Korban "Crane" Jatuh di Mekah Belum Terima Santunan, Ini Penjelasan Dubes RI untuk Saudi

Kompas.com - 27/11/2018, 21:24 WIB
Duta besar Indonesia untuk Arab Saudi Agus Maftuh Abegebriel. KOMPAS.com/Robinson GamarDuta besar Indonesia untuk Arab Saudi Agus Maftuh Abegebriel.
Penulis Devina Halim
|
Editor Krisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com - Duta Besar Luar Biasa dan Berkuasa Penuh (LBBP) Indonesia untuk Kerajaan Arab Saudi, Agus Maftuh Abegebriel menuturkan, korban tertimpa crane di Masjidil Haram, Mekah, pada 11 September 2015, belum menerima santunan dari Raja Arab Saudi Salman bin Abdul Aziz.

Agus menjelaskan, belum cairnya santunan disebabkan karena masih ada negara lain yang belum menyelesaikan persoalan administrasi warganya yang menjadi korban.

"Ada beberapa negara yang masih belum komplit sehingga kita masih menjadi korban ketidak-komplitan negara lain," ujarnya saat ditemui di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta Pusat, Selasa (27/11/2018).

Sementara untuk Indonesia, Agus memastikan proses administrasi sudah selesai. Agus menambahkan, pihaknya juga telah menghubungi ahli waris 10 warga negara Indonesia (WNI) yang menjadi korban.

"Prosesnya sudah selesai. Memang waktu saya masuk jadi Dubes di sana kondisi dokumen di sana masih morat-marit. Kita masuk langsung kita cek, ahli warisnya siapa kita hubungi," jelas dia.

Baca juga: Uang Santunan untuk Korban Crane di Masjidil Haram Segera Cair

Warga negara Indonesia, kata dia, tidak bisa diberi pengecualian untuk didahulukan dalam menerima santunan. Itu karena Kerajaan Arab Saudi memiliki sistem dan aturan dalam pemberian santunan.

Sebelumnya, seperti pernah dikabarkan Saudi Gazzette, Raja Arab Saudi Salman bin Abdul Aziz menjanjikan kompensasi bagi para korban ambruknya crane itu.

Bagi keluarga korban tewas akan menerima 1 juta riyal atau sekitar Rp 3,8 miliar. Sedangkan bagi korban luka dijanjikan uang kompensasi 500.000 riyal atau Rp 1,9 miliar.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X