini adalah bagaimana mencari jalan keluar dari perang dagang antara dua raksasa ekonomi yakni Amerika dan Tiongkok," kata Kalla melalui keterangan tertulis dari tim media Wakil Presiden, Jumat (30/11/2018).


Baca juga: AS Bakal Jadi Pecundang Perang Dagang?

"Diakui, perang dagang keduanya menyebabkan ekonomi dunia melambat termasuk di Indonesia. Harga-harga komoditas dunia menurun karena permintaan barang-barang produksi juga menurun khususnya di China yang menjadi salah satu tujuan ekspor terbesar Indonesia.” lanjut dia.

Kalla memprediksi, akan ada negara lain yang menjadi korban dari perang dagang ini jika tak ada yang menengahi AS dan China.

Menurut Kalla, negara-negara lain yang selama ini bekerja sama dengan dua negara adidaya tersebut juga terkena efek negatif dari melemahnya perekonomian dunia.

Namun, Kalla menilai, angin perubahan positif mulai menunjukkan tanda-tanda kedatangannya di tengah perang dagang AS dan China.

Baca juga: Menurut Boediono, Ini Dampak Positif dan Negatif Perang Dagang Bagi RI

Ia mencontohkan, AS yang mulai menunjukkan sikap dan kemauannya untuk bekerja sama dengan negara lain.

Baru-baru ini, Pemerintah AS mulai membangun komunikasi kembali dengan Kanada dan Meksiko terkait potensi dijalankannya kembali perjanjian dagang antara negara-negara di Amerika Utara atau yang selama ini dikenal dengan NAFTA.

“Ini step by step (perubahan ke arah lebih baiknya). Karena Amerika sendiri yang mula-mula membubarkan NAFTA, sekarang Amerika, Meksiko dengan Kanada kemudian mulai membangun komunikasi kembali," kata Kalla.

"Kita harapkan juga hubungannya dengan China tahap demi tahap akan membaik,” lanjut dia.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X