Muhammadiyah, NU, dan Jusuf Kalla

Kompas.com - 21/11/2018, 18:46 WIB
Wakil Presiden Jusuf Kalla (kiri) menerima penghargaan Muhammadiyah Award dari Ketua Umum PP Muhammadiyah Haedar Nashir (kanan) pada acara Milad Muhammadiyah ke-106 di Pura Mangkunegaran, Solo, Jawa Tengah, Minggu (18/11/2018). Milad ke-106 Muhammadiyah yang bertajuk Taawun Untuk Negeri dengan mengajak masyarakat semangat tolong menolong, kerjasama, dan membangun kebersamaan di antar umat dan bangsa Indonesia. ANTARA/MOHAMMAD AYUDHAWakil Presiden Jusuf Kalla (kiri) menerima penghargaan Muhammadiyah Award dari Ketua Umum PP Muhammadiyah Haedar Nashir (kanan) pada acara Milad Muhammadiyah ke-106 di Pura Mangkunegaran, Solo, Jawa Tengah, Minggu (18/11/2018). Milad ke-106 Muhammadiyah yang bertajuk Taawun Untuk Negeri dengan mengajak masyarakat semangat tolong menolong, kerjasama, dan membangun kebersamaan di antar umat dan bangsa Indonesia.

Perbedaan-perbedaan tersebut kini tinggal dipersepsikan oleh kedua belah pihak sebagai paradigma belaka, yang timbul lantaran penafsiran dan di sudut mana kita berdiri memandang persoalan. Perbedaan-perbedaan tersebut tidak lagi dikaitkan dengan akidah.

Muhammadiyah Award

Pekan lalu, Muhammadiyah menganugerahi Muhammadiyah Award kepada Jusuf Kalla, Wakil Presiden RI, sesuatu yang tidak mungkin diimpikan di masa lalu.

Jusuf Kalla adalah seorang Mu’tasyar NU. Ia bukan sekadar simpatisan, anggota atau aktivis biasa di NU.

Pemberian penghargaan tersebut tidak diiringi protes dan penolakan dari NU. Dalam konteks ini, Muhammadiyah dan NU telah bertemu. Garis-garis pemisah masa silam, kini sudah menemukan titik persamaannya.

Muhammadiyah menganggap dan merasakan bagaimana Jusuf Kalla telah merajut perbedaan-perbedaan bangsa ini menjadi sebuah sulaman indah.

Muhammadiyah menilai Jusuf Kalla sangat lincah meliukkan badan, kiri dan kanan, hanya untuk mendamaikan orang-orang yang sedang bertikai, kelompok-kelompok yang bersilangan dalam berbagai motif dan latar belakang, terutama pertikaian yang bermotif SARA.

Muhammadiyah merasakan betul keikhlasan seorang Jusuf Kalla dalam menyemen segmen-segmen sosial yang mulai menunjukkan gelagat retak.

Keikhlasan itulah yang membuat  Jusuf Kalla tak hirau dengan harga yang harus dibayarnya untuk mendamaikan anak-anak manusia yang bertikai.

Muhammadiyah dan NU telah menemukan pangkalan yang sama, tempat bertolak dan berlabuh dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.

Anugerah Muhammadiyah ke Jusuf Kalla bukan sekedar penghargaan personal ke diri Jusuf Kalla, tetapi isyarat jelas dari Muhammadiyah ke bangsa kita. Sebuah petunjuk bahwa martabat manusia itu sangat tinggi nilainya, melampaui kepentingan sesaat untuk kenikmatan seketika.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bantu Korban Ledakan, PMI Akan Kirim Kantong Darah ke Beirut

Bantu Korban Ledakan, PMI Akan Kirim Kantong Darah ke Beirut

Nasional
Pelanggar Protokol Kesehatan Bakal Disanksi Lebih Tegas, Apa Saja?

Pelanggar Protokol Kesehatan Bakal Disanksi Lebih Tegas, Apa Saja?

Nasional
Menkominfo Ingatkan Pentingnya 'Security System Data' di Pilkada

Menkominfo Ingatkan Pentingnya "Security System Data" di Pilkada

Nasional
Saat Partai Berkarya Terbelah Dua, Kubu Muchdi PR dan Tommy Soeharto

Saat Partai Berkarya Terbelah Dua, Kubu Muchdi PR dan Tommy Soeharto

Nasional
Kata BPOM dan Kemenkes soal Klaim Obat Bisa Sembuhkan Covid-19

Kata BPOM dan Kemenkes soal Klaim Obat Bisa Sembuhkan Covid-19

Nasional
Hingga Desember 2020, Kemensos akan Bagikan BST kepada 9 Juta KPM

Hingga Desember 2020, Kemensos akan Bagikan BST kepada 9 Juta KPM

Nasional
UPDATE: 116.871 Kasus Covid-19 di Indonesia dan Pentingnya Perubahan Perilaku Masyarakat

UPDATE: 116.871 Kasus Covid-19 di Indonesia dan Pentingnya Perubahan Perilaku Masyarakat

Nasional
[POPULER NASIONAL] AKBP Yogi yang Dirotasi Kapolri Suami Jaksa Pinangki | Dugaan Awal Ledakan di Beirut Menurut KBRI

[POPULER NASIONAL] AKBP Yogi yang Dirotasi Kapolri Suami Jaksa Pinangki | Dugaan Awal Ledakan di Beirut Menurut KBRI

Nasional
Mendagri: Kemauan dan Kemampuan Kepala Daerah Kunci Penanganan Covid-19

Mendagri: Kemauan dan Kemampuan Kepala Daerah Kunci Penanganan Covid-19

Nasional
KPK: Banyak ASN Tak Netral dan Ikut Mobilisasi Pendanaan Kandidat Pilkada

KPK: Banyak ASN Tak Netral dan Ikut Mobilisasi Pendanaan Kandidat Pilkada

Nasional
Mendagri: Tak Ada Kampanye Pilkada Arak-arakan di Tengah Pandemi Covid-19

Mendagri: Tak Ada Kampanye Pilkada Arak-arakan di Tengah Pandemi Covid-19

Nasional
Loyalis Tommy Tak Terima Kemenkumham Sahkan Partai Berkarya Kubu Muchdi Pr

Loyalis Tommy Tak Terima Kemenkumham Sahkan Partai Berkarya Kubu Muchdi Pr

Nasional
Menkes: Pencegahan Stunting Tetap Prioritas Saat Pandemi Covid-19

Menkes: Pencegahan Stunting Tetap Prioritas Saat Pandemi Covid-19

Nasional
Pertengahan Agustus, Vaksin Covid-19 Diujicoba pada 1.620 Subjek

Pertengahan Agustus, Vaksin Covid-19 Diujicoba pada 1.620 Subjek

Nasional
KPK Masih Dalami Aliran Uang ke Mantan Sekretaris MA Nurhadi

KPK Masih Dalami Aliran Uang ke Mantan Sekretaris MA Nurhadi

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X