Partai Demokrat Akan Beberkan Hasil Investigasi soal Asia Sentinel - Kompas.com

Partai Demokrat Akan Beberkan Hasil Investigasi soal Asia Sentinel

Kompas.com - 10/11/2018, 18:36 WIB
Artikel permintaan maaf Asia Sentinel kepada SBY dan Partai Demokrat yang diunggah pada Rabu (19/9/2018).Asia Sentinel Artikel permintaan maaf Asia Sentinel kepada SBY dan Partai Demokrat yang diunggah pada Rabu (19/9/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com — Partai Demokrat akan membeberkan hasil investigasi terkait pemberitaan Asia Sentinel dalam acara pembekalan calon anggota legislatif (caleg) di Hotel Sultan, Senayan, Jakarta, Minggu (11/11/2018).

Hal itu disampaikan Sekretaris Jenderal Partai Demokrat Hinca Panjaitan saat ditemui di Hotel Sultan, Senayan, Jakarta, Sabtu (10/11/2018).

"Karena soal Asia Sentinel ini sudah merebak ke mana-mana. Merugikan kami. Dan, kami harus menjelaskan ke publik supaya publik mengerti apa duduk soalnya," kata Hinca.

Dia menyebut, Asia Sentinel tidak mengonfirmasi temuan yang diberitakan terkait skandal Bank Century.

Baca juga: SBY Berterima Kasih kepada Media yang Beritakan "Asia Sentinel" Minta Maaf

Hinca menilai, semestinya media asing yang meliput isu dalam negeri tak asal memberitakan dan harus melakukan konfirmasi secara saksama.

Pemberitaan itu pun, kata Hinca, telah terbukti kesalahannya sebab Asia Sentinel telah meminta maaf kepada SBY dan Partai Demokrat.

Hinca mengungkapkan, Demokrat lantas menginvestigasi Asia Sentinel terkait pemberitaan tersebut ke tempat asalnya, Hong Kong.

"Kami mau ngasih tahu citra partai ini harus diluruskan. Investigasinya ke Hong Kong, Mauritius, California," lanjut Hinca.

Media asal Hong Kong, Asia Sentinel, meminta maaf kepada Susilo Bambang Yudhoyono dan Partai Demokrat. Permintaan maaf ini dilayangkan atas pemberitaan mereka sebelumnya yang mengaitkan pemerintahan SBY dengan skandal Bank Century.

"Kami sudah menarik berita tersebut, tapi kami juga turut meminta maaf kepada SBY, Partai Demokrat, dan berbagai pihak yang merasa tersinggung dengan artikel tersebut," tulis Asia Sentinel di laman situsnya, Rabu (19/9/2018).

"Di atas semua itu, kami juga meminta maaf kepada seluruh masyarakat Indonesia atas kerugian yang kami timbulkan atas berita tersebut."

Asia Sentinel mengakui bahwa berita yang ditulis oleh kepala editornya, John Berthelsen, adalah sebuah berita yang tidak memenuhi kaidah jurnalistik.

"Kami menyadari bahwa kami tidak mencari konfirmasi dari orang-orang yang namanya ditayangkan di artikel. Artikel itu tak berimbang dan menciderai praktik jurnalisme. Artikel itu juga memuat headline yang menghasut dan tidak adil bagi Presiden keenam Susilo Bambang Yudhoyono."

Permintaan maaf media Asia Sentinel kepada mantan Presiden RI Susilo Bambang Yudhoyono yang dimuat di lamannya, Rabu (19/9/2018)

Proses hukum tetap berjalan

Partai Demokrat mengapresiasi sikap Asia Sentinel yang telah meminta maaf. Kendati demikian, Demokrat menegaskan langkah hukum terhadap Asia Sentinel tetap akan dilakukan.

Demokrat bahkan sudah mengirimkan tim ke dua negara sebagai langkah untuk memerkarakan Asia Sentinel.

Hal ini sesuai instruksi SBY yang memastikan akan mengejar pihak yang memfitnahnya sampai ke ujung dunia mana pun.

"Kami sudah kirim tim ke Hong Kong dan Mauritius untuk melakukan investigasi dan mengumpulkan bahan-bahan," kata Kepala Divisi Hukum dan Advokasi Partai Demokrat Ferdinand Hutahaean kepada Kompas.com.

Ferdinand mengatakan, tim yang dikirim ke Hong Kong bertugas untuk mencari jejak kantor Asia Sentinel di sana. Sebab, Asia Sentinel merupakan media yang berbasis di Hong Kong.

Selain itu, tim ini juga akan menemui Dewan Pers Hong Kong untuk melaporkan pemberitaan yang dianggap merugikan SBY dan Partai Demokrat.

Sementara di Mauritius, tim akan mengunjungi gedung pengadilan di sana untuk mengecek materi gugatan persidangan antara Weston Capital versus LPS.


Terkini Lainnya


Close Ads X